This Author published in this journals
All Journal Abdimas
Ilham Priyaditama, Ilham
Unknown Affiliation

Published : 2 Documents
Articles

Found 2 Documents
Search

IBM BAGI KELOMPOK TANI BIOFARMAKA SUMBER REJEKI I DAN NGUDI MAKMUR I DI DESA SAMBIREJO KABUPATEN KARANGANYAR Fahma, Fakhrina; Astuti, Rahmaniyah Dwi; Priyaditama, Ilham
Jurnal Abdimas Vol 18, No 2 (2014)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LP2M), Universitas Negeri Semarang

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Kelompok Tani Biofarmaka Sumber Rejeki I dan Ngudi Makmur I memiliki hasil utama berupa kunyit. Untuk meningkatkan nilai tambah produknya, kedua kelompok tani ini mengolah rimpang kunyit menjadi simplisia. Karena harga jual simplisia jauh lebih baik daripada menjual dalam bentuk rimpang. Simplisia adalah rimpang yang dipotong tipis dengan ketebalan 3–8 mm dan dikeringkan sampai kadar air mencapai kurang dari 10%. Sampai saat ini petani masih terkendala dalam memasarkan produk simplisianya. Penyebab utamanya adalah kualitas produknya masih dibawah standar yang ditetapkan pabrikan karena proses pengolahannya yang masih bersifat konvensional, baik dari sisi metodologi maupun teknologi. Selain produktivitasnya yang rendah, cara ini mengakibatkan variasi ketebalan dan kecelakaan kerja. Pengeringan masih dilakukan dengan cara menjemur secara langsung dibawah sinar matahari dengan menggunakan widik. Dengan cara seperti ini pengeringan membutuhkan waktu yang lama yaitu mencapai 20 hari. Selain itu juga terdapat resiko kontaminasi dan menguapnya minyak atsiri yang terkandung dalam simplisia kunyit. Melalui program IbM ini dirancang Teknologi Tepat Guna (TTG) berupa alat pemotong rimpang dan alat pengering simplisia yang dilengkapi dengan SOP pengolahan simplisia kunyit dan penggunaan peralatan. Kegiatan ini dilakukan dengan pendekatan Participatory Rural Appraisal (PRA), dalam artian mitra akan dilibatkan hampir di seluruh tahap kegiatan mulai dari perancangan alat, pembuatan alat, evaluasi kinerja alat, penyempurnaan alat, perancangan SOP, sosialisasi SOP dan implementasi SOP. Hasil pengujian kinerja kerja alat pemotong menghasilkan potongan membujur dengan rata-rata 4,58mm sedangkan kinerja alat pengering solar drayer dapat mencapai suhu rata-rata 53.5 C, laju aliran udara rata – rata sebesar 1,02m/s padalubang inlet dan 0.43m/s pada lubang exhaust. Dengan kinerja seperti ini maka pengeringan simplisia akan berjalan lebih cepat, yaitu kurang lebih lima hari. Kata kunci : Biofarmaka, Alat Pemotong Kunyit, Solar dryer
IBM BAGI KELOMPOK TANI BIOFARMAKA SUMBER REJEKI I DAN NGUDI MAKMUR I DI DESA SAMBIREJO KABUPATEN KARANGANYAR Fahma, Fakhrina; Astuti, Rahmaniyah Dwi; Priyaditama, Ilham
Jurnal Abdimas Vol 18, No 2 (2014)
Publisher : Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LP2M), Universitas Negeri Semarang

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Kelompok Tani Biofarmaka Sumber Rejeki I dan Ngudi Makmur Imemiliki hasil utama berupa kunyit. Untuk meningkatkan nilai tambah produknya,kedua kelompok tani ini mengolah rimpang kunyit menjadi simplisia. Karena harga jual simplisia jauh lebih baik daripada menjual dalam bentuk rimpang.Simplisia adalah rimpang yang dipotong tipis dengan ketebalan 38 mm dandikeringkan sampai kadar air mencapai kurang dari 10%. Sampai saat ini petanimasih terkendala dalam memasarkan produk simplisianya. Penyebab utamanyaadalah kualitas produknya masih dibawah standar yang ditetapkan pabrikan karenaproses pengolahannya yang masih bersifat konvensional, baik dari sisi metodologimaupun teknologi. Selain produktivitasnya yang rendah, cara ini mengakibatkanvariasi ketebalan dan kecelakaan kerja. Pengeringan masih dilakukan dengancara menjemur secara langsung dibawah sinar matahari dengan menggunakanwidik. Dengan cara seperti ini pengeringan membutuhkan waktu yang lama yaitumencapai 20 hari. Selain itu juga terdapat resiko kontaminasi dan menguapnyaminyak atsiri yang terkandung dalam simplisia kunyit. Melalui program IbM inidirancang Teknologi Tepat Guna (TTG) berupa alat pemotong rimpang dan alatpengering simplisia yang dilengkapi dengan SOP pengolahan simplisia kunyit danpenggunaan peralatan. Kegiatan ini dilakukan dengan pendekatan ParticipatoryRural Appraisal (PRA), dalam artian mitra akan dilibatkan hampir di seluruhtahap kegiatan mulai dari perancangan alat, pembuatan alat, evaluasi kinerja alat,penyempurnaan alat, perancangan SOP, sosialisasi SOP dan implementasi SOP.Hasil pengujian kinerja kerja alat pemotong menghasilkan potongan membujurdengan rata-rata 4,58mm sedangkan kinerja alat pengering solar drayer dapatmencapai suhu rata-rata 53.5C, laju aliran udara rata rata sebesar 1,02m/s padalubang inlet dan 0.43m/s pada lubang exhaust. Dengan kinerja seperti ini makapengeringan simplisia akan berjalan lebih cepat, yaitu kurang lebih lima hari. Kata kunci : Biofarmaka, Alat Pemotong Kunyit, Solar dryer