cover
Contact Name
adya arsita
Contact Email
adya0258@gmail.com
Phone
-
Journal Mail Official
spectajournal@gmail.com
Editorial Address
-
Location
Kab. bantul,
Daerah istimewa yogyakarta
INDONESIA
specta: Journal of Photography, Arts, and Media
ISSN : 26143477     EISSN : 26150433     DOI : -
Jurnal spect? merupakan sebuah jurnal untuk menampung hasil penelitian dan penciptaan seni para akademisi dan praktisi fotografi yang kian hari semakin bertambah banyak dan beragam. Seni dan teknik Fotografi yang semakin maju dan berkembang menimbulkan ide, gagasan, wacana, dan kritik yang bernuansa akademik dan harus mendapatkan wadah yang sesuai untuk memuat semua artikel ilmiah yang dihasilkan. Fotografi yang merupakan perluasan dan pengembangan teknologi lukis, erat hubungannya dengan dunia seni pada umumnya dan lekat juga dengan ranah media. Jurnal ini akan menjadi sarana tampung yang tepat, sesuai dalam kajian dan penciptaan seni fotografi, pembacaan kajian seni serta media. Jurnal spect? diterbitkan dua kali dalam setahun, yaitu Mei dan November, dan dikelola oleh Fakultas Seni Media Rekam, ISI Yogyakarta bekerja sama dengan Asosiasi Dosen Seni Media Rekam Indonesia (ADSMRI) dan Asosiasi Program Studi Fotografi Indonesia (SOFIA).
Arjuna Subject : -
Articles 42 Documents
KAJIAN ASPEK IDEASIONAL DAN INTERPRETASI BIOGRAFIS KARYA FOTO STEPHANUS SETIAWAN Wahono, Bachtiar Firgiawan; -, Irwandi; Saputro, Kurniawan Adi
spect?: Journal of Photography, Arts, and Media Vol 1, No 2 (2017): spect?: Journal of Photography, Arts, and Media
Publisher : Institut Seni Indonesia Yogyakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.24821/specta.v1i2.1902

Abstract

Penelitian ini mengkaji aspek ideasional dan interpretasi biografis karya foto Stephanus Setiawan. Aspek ideasional adalah bagaimana seorang fotografer menyikapi fenomena alam dengan menemukan ‘sesuatu’ dan mengungkapkannya dalam berbagai bentuk konsep, teori, dan wacana. Adapun interpretasi biografis adalah cara untuk mencari jawaban sebab-akibat mengapa fotografer menghasilkan karya dengan ciri tertentu dengan mempertimbangkan latar belakang kepribadiannya. Dengan demikian bentuk tampilan sebuah foto sesungguhnya berkaitan dengan latar belakang kehidupan pembuatnya. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menjelaskan peranan proses kehidupan Stephanus Setiawan dalam perwujudan karya-karya fotonya. Penelitian ini menggunakan metode kualitatif dengan bentuk penyajian deskriptif atas fakta-fakta yang ditemukan. Setelah melalui proses observasi, wawancara dan penentuan sampel, karya-karya foto Stephanus Setiawan diteliti dengan pendekatan metode biografis. Pendekatan metode biografis berguna dalam menganalisis proses perkembangan Stephanus Setiawan untuk menemukan fakta-fakta yang memengaruhi proses penciptaan karya fotonya sehingga terlihat hubungan antara proses perkembangan karir Stephanus Setiawan dengan ide karya fotonya. Kata kunci: aspek ideasional, interpretasi biografis, karya foto 
TUBUH DALAM KUASA KAMERA: TINJAUAN KRITIS AKTIVITAS FOTOGRAFIS LOMBA DAN HUNTING BERSAMA MEMOTRET MODEL DI INDONESIA Setiawan, Agus Heru
spect?: Journal of Photography, Arts, and Media Vol 1, No 1 (2017): spect?: Journal of Photography, Arts, and Media
Publisher : Institut Seni Indonesia Yogyakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.24821/specta.v1i1.1893

Abstract

Popularitas penggunaan figur perempuan sebagai objek dalam aktivitas fotografi di Indonesia, telah berlangsung dalam periode waktu yang panjang. Meskipun begitu, aktivitas tersebut masih tetap digemari oleh kalangan pehobi fotografi hingga hari ini. Popularitas tersebut dibuktikandari berbagai iklan yang menawarkan kegiatan fotografis dengan model perempuan sebagai daya tariknya. Hal ini masih banyak ditemukan, terutama dalam media sosial. Tulisan ini mencoba untukmelakukan pembacaan secara kritis atas aktivitas fotografis di Indonesia (produksi, distribusi dan konsumsi foto) yang menempatkan tubuh perempuan sebagai titik pusatnya. Praktek fotografispopuler tersebut, teridentifikasikan melalui lomba memotret, hunting bersama dan aktivitas sejenis yang melibatkan model perempuan. Di dalam kegiatan fotografi ini, medium foto dan instrumenpendukungnya, bukan hanya dimanfaatkan untuk membentuk praktek pengobjektivikasian terhadap tubuh perempuan, akan tetapi juga membantu melanggengkan gagasan dominasi kuasa patriarkis terhadap perempuan.Kata kunci: kuasa, aktivitas fotografi, model perempuan, patriarkis   Abstract Body in the Power of a Camera: Critical Review on Photographic Activities of Competition and Shared Hunting for Photographing Photo Model in Indonesia. The use of women as the objects of photographic activities has been popular for a long period of time in Indonesia. We can see the popularity of this today from the wide range of ads that offer photographic activities with female models as their major appeal. This is still widely found, especially in social media. This paper attempts to make a critical reading of photographic activities in Indonesia (production, distribution and consumption of photos) which place the female body as the center of attention. These popular photographic practices are photo competitions, photo hunts and others. In these photographic activities, the medium of photography and its instruments do not only shape the practice of objectification of women’s bodies, but also help perpetuate the idea of patriarchal domination over women. Keywords: power, photographic activities, female model, patriarchy
ASPEK PERSEPSI DAN EMOSI DALAM FOTO IKLAN LAYANAN MASYARAKAT “SAFETY RIDING”: KAJIAN FOTOGRAFI DENGAN PERSPEKTIF PSIKOLOGI Kinasih, Afusa Nidya; -, Irwandi; -, Kusrini
spect?: Journal of Photography, Arts, and Media Vol 1, No 1 (2017): spect?: Journal of Photography, Arts, and Media
Publisher : Institut Seni Indonesia Yogyakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.24821/specta.v1i1.1898

Abstract

Kebanyakan kecelakaan yang terjadi dewasa ini dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu kelalaian pengendara, tidak konsentrasinya pengendara saat berkendara, dan melakukan hal yang tidak wajar saat berkendara. Untuk meminimalkan terjadinya kecelakaan yang menimbulkan korban jiwa yang lebih banyak lagi, salah satu langkah konkret yang dilakukan pihak Kepolisian adalah dengan dibuatnya iklan sebagai media untuk menyampaikan pesan-pesan kamtibmas. Tujuandari penelitian ini adalah untuk mengetahui persepsi dan emosi pemirsa terhadap foto iklan layanan masyarakat. Metode penelitian yang digunakan adalah kualitatif. Adapun sampel diambil menggunakan teknik purposive sampling, untuk kemudian dianalisis menggunakan teori kritik seni, persepsi, dan emosi. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa semakin artistik dan semakin menarik foto yang dibuat, maka pesan yang disampaikan fotografer dapat terbaca dengan jelas.Jenis visual yang yang memperlihatkan dampak langsung akibat kurangnya kesadaran saat berkendara akan membuat responden lebih berhati-hati saat berkendara. Selain itu, ketiga foto yang disajikan dapat menyentuh emosi responden. Hal ini dapat dikatakan bahwa pesan dan informasi yang dibuat oleh fotografer dapat tersampaikan dengan baik.Kata kunci : persepsi, emosi. iklan layanan masyarakat, fotografi
SIMULACRA YOGYAKARTA DENGAN DRONE PHOTOGRAPHY Andrian, Kevin; Wulandari, Arti; Samaratungga, Oscar
spect?: Journal of Photography, Arts, and Media Vol 1, No 2 (2017): spect?: Journal of Photography, Arts, and Media
Publisher : Institut Seni Indonesia Yogyakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.24821/specta.v1i2.1903

Abstract

Yogyakarta merupakan tempat yang pantas dan prayoga menjadi suri keindahan alam semesta. Tentu hal ini berkaitan dengan keistimewaan yang dimilikinya, baik yang tampak secara fisik maupun tidak. Namun demikian, seiring dengan berjalannya waktu keistimewaan tersebut kian pudar. Hal tersebut menimbulkan gejolak dalam diri dan ingin menyampaikannya melalui medium fotografi sebagai bentuk ungkapan ekspresi. Untuk itu diperlukan suatu cara yang berbeda karena Yogyakarta sudah terlalu sering diangkat sebagai objek fotografi. Drone photography dan simulacra merupakan kombinasi yang sesuai karena memiliki kekuatan menggoda siapapun untuk melihatnya. Drone photography memberikan ruang eksplorasi yang luas, sementara simulacra yang berarti replika dari realitas memberikan ruang eksperimentasi yang tidak terbatas. Keleluasaan penempatan kamera merupakan kekuatan utama dalam drone photography, namun demikian banyak pula kendala yang muncul. Hal tersebut menjadi tantangan dalam penciptaan karya dengan judul “Simulacra Yogyakarta dengan Drone Photography”. Eksperimentasi yang dilakukan tidak terbatas pada hadirnya sebuah karya namun juga bagaimana sebuah karya disajikan untuk memberikan pengalaman yang lebih bagi penikmatnya. Menampilkan Yogyakarta dalam bentuk simulacra tidak hanya sekadar untuk menggoda, namun juga untuk memberikan cara yang berbeda untuk menikmati keistimewaan dan memahami permasalahan yang ada di Yogyakarta.Kata Kunci : simulacra, Yogyakarta, drone photography 
MOBIL MAINAN DIECAST SKALA 1:24 DALAM FOTOGRAFI STILL LIFE Aditia, Dio Rama; Maryani, Zulisih; Samaratungga, Oscar
spect?: Journal of Photography, Arts, and Media Vol 1, No 1 (2017): spect?: Journal of Photography, Arts, and Media
Publisher : Institut Seni Indonesia Yogyakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.24821/specta.v1i1.1894

Abstract

Mobil mainan merupakan suatu benda yang biasa dimainkan oleh anak-anak. Akan tetapi berbeda halnya dengan mobil mainan jenis diecast, yakni mobil mainan yang terbuat dari logam kemudian dicetak ke dalam bentuk yang diinginkan. Mobil mainan diecast yang memiliki berbagai macam ukuran tidak hanya dimainkan oleh anak-anak karena pada perkembangannya diecast menjadi karya seni yang menarik untuk dikoleksi dan dipajang salah satunya mobil dengan ukuran skala1:24. Dengan demikian muncul keinginan untuk menampilkan mobil mainan diecast dalam bentuk karya fotografi. Alasan pemilihan ukuran skala 1:24 adalah ukurannya yang terbilang sedang dan mempunyai detail kemiripan yang cukup baik sehingga cocok digunakan untuk foto stilllife. Selain itu, ukuran mobil mainan diecastskala 1:24 juga cenderung kurang diminati oleh para kolektor shingga diharapkan penciptaan karya seni ini dapat meningkatkan minat para kolektorterhadap diecastskala 1:24. Teknik fotografi still life merupakan salah satu metode dalam fotografi yang digunakan untuk keperluan komersial. Teknik still life digunakan untuk mempermudah penataan objek yang dikombinasikan dengan diorama. Kemudian penataan cahaya dan komposisi dalam teknik ini mampu menjadikan sebuah objek menjadi lebih bernilai jual. Ditambah dengan teknik olah digital focus stacking yang membantu menguatkan detail dari sebuah produk mobil mainan. Penciptaan karya fotografi ini bertujuan untuk menampilkan sebuah mobil mainan yang menyerupai mobil sesungguhnya sehingga dapat menarik perhatian penikmat foto dan juga pencinta mobil mainan diecast khususnya yang berskala 1:24. Hasil dari penciptaan karya seni ini didapatkan bahwa mobil mainan yang semula hanya benda mati saja, melalui fotografi dapat diciptakan menjadi sebuah karya seni visual yang tampak lebih nyata. Mobil mainan diecast merek Welly ini banyak ditemukan hasil pengecatan yang kurang maksimal. Akan tetapi, penggunaan set diorama sebagai elemen pendukung sangat membantu untuk menguatkan kesan lebih nyata sehingga secara umum penciptaan karya seni ini dapat menambahkan nilai jual pada mobil mainandiecast skala 1:24.Kata kunci: mobil mainan, diecast skala 1:24, fotografi, stilllife Abstract Diecast Toycar 1:24 Scale in Still Life Photography. A toy car is an object commonly played by children. Diecast is way a different type of toycar which is made of metal and then formed into the desired shape. Diecast cars with variety of sizes not only played by children because in its development the diecast is becoming into an interesting work of art to be collected and displayed, one of them is with a scale of 1:24. Thus, it seems interesting to feature diecast toycars in the form of photography works. The reason for choosing scale of 1:24 is because this size is quite moderate and the detail similarity is good enough so that it will be suitable to be used in still life photography. In addition to that, the size of the 1: 24 scale diecast toycar also tends to be less desirable by collectors so it is expected that the creation of this artwork can increase the interest of collectors for the 1:24 scale diecast. Still life photography technique is one of the methods in photography used for commercial purposes. Still life technique is used to facilitate the arrangement of objects to be combined with diorama. Then, the arrangement of light and composition in this technique can make an object becomes more valuable. Coupled with the technique of digital focus stacking that helps strengthen the details of a toycar product. The creation of this photography work aims to showcase a toycar that resembles a real car so as to attract the attention of photo enthusiasts as well as diecast car enthusiasts especially for 1: 24 scale. The result of the creation of this artwork shows that toycars which were originally only inanimate objects, through photography can be made into a work of visual art that looks more real. The paintings in Welly diecast toyscars are found not really good enough. However, the use of diorama sets as a supporting element is helpful to reinforce a more realistic impression so that in general the creation of this work can add a commercial value to a 1:24 scale diecast toycar. Keywords: toycar, diecastscale 1:24, photography, still life 
EFEK KECANDUAN GAME ONLINE DALAM FOTOGRAFI EKSPRESI Marsely, Matheus; Suminto, Mahendaradewa; -, Syaifudin
spect?: Journal of Photography, Arts, and Media Vol 1, No 1 (2017): spect?: Journal of Photography, Arts, and Media
Publisher : Institut Seni Indonesia Yogyakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.24821/specta.v1i1.1899

Abstract

Fotografi bukan begitu saja hadir di antara kita, melainkan melalui sejarahnya yang panjang. Awal terciptanya fotografi dari kamera obscura hingga saat ini memungkinkan kita sebagai pengguna kamera, menangkap realita kedalam media lain yang bisa diperlihatkan kepada siapa saja. Game Online merupakan sebuah gaya hidup baru bagi beberapa orang setiap kalangan anak muda pada umumnya. Menghadirkan efek kecanduan pada game online adalah ide dari penciptaan karya ini. Efek ini memperlihatkan sisi negatif yang sangat merugikan bagi diri sendiri maupun orang lain. Kecanduan merupakan kondisi terikat pada kebiasaan yang sangat kuat dan tidak mampu lepas dari keadaan itu, seseorang yang kecanduan akan merasa terhukum apabila tak memenuhi hasrat kebiasannya. Penggambaran pada karya dilakukan dengan teknik kolase. Kata kunci : efek, kecanduan, game online, fotografi ekspresi 
REOG TULUNGAGUNG DI SANGGAR TARI DANDHANG SAPUTRO MUDHO DALAM FOTOGRAFI DOKUMENTER Kholid, Abdul; Rusli, Edial; Maryani, Zulisih
spect?: Journal of Photography, Arts, and Media Vol 1, No 2 (2017): spect?: Journal of Photography, Arts, and Media
Publisher : Institut Seni Indonesia Yogyakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.24821/specta.v1i2.1904

Abstract

Penciptaan karya berorientasi pada sosok seniman Suratmin Wibisono sebagai dasar acuan atau kerangka cerita pemahaman tentang eksistensi Reog Tulungagung yang dikembangkan di sanggar miliknya. Reog Kendhang sebelum diubah nama menjadi Reog Tulungagung adalah sebuah tarian penggambaran prajurit kerajaan yang memiliki latar belakang yang bersinggungan dengan masyarakat Tulungagung. Dandhang Saputro Mudho merupakan sanggar seni yang mengembangkan serta melestarikan kesenian tari tradisional yang telah ditetapkan menjadi ikon Kabupaten Tulungagung ini. Metode EDFAT digunakan dalam pengambilan gambar. Metode entire untuk pengambilan menyeluruh, detail dalam pengamatan bagian tertentu, frame sebagai cara pengemasan foto yang terfokus, angle pengambilan sudut yang menarik, serta time untuk pemvisualisasian pergerakan objek. Selain itu, bentuk potret digunakan untuk mengenalkan objek secara personal. Foto-foto dokumenter yang diciptakan berjumlah 20 karya foto tunggal. Setiap karya disusun sedemikian rupa sehingga membentuk sebuah narasi teks visual. Hasil pemilihan karya kegiatan yang paling banyak adalah kegiatan yang dilakukan di lingkungan sanggar Dandhang Saputro Mudho. Hal ini dikarenakan sanggar bukan hanya menjadi pusat berkegiatan seni, tetapi juga tempat anggota sanggar bermain dan bersosialisasi. Selain itu, lokasi sanggar yang juga berdekatan dengan rumah Suratmin dan beberapa anggota sanggar. Kata Kunci: reog tulungagung, sanggar tari dandhang saputro mudho, fotografi dokumenter
REPRESENTASI BUNGA DALAM FOTOGRAFI EKSPRESI Paramithasari, Galuh; Suminto, Mahendaradewa; Maryani, Zulsih
spect?: Journal of Photography, Arts, and Media Vol 1, No 1 (2017): spect?: Journal of Photography, Arts, and Media
Publisher : Institut Seni Indonesia Yogyakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.24821/specta.v1i1.1895

Abstract

Memotret tanpa menggunakan kamera bukan lagi sesuatu yang mustahil. Adanya alternatif lain untuk menciptakan sebuah karya seni tanpa menggunakan kamera merupakan sebuah transformasi dari ide lama. Sebelum fotografi berkembang, di zaman fotografi analog, memotret tanpa menggunakan kamera disebut dengan fotogram. Namun, di zaman fotografi digital memotret tanpa menggunakan kamera bisa saja diciptakan dengan menggunakan alat bernama scanner. Penciptaan karya fotografi ini sering disebut juga dengan scanography singkatan dari scanner photography atau dikenal juga dengan scanner-art. Kedua teknik ini menghasilkan sebuah karya seni tanpa menggunakan kamera, namun prinsip kerja fotografinya tetap menggunakan cahaya. Dalam penciptaan seni fotografi ini, scanography diperkenalkan sebagai media berekspresi yang baru dalam dunia fotografi. Visual yang dihasilkan dari teknik scanography memperlihatkan detail objek seperti fotografi makro sebagai wujud kedekatan antara objek dengan perasaan-perasaan yang bergejolak untuk disampaikan melalui sebuah karya. Perasaan-perasaan seperti  ketakutan, kebahagiaan, kesedihan, impian kemudian direpresentasikan oleh bunga. Objek bunga digunakan sebagai wujud identitas diri seniman sebagai seorang perempuan dengan perasaan-perasaan yang dialami dalam kehidupannya. Pemanfaatan objek di sekitar sebagai permainan tanda dan simbol yang dirasa tidak asing untuk digabungkan ke dalam sebuah karya memperkuat makna dan perasaan yang sedang dialaminya. Eksplorasi-eksplorasi yang dihasilkan juga tidak lepas dari permainan teknik fotografi dan komposisi fotografi untuk membentuk sebuah visual yang menarik.Eksplorasi untuk mengembangkan fotografi dengan pemanfaatan media scanner ternyata bisa berkembang dengan baik secara visual dan teknik, sehingga karya seni fotografi yang berbeda bisa diwujudkan.Kata kunci : representasi, bunga, fotografi ekspresi, scanography, scanner
FILM NEGATIF SEBAGAI MEDIA AKHIR: KONSTRUKSI BENTUK DAN MONTASE FILM NEGATIF DALAM FOTOGRAFI SENI Amri, Fachrozi
spect?: Journal of Photography, Arts, and Media Vol 1, No 2 (2017): spect?: Journal of Photography, Arts, and Media
Publisher : Institut Seni Indonesia Yogyakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.24821/specta.v1i2.1907

Abstract

Karya fotografi dalam penciptaan ini merupakan upaya untuk memanfaatkan teknologi yang sudah ditinggalkan. Pemanfaatan media fotografi analog sebagai salah satu alternatif baru yang ditawarkan dalam riset penciptaan ini yaitu menghadirkan kembali media film negatif sebagai sarana media akhir tanpa melalui proses cetak positif. Butuh penanganan khusus dalam membuat karya ini, artinya ada usaha-usaha menembus batas atau menawarkan kemungkinan lain dari kebiasaan fotografi pada umumnya, yang tidak banyak dilakukan oleh fotografer. Karya diciptakan tidak hanya sekedar menggunakan media film negatif saja, melainkan memuat puluhan bahkan ratusan lembaran film negatif yang saling terhubung secara sintetis. Penyusunan lembar-lembar tersebut (nomor 1-36), adalah salah satu upaya untuk menghubungan antara peran kreasi, desain, konstruksi dan ketelitian. Pendekatan karya ini hadir dengan mengkonstruksi bentuk, yang juga dikerjakan oleh seniman asal Inggris yaitu David Hockney (80). Dalam karya yang dikerjakannya, Hockney mengkonstruksi ulang potong-potongan bentuk, menggunakan cetakan polaroidnya, lalu menggabungkannya kembali menjadi bentuk yang telihat distorsi. Sifat fisik film negatif terbuat dari bahan plastik celuloid transparan, maka dibutuhkan cahaya tambahan, dengan cara menyatukan antara lembaran negatif ke lembaran negatif lainnya, sehingga dapat terlihat utuh kontruksi bentuknya. Kata Kunci: film negatif, kontruksi, fotografi
DIMENSI SPASIAL DALAM FOTOGRAFI EKSPRESI Agung, Kristoforus; Suminto, Mahendradewa; Wulandari, Arti
spect?: Journal of Photography, Arts, and Media Vol 1, No 2 (2017): spect?: Journal of Photography, Arts, and Media
Publisher : Institut Seni Indonesia Yogyakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.24821/specta.v1i2.1905

Abstract

Fotografi yang pada umumnya berfungsi sebagai alat dokumentasi telah berkembang selaras dengan kemajuan teknologi dan daya kreatif manusia. Fotografi tidak sekadar menciptakan citraan yang begitu akurat, rinci, dan objektif dalam mengapresiasikan realitas (representasi). Namun, fotografi juga memberikan dampak yang sangat luas. Fotografi menghasilkan tata bahasa baru berupa bahasa visual, dan yang paling penting adalah kemampuan membentuk etika cara pandang baru terhadap suatu kenyataan. ‘Dimensi Spasial dalam Fotografi Ekspresi’ adalah sebuah konsep penciptaan karya fotografi seni sebagai ungkapan ekspresi dalam merespon visualisasi jarak-ruang yang dilihat melalui pemanfaatan framing sebagai metafora terhadap keberjarakan terhadap diri sendiri, orang lain dan lingkungan. Pengembangan unsur framing dalam perwujudan karya sebagai visualisasi mengenai dimensi spasial.Kata Kunci: dimensi spasial, fotografi ekspresi, framing