Articles

Found 1 Documents
Search
Journal : Puitika

PEMERTAHANAN KEARIFAN LOKAL PEPATAH-PETITIH SEBAGAI PENGUATAN SUMBER DAYA SOSIAL BAGI MASYARAKAT TENGGER Handayani, Dwi; Lutfi, Mochtar; Aribowo, Luita
Puitika Vol 14, No 2 (2018)
Publisher : Universitas Andalas

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Kearifan lokal bagian dari budaya merupakan segala bentuk kebijaksanaan yang didasari oleh nilai-nilai kebaikan yang dipercaya, diterapkan dan senantiasa dijaga dalam kurun waktu yang cukup lama secara turun temurun oleh sekelompok orang dalam suatu wilayah tertentu. Salah satu bentuk kearifan lokal yang dapat diwariskan dari generasi ke generasi melalui cerita dari mulut ke mulut yang dikenal dengan folklore atau tradisi lisan, yaitu pepatah-petitih yang dituturkan oleh para leluhur kita. Pepatah-petitih merupakan suatu cara orangtua di zaman dahulu untuk memberikan nasihat  atau petuah yang terkandung nilai-nilai falsafah kehidupan. Pada dasarnya, setiap ungkapan nasihat orangtua duhulu ditujukan untuk kebaikan alam, kehidupan masyarakat, terutama pada keluarga untuk mengendalikan sikap dan tingkah laku. Setiap daerah memiliki tradisi lisan sebagai bentuk pola pikir dalam ungkapan pepatah-petitih dalam kehidupan sehari-hari. Hal ini dikarenakan bahwa pepatah-petitih sebagai budaya tradisi lisan yang mngandung pandangan-pandangan atau pedoman hidup yan baik dalam kehidupan sosial. Tradisi budaya atau tradisi lisan di masa lampau terkadang tidak dapat dihadirkan pada masa kini karena mengalami transformasi yang mungkin terkesan “mati suri” karena tidak dapat hidup pada komunitasnya. Namun, secara temporal, nilai-nilai (value) dan normanya masih dijadikan sebagai memori kolektif di masa lalu dan masa sekarang sehingga dapat dimanfaatkan untuk mendidik generasi penerus dalam memperkuat identitas karakter mereka. Adapun salah satu daerah yang menjadi sasaran penelitian adalah masyarakat Tengger yang terletak di Jawa Timur. Masyarakat Tengger dikenal memiliki kearifan lokal yang bermuatan positif, harmonis, adaptif, dan religious sehingga proses internalisasi dan sosialisasi nilai-nilai budaya adat masyarakat berjalan sangat baik. Kearifan tersebut tidak hanya mengacu pada keyakinan terhadap agama tetapi juga pada kekuatan dan kepercayaan terhadap petuah leluhur, yaitu berupa ungkapan pepatah-petitih yang tidak hanya sebagai living memories tetapi juga sebagai living traditions terhadap generasinya. Bagi masyarakat Tengger, kepercayaan terhadap sesuatu yang magis masih diyakini hingga sekarang sedangkan anggapan terhadap ungkapan pepatah-petitih tentunya dapat diidentifikasikan dengan baik. Hal ini dianggap penting karena mengingat potensi tradisi lisan hampir terabaikan bahkan ada anggapan bahwa suatu yang bersumber dari kelisanan hanya menjadi kenangan belaka. Kata-kata kunci: kearifan lokal, budaya pepatah-petitih, masyarakat Tengger
Co-Authors . Wahyuni, . Aat Sriati Abdul Mun’im Adriansyah, Agus Aan Ahmad Ghiffari Andriani, Riska Anggista, Giovani Anindya Ardiansari Anna S. Ranti, Anna Ardiayasari, Anindya Aribowo, Luita Arifianto, Indriyana Putri Armina, Armina Astuti, Septi Kusuma Ayu, Friska Ayu, Friska Budi A, Ariqho Chairil Anwar Chatarina Umbul W, Chatarina Dalilah Dalilah Dewi H, Cintya Dewi, Novita Puspita Diyono Ikhsan Dwi N, Retno Dwiputra, Kemas Muhammad Alwan Efri Widianti Ella Amalia, Ella Elva Nuraina Endang Sutisna Sulaeman Eristi, Bella Eti Poncorini Pamungkasari Fahmi Arifan Fani, Reisa Hesti Fifa Argentina FS Nugraheni S Haris Wibisono Haryanto, Didid Hidayatullah, Fadjar Siddiq I.G.B. Budi Dharma, I.G.B. Budi Iche Andriyani Liberty, Iche Andriyani Inayah, Afiyatun Indah Fitri Nurdianthi, Indah Fitri Indah Hartati Indra P, Surya Irsan Saleh Istifaiyah, Amanatul Karnoto, K Kartika Rukmi, Dwi Kuara Jangga Uma, Wilhelmus Laila Faizah Achmad, Laila Faizah Laila Faizah, Laila Lasbudi P Ambarita Lina D. Fathimahhayati, Lina D. Lisdiana - Lusia Hayati, Lusia Lutfi, Mochtar M. Endy Yulianto Maghfiroh Rahayu Nindatama, Maghfiroh Rahayu Margaretha TS, Margaretha Mohammad Endy Yulianto Monalisa S., Lianta Muhaimin Ramdja, Muhaimin Muhammad Ilyas Mun?im, Abdul Murni Murni Nilan H., Catur Nova Kumalasari Novera Herdiani, Novera Nurhidayah Nurhidayah Nurul Asiah Octavariny, Raisha Oktavian, Rosian Pangestu, Ilyas Teguh Pangestu, Ilyas Teguh Petricka, Gracea Prameswarie, Thia Prasasti, Gita Dwi Prasasty, Gita Dwi Pratiwi Puji Lestari, Pratiwi Puji Puji, Pratiwi Puspita, Mawar Rico Vendamawan Rizki Amy Lavita, Rizki Amy Santi Martini Sari, Septa Sarjana Parman Satriya Nurgiri, Yoga Selly Pinangki, Selly Septiana, R. A. Leni Setiawan, Anton Sianipar, Melpa Yohana Siti Harnina Bintari Soegiyanto Soegiyanto, Soegiyanto Sri Rustiyaningsih Suhendrianto Suhendrianto, Suhendrianto Sukamto, Neubrina Raesuky Suryadi, Kresna Susiana Purwantisari Tawanta B, Selvina Theresia Purbandari Tri Rustiadi, Tri Utama, Denny Satria Veronika Prasetya Vita Paramita Wahyu Sopandi Warni, Sulfa Esi Yahya, Yulia Farida Yulastini, Fitria Yulifianti, Ade Lina