Herry Djainal
Dosen Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Ternate Maluku Utara

Published : 32 Documents
Articles

Found 32 Documents
Search

PENERAPAN SISTEM KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (K3) DIPT. PERTAMINA (PERSERO) TERMINAL BBM TERNATE Daryanto, Harun; Djainal, Herry
DINTEK Vol 11 No 1 (2018): DINTEK VOL. 11 No. 01 Maret 2018
Publisher : Fakultas Teknik UMMU

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

ABSTRAK Menyadari pentingnya sistem Keselamatan dan Kesehatan Kerja yang bertujuan untuk melindungi tenaga kerja dan orang lain yang ada di tempat kerjaPT. Pertamina (PERSERO) Terminal BBM Ternate merupakan salah satu perusahaan BUMN yang bergerak di bidang usaha minyak dan gas bumi yang beroperasi di Kelurahan Jambula, Kecamatan Kota Ternate Selatan, Provinsi Maluku Utara. Proses kerja atau kegiatan yang berlangsung dalam Terminal Bahan Bakar Minyak (TBBM) Ternate diantaranya penerimaan, penimbunan dan penyaluran BBM. Telah dilakukan penelitian di PT. Pertamina (Persero)Terminal BBM Ternate Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana penerapan sistem keselamatan dan kesehatan kerja secara umum dan pada bagian penerimaan BBM secara khusus di Terminal BBM Ternate.Metode penelitian yang digunakankualitatif deskriptif teknik pengambilan data di lakukan melalui tiga cara yaitu observasi, wawancara dan dokumentasi pada pihak LK3 dan Pimpinan Pertamina di Terminal BBM Ternate. Hasil yang diperoleh dianalisis secara deskriptif.Hasil penelitian menunjukkan bahwa penerapan sistem keselamatan dan kesehatan kerja (K3) yang dilakukan oleh pekerja di TBBM Ternate darisistem K3 yang telah dilaksanakan sesuai peraturan dan kebijakan K3 melalui program K3 yang dijalankan secara berkala, adanya sistem reward dan punishment, penanggulangan kebakaran dan pencegahan nearmiss accident, serta setiap minggu melakukan safety talk di semua unit / bagian Terminal BBM. Disetiap lokasi yang memiliki potensi risiko yang perlu diperhatikan serta perilaku K3 yang belum membudaya ditambah dengan konsumen yang tidak memahami K3. Kata Kunci :  Sistem Keselamatan,Kesehatan Kerja, TBBM Ternate.
EVALUASI PENGGUNAAN ROCK BOLT DAERAH SILL ORE TAMBANG EMAS BAWAH TANAH Djainal, Herry
DINTEK Vol 1 No 1 (2008): Jurnal Teknik
Publisher : Fakultas Teknik UMMU

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Tujuan utama dari suatu sistem penyanggaan batuan adalah untuk membantu massa batuan menyangga dirinya sendiri. Hal ini diperlukan pada saat batuan mempunyai kecenderungan untuk mengalami keruntuhan karena perubahan tegangan dari keadaan aslinya sebagai akibat dari berbagai macam hal, misalnya penggalian bawah tanah. Penyanggan ini ada yang bersifat sementara maupun permanen bergantung pada maksud dan tujuan dalam penggalian tersebut. Baut batuan yang dipergunakan sebagai  penyangga akan merupakan suatu bagian dari masssa batuan, akan mempunyai fungsi yang lain (juga fungsi yang sama) dari misalnya penyangga kayu atau besi baja yang tidak merupakan bagian dari massa batuan tetapi diluar massa batuan. Dalam mengklasifikasikan massa batuan, RMR- System menggunakan 6 parameter yaitu kuat tekan batuan (?c), Rock Quality Designation (RQD), kondisi kekar (Jc), spasi antar kekar (Js), kondisi air tanah (Gw) dan orientasi kekar (Jo). dalam pemasangannya di lapangan baut batuan biasanya di kombinasikan dengan Wire mesh.
PENINGKATAN PRODUKSI PERALATAN PEMOTONGAN DIAMOND WIRE PADA PENAMBANGAN MARMER Djainal, Herry; Saing, Zubair
DINTEK Vol 1 No 2 (2008): Jurnal DINTEK volume I No 2 September 2008
Publisher : Fakultas Teknik UMMU

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk memperbaiki tingkat produksi alat potong diamond wire pada proses pemotongan blok marmer baik secara horisontal maupun vertikal. Pengamatan terhadap alat potong tersebut dilakukan pada salah satu perusahaan penambangan marmer di daerah Jawa barat, yaitu pada PT mandala Marmer Indonesia. Target Produksi alat potong diamond wire sawin ?yang direncanakan adalah 20 m2/hari untuk satu alat potong, baik pemotongan secara horisontal maupun vertikal dengan rata-rata jam kerja 7 jam/hari. Berdasarkan pengamatan di lapangan produksi alat diamond wire sawing secara horisontal maupun vertikal belum sesuai dengan target produksi yang di rencanakan oleh pihak perusahaan. Oleh karena itu untuk mencapai target produksi  yang direncanakan, maka perlu dilakukan upaya-upaya perbaikan guna pencapaian target produksi, yaitu; 1.Peningkatan Efisiensi kerja alat dengan cara; meningkatkan disiplin kerja karyawan, melakukan pemeliharaan berkala pada peralatan, menyediakan air yang cukup untuk pemotongan, menyediakan stok bahan baka; 2.Memberi motifasi kerja pada karyawan; 3.Memberi pemahaman yang cukup terhadap pekerjaan yang dihadapi. Setelah adanya upaya perbaikan maka kemampuan produksi alat diamond wire sawing dapat ditingkatkan, untuk pemotongan horisontal dapat ditingkatkan menjadi 21,33% sedangkan untuk pemotongan vertikal ditingkatkan menjadi  21.34%. Sehingga produksi diamond wire secara horizontal setelah upaya perbaikan menjadi 20,30 m2 / hari , sedangkan produksi diamond wire secara vertikal setelah upaya perbaikan menjadi 20,99 m2 / hari
ESTIMASI POTENSI KADAR NIKEL LATERIT DAERAH WEDA KABUPATEN HALMAHERA TENGAH DENGAN PENDEKATAN METODE INVERSE DISTANCE WEIGH (IDW) Djainal, Herry; Konoras, Wawan AK
DINTEK Vol 10 No 2 (2017): DINTEK
Publisher : Fakultas Teknik UMMU

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Estimasi sumberdaya merupakan salah satu hal yang sangat penting dalam kegiatan penambangan. Penelitian ini bertujuan untuk mengestimasi sumberdaya nikel laterit dengan menggunakan metode estimasi Inverse Distance Weigh (IDW) untuk mengetahui pola sebaran kadar Ni dan Fe2o3 dan jumlah tonase kadar dalam bentuk tabulasi kadar berdasarkan Cut of Grade. Hasil estimasi dengan 221 jumlah lubang bor yang menggunakan metode Inverse Distance Weigh diperoleh jumlah tonase pada Upper 43.255.749 ton dan kadar rata-rata Ni 0.64%, untuk Limonit Ore 41.515.514 ton dengan kadar Ni rata-rata 1.20 %, dan jumlah tonase Saprolit Ore 116.395.320 ton dengan kadar Ni rata-rata 1.53 %.
PENGARUH AKTIVITAS PENAMBANGAN EMAS TERHADAP KONDISI AIRTANAH DANGKAL DI DUSUN BERINGIN KECAMATAN MALIFUT PROVINSI MALUKU UTARA Djunaidi, Muhammad; Djainal, Herry
DINTEK Vol 10 No 2 (2017): DINTEK
Publisher : Fakultas Teknik UMMU

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Air merupakan salahsatu sumber kehidupan umat manusia. Apabila air telah tercemar maka akan mengakibatkan kerugian yang besar bagi kehidupan makhluk hidup di muka bumi ini. Di karenakan hampir semua makhluk hidup di muka bumi ini memerlukan air. Dan di perkirakan ? 71% dari luas permukaan bumi ini terdiri atas air dan jumlah air di muka bumi ini akan bertambah seiring dengan adanya global warning pada masa sekarang ini.   Analisis Status mutu air sungai mengunakan metode indek pencemaran Untuk mengetahui status mutu air, maka di gunakan metode storet  untuk menghitung berapa besar tingkat pencemaran pada airtanah. Dari perhitungan menggunakan metode storet didapatkan bahwa status mutu air berada pada cemar sedang (-20). Untuk mengatasi masalah tersebut dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu dengan cara non teknis dan cara Teknis. Sedangkan solusi yang baik dalam menangani masalah tersebut, yaitu dengan pembuatan sumur resapan air (SRA) dan perlu kesadaran dari masyarakat dan pemerintah dalam menjaga lingkungan agar tidak terjadi pencemaran.
RANCANGAN POLA DAN ARAH PENGUPASAN LAPISAN TANAH PADA PENAMBANGAN NIKEL LATERITE DI PULAU GE Djainal, Herry
DINTEK Vol 10 No 1 (2017): DINTEK Vol. 10 No.1, Maret 2017
Publisher : Fakultas Teknik UMMU

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menyusun suatu rancangan teknis penambangan yang teratur dan efektif, Metode yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah model observasi lapangan yang didasari pada pendekatan secara langsung dan tidak langsung yang bertujuan untuk memperbandingkan kenyataan di lapangan dengan teori yang ada, serta mencoba untuk membuat suatu pendekatan teoritis  Metode penambangan yang digunakan adalah metode open pit dengan cara pengupasan lapisan tanah penutup back filling. Jumlah cadangan bijih nikel yang ada di blok X  bukit raya adalah      634.122,38 ton dan volume tanah penutup yang harus di pindahkan sebesar 191.749,50 m3
STUDI SUPERELEVASI DAN CROSS SLOPEDALAM PENENTUAN JALAN ANGKUT PADA DIMENSI ALAT ANGKUT TERBESAR Djunaidi, Muhammad; Djainal, Herry
DINTEK Vol 10 No 1 (2017): DINTEK Vol. 10 No.1, Maret 2017
Publisher : Fakultas Teknik UMMU

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Tujuan penelitian menentukan ukuran geometri jalan angkut yang seharusnya dengan mengacu pada dimensi alat angkut terbesar yang digunakan, meliputi lebar jalan, kemiringan jalan, jari-jari tikungan, superelevasi dan cross slope. Metode penelitian adalah deskripsi analitik dengan cara melakukan survey lapangan pada  jalan angkut kuari batugamping  menuju Crusher.  Hasil penelitian angka super elevasi sebesar 0,04 m/m maka kecepatan rencana saat melewati tikungan harus disesuaikan. Untuk lebar jalan angkut satu jalur pada tikungan sebesar 6 meter dan untuk dua jalur 14 meter serta  angka superelevasi yang diterapkan sebesar 0,04 m/m, maka beda tinggi yang harus dibuat antara sisi dalam dan sisi luar tikungan adalah 0,23 m untuk satu jalur dan 0,56 m untuk dua jalur. Berdasarkan hasil perhitungan untuk jalan angkut satu jalur dengan lebar 5 meter beda tinggi yang harus dibuat antara bagian tengah dari jalan dengan bagian tepi jalan adalah    10 cm, sedangkan untuk dua jalur dengan lebar 9 meter beda tinggi yang harus dibuat antara bagian tengah dari jalan dengan bagian tepi jalan adalah 18 cm .
ANALISA PERHITUNGAN BIAYA PENGUPASAN OVERBURDEN PADA ALAT BULLDOZER DI PT. ALAM RAYA ABADI KABUPATEN HALMAHERA TIMUR Suryadi, Sugria; ., Rusmansyah; Djainal, Herry
DINTEK Vol 10 No 1 (2017): DINTEK Vol. 10 No.1, Maret 2017
Publisher : Fakultas Teknik UMMU

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

PT. Alam Raya Abadi adalah salah satu perusahaan swasta yang bergerak dibidang pertambangan yang operasi penambangannya berlokasi di Desa Batu Raja Kecamatan Wasile Kabupaten Halmahera Timur Provinsi Maluku Utara. Metode  penambangan dilakukan dengan sistim tambang terbuka (Surface Mining) yaitu dengan cara memotong punggung bukit (Open Cut Mining) dengan membuat jenjang (Bench) sehingga terbentuk front-front yang sesuai dengan kebutuhan penambangan. Dalam pelaksanaan pengupasan tanah penutup di gunakan alat mekanis yaitu bulldozer D85E.SS. Dalam menganalisa peralatan berat alat mekanis, juga dalam mengukur kemampuan alat, maka sangatlah penting memperhitungkan biaya yang dikeluarkan untuk mempekerjakan suatu alat mekanis. Jenis penelitian kuantitatif dengan jumlah pengambilan sampel (Cycle Time) sebanyak 30 data sampel. Dari hasil perhitungan didapatkan : Sedangkan kemampuan produksi alat bulldozer D85E.SS adalah 462,3 ton/hari  dengan waktu kerja efektif 8,25 jam per hari. Jadi total biaya pengupasan overburden adalah Rp. 319.903.776. 
PENERAPAN SISTEM KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (K3) DIPT. PERTAMINA (PERSERO) TERMINAL BBM TERNATE Daryanto, Harun; Djainal, Herry
DINTEK Vol 11 No 1 (2018): DINTEK VOL. 11 No. 01 Maret 2018
Publisher : Fakultas Teknik UMMU

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

ABSTRAK Menyadari pentingnya sistem Keselamatan dan Kesehatan Kerja yang bertujuan untuk melindungi tenaga kerja dan orang lain yang ada di tempat kerjaPT. Pertamina (PERSERO) Terminal BBM Ternate merupakan salah satu perusahaan BUMN yang bergerak di bidang usaha minyak dan gas bumi yang beroperasi di Kelurahan Jambula, Kecamatan Kota Ternate Selatan, Provinsi Maluku Utara. Proses kerja atau kegiatan yang berlangsung dalam Terminal Bahan Bakar Minyak (TBBM) Ternate diantaranya penerimaan, penimbunan dan penyaluran BBM. Telah dilakukan penelitian di PT. Pertamina (Persero)Terminal BBM Ternate Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana penerapan sistem keselamatan dan kesehatan kerja secara umum dan pada bagian penerimaan BBM secara khusus di Terminal BBM Ternate.Metode penelitian yang digunakankualitatif deskriptif teknik pengambilan data di lakukan melalui tiga cara yaitu observasi, wawancara dan dokumentasi pada pihak LK3 dan Pimpinan Pertamina di Terminal BBM Ternate. Hasil yang diperoleh dianalisis secara deskriptif.Hasil penelitian menunjukkan bahwa penerapan sistem keselamatan dan kesehatan kerja (K3) yang dilakukan oleh pekerja di TBBM Ternate darisistem K3 yang telah dilaksanakan sesuai peraturan dan kebijakan K3 melalui program K3 yang dijalankan secara berkala, adanya sistem reward dan punishment, penanggulangan kebakaran dan pencegahan nearmiss accident, serta setiap minggu melakukan safety talk di semua unit / bagian Terminal BBM. Disetiap lokasi yang memiliki potensi risiko yang perlu diperhatikan serta perilaku K3 yang belum membudaya ditambah dengan konsumen yang tidak memahami K3. Kata Kunci :  Sistem Keselamatan,Kesehatan Kerja, TBBM Ternate.
BIAYA PRODUKSI EXCAVATOR KOMATSU PC-200 PADA KEGIATAN PENAMBANGAN PASIR DI PT. MAKUGAWENE KELURAHAN SULAMADAHA KOTA TERNATE BARAT Makatita, Jamaikal; Djainal, Herry
DINTEK Vol 11 No 2 (2018): Jurnal Dintek Vol 11 No. 2 September 2018
Publisher : Fakultas Teknik UMMU

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

ABSTRAK Dalam upaya memenuhi target produksi yang maksimal PT. Makugawene, menggunakan peralatan mekanis sebagai alat penunjang dalam melakukan kegiatan penambangan tersebut, adapun dalam kegiatan penambanganya spefisikasi dalam penggunaan pemilihan alat memiliki peran yang sangat penting, hal ini di maksudkan untuk kelancaran suatu pekerjaan serta memaksimalkan hasil produksi. Adapun salah satu peralatan yang digunakan dalam kegiatan penambangan adalah Excavator sebagai alat untuk mengambil material, Alat muat yang digunakan oleh PT.Makugawene adalah Excavator Komatsu PC 200 dengan kapasitas bucket 0,97 m3.  Teknik pengumpulan data yang dilakukan dalam penelitian ini terdiri dari data Primer dan data Sekunder. Data Primer di peroleh  dengan pengamatan langsung terhadap objek penelitian untuk mendapatkan data secara  nyata di lapangan. Adapun data primer yang diperoleh dilapangan yaitu, Waktu Kerja Efektif, Faktor pengisian (Fill Factor), Faktorfaktor yang mempengaruhi produksi, Biaya Operasi Dan Kepemilikan, Waktu Edar Cycle Time. Sedangkan Data Sekunder yaitu data yang tidak diperoleh langsung dilapangan tetapi diperoleh berupa dokumentasi atau referensi yang tersedia di perusahaan ataupun instansi terkait, berupa, Dokumentasi Lapangan, Spesifikasi Alat, Teknik Pengumpulan data Berdasarkan pengamatan di lapangan dan hasil perhitungan cycle time, produksi alat muat dan perhitungan biaya produksi dari alat gali muat Excavator Komatsu PC-200, terjadinya pengurangan jam kerja efektif, disebabkan oleh umur alat yang semakin tua oleh karenanya pergerakan alat dalam satu siklus cycle time  semakin lama. Berdasarkan hasil analisis dapat disimpulkan bahwa Kemampuan produksi alat muat Excavator Komatsu PC-200 pada penambangan pasir adalah 144,092 m3/jam, 1080,69  m3/hari dan  32420,7 m3/bulan dengan waktu kerja efektif yaitu 7.5 jam/hari, Biaya Operasional produksi alat Excavator yang dikeluarkan perjam adalah Rp 3.136.247