cover
Contact Name
Dedy Kurniawan
Contact Email
dedykurniawan@umrah.ac.id
Phone
+62721-40171
Journal Mail Official
akuatiklestari@umrah.ac.id
Editorial Address
Program Studi Manajemen Sumberdaya Perairan Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan Kampus Universitas Maritim Raja Ali Haji Senggarang Jl. Politeknik Senggarang Telp. (0771) 4500097 ; Fax (0771) 4500097 PO BOX 155 - Tanjungpinang 29100 Website : https://ojs.umrah.ac.id/index.php/akuatiklestari/index Email : akuatiklestari@umrah.ac.id
Location
Kota pekanbaru,
Riau
INDONESIA
Akuatiklestari
ISSN : -     EISSN : 25988204     DOI : -
Akuatiklestari adalah jurnal ilmiah yang dikelola Program Studi Manajemen Sumberdaya Perairan, Universitas Maritim Raja Ali Haji yang diterbitkan secara elektronik. Akuatiklestari memiliki fokus pada isu isu Manajemen Sumberdaya Perairan seperti : biologi perikanan, ekologi perairan, pencemaran, pengkajian stok ikan, konservasi, produktivitas perairan, lingkungan perairan, ekowisata, pengolahan limbah dan pengelolaan sumberdaya
Articles 25 Documents
PERTUMBUHAN TAHUNAN KARANG GONIOPORA STOKESI DI PERAIRAN KOTA MAKASSAR HUBUNGANNYA DENGAN FAKTOR CUACA Kurniawan, Dedy Kurniawan
Jurnal Akuatiklestari Vol 1 No 1 (2017): Akuatiklestari
Publisher : Program Studi Manajemen Sumberdaya Perairan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1373.879 KB) | DOI: 10.31629/akuatiklestari.v1i1.274

Abstract

TINGKAT KESESUAIAN DAN DAYA DUKUNG WISATA PANTAI DI PULAU PENJALIN, KABUPATEN KEPULAUAN ANAMBAS Mizan, Al; Lestari, Febrianti; Susiana
Jurnal Akuatiklestari Vol 2 No 1 (2018): Akuatiklestari
Publisher : Program Studi Manajemen Sumberdaya Perairan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1353.707 KB) | DOI: 10.31629/akuatiklestari.v2i1.919

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis tingkat kesesuaian dan daya dukung wisata pantai di Pulau Penjalin, Kabupaten Kepulauan Anambas. Penentuan titik stasiun menggunakan teknik purposive sampling berdasarkan lokasi wisata pantai di Pulau Penjalin, Kabupaten Kepulauan Anambas. Untuk pengambilan data parameter ekologi dilakukan dengan metode survei. Hasil penelitian ini menunjukkan indeks kesesuaian wisata pantai di Pulau Penjalin pada stasiun 1 adalah  90,60% dan pada stasiun 2 adalah 97,44%, dengan tingkat kesesuaian wisata pantai pada kedua stasiun dikategorikan sangat sesuai. Daya dukung kawasan di Pulau Penjalin untuk aktivitas wisata pantai pada stasiun 1 sebanyak 478 jiwa dan dan stasiun 2 sebanyak 1.594 jiwa, dengan luas area pemanfaatan seluas 50 m2/orang dan waktu kunjungan selama 3 jam/orang/hari.
TINGKAT KESUBURAN PERAIRAN DI PERAIRAN KAMPUNG MADONG, KELURAHAN KAMPUNG BUGIS, KOTA TANJUNGPINANG Ismail; Melani, Winny Retna; Apriadi, Tri
Jurnal Akuatiklestari Vol 2 No 1 (2018): Akuatiklestari
Publisher : Program Studi Manajemen Sumberdaya Perairan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1299.398 KB) | DOI: 10.31629/akuatiklestari.v2i1.931

Abstract

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui tingkat kesuburan perairan berdasarkan indeks TRIX (Trophic Index), serta kondisi perairan fisika, kimia dan biologi di Perairan Kampung Madong Kelurahan Kampung Bugis Kota Tanjungpinang. Penelitian ini dilakukan dengan metode survei sebanyak 15 titik sampling pada saat surut dan 15 titik sampling pada saat pasang pada titik koordinat yang sama. Hasil penelitian ini menunjukkan kualitas perairan Kampung Madong baik parameter fisika maupun kimia pada saat pasang dan surut masih berada pada kriteria sesuai menurut KEPMEN LH No. 51 Tahun 2004 tentang baku mutu air laut untuk biota, namun untuk parameter Nitrat dan Fosfat tidak memenuhi baku mutu. Nilai tingkat kesuburan Perairan Kampung Madong berdasarkan nilai indeks TRIX yaitu pada saat pasang terdapat nilai 4,74 yang tergolong sedang (mesotrofik), sedangkan tingkat kesuburan di Perairan Kampung Madong pada saat surut terdapat nilai indeks TRIX 5,18 yang tergolong tinggi (eutrofik).
EKSISTENSI BACILLARIOPHYCEAE DAN CHLOROPHYCEAE DI PERAIRAN SEI TIMUN KOTA TANJUNGPINANG, KEPULAUAN RIAU Haryoko, Ilham; Melani, Winny Retna; Apriadi, Tri
Jurnal Akuatiklestari Vol 1 No 2 (2018): Akuatiklestari
Publisher : Program Studi Manajemen Sumberdaya Perairan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1644.742 KB) | DOI: 10.31629/.v1i2.2287

Abstract

Penelitian mengenai eksistensi Bacillariophyceae dan Chlorophyceae dilakukan di Perairan Sei Timun, Kelurahan Air Raja, Kecamatan Tanjungpinang Timur, Kota Tanjungpinang, Kepulauan Riau. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui Eksistensi Bacillariophyceae dan Chlorophyceae di Perairan Sei Timun. Penelitian ini dilakukan dengan metode Random Sampling sebanyak 30 titik pengamatan di Perairan Sei Timun. Analisis data fitoplankton menggunakan indeks similaritas Bray-Curtis. Analisis kualitas air menggunakan indeks similaritas Canberra. Hasil penelitian menunjukan kelimpahan rata-rata fitoplantkon di Perairan Sei Timun mencapai 21299,4 sel/L. Kelimpahan rata-rata tertinggi pada kelas Bacillariophyceae yaitu genera Pleurosigma sp. sebesar 1701,4 sel/L dan kelimpahan rata-rata terendah yaitu pada genera Rhizoselenia sp. sebesar 799,1 sel/L, sedangkan kelimpahan rata-rata tertinggi pada kelas Chlorophyceae yaitu pada genera Mougeotia sp. sebesar 4276,6 sel/L dan kelimpahan rata-rata terendah yaitu pada genera Micrasterias sp. sebesar 302,2 sel/L. Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa keberadaan fitoplankton kelas Bacillariophyceae sebanyak 4 genera dan Chlorophyceae sebanyak 8 genera di Perairan Sei Timun.
KONDISI EKOSISTEM MANGROVE DI PERAIRAN SEI CARANG KOTA TANJUNGPINANG Hafsar, Khairul
Jurnal Akuatiklestari Vol 1 No 2 (2018): Akuatiklestari
Publisher : Program Studi Manajemen Sumberdaya Perairan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1069.107 KB) | DOI: 10.31629/.v1i2.2288

Abstract

Tanjungpinang memiliki ekosistem mangrove seluas kurang lebih 1.300 Ha, namun 100 Ha diantaranya rusak akibat penebangan dan penimbunan untuk pemukiman dan industri yang menyebabkan banjir disejumlah wilayah. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis kondisi ekosistem mangrove di Perairan Sei Carang, Kota Tanjungpinang. Kondisi mangrove dilihat dengan mengukur kerapatan jenis, kerapatan relatif jenis, frekuensi jenis, frekuensi relatif jenis, dan indeks keanekaragaman. Jenis ? jenis mangrove yang tumbuh di Perairan Sei Carang terdiri dari Rhizophora sp., Bruguiera sp., Avicennia sp., dan Sonneratia sp. Kawasan ini didominasi oleh jenis mangrove Rhizophora sp, yang merupakan jenis mangrove yang paling banyak ditemui. Kerapatan jenis mangrove di Perairan Sei  Carang yang paling tinggi sampai dengan yang paling rendah adalah sebagai berikut yaitu Rhyzophora sp. 3000 individu/Ha, Bruguiera sp. 983 individu/Ha, Avicennia sp. 283 individu/Ha dan Sonneratia sp. 133 individu/Ha. Jenis Rhyzophora sp. merupakan jenis mangrove yang paling tinggi tingkat kerapatannya dan Sonneratia sp. merupakan jenis mangrove yang paling rendah tingkat kerapatan jenisnya. Rata-rata kerapatan jenis mangrove di Perairan Sei Carang sebesar 1100 individu/Ha yang menunjukkan bahwa kerapatan jenis masuk ke dalam kriteria sedang dan hal ini menunjukkan kondisi mangrove masih dalam keadaan baik. tingkat keanekaragaman jenis mangrove yaitu 0,8786 (H<1) menunjukkan bahwa jenis mangrove yang ada di dominasi oleh satu jenis mangrove yaitu Rhyzophora sp., sedangkan mangrove yang lainnya seperti Bruguiera sp., Avicennia sp., dan Sonneratia sp. lebih sedikit ditemui pada lokasi penelitian.
POTENSI EKOLOGIS DAN EKONOMIS KERANG BULU (ANADARA ANTIQUATA) DI DESA SEBONG PEREH KABUPATEN BINTAN Fitri, Nurul; Ulfah, Fitria; Apriadi, Tri
Jurnal Akuatiklestari Vol 1 No 2 (2018): Akuatiklestari
Publisher : Program Studi Manajemen Sumberdaya Perairan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1366.751 KB) | DOI: 10.31629/.v1i2.2289

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui potensi ekologis dan ekonomis kerang bulu (Anadara antiquata) dan potensi ekonomis pemanfaatan Kerang bulu (A. antiquata) di Desa Sebong Pereh Bintan. Penelitian ini dilakukan pada bulan Januari 2018. Metode yang digunakan untuk mengambil sampel kerang bulu adalah Random sampling sebanyak 30 titik diperairan Desa Sebong Pereh Bintan. Teknik wawancara yang digunakan adalah Snowball sampling (bola salju), dimana responden yang dibutuhkan untuk peneliti pemula adalah minimal 30 orang. Pemanfaatan ekonomis  Kerang bulu (A. antiquata) menggunakan rumus CPUE dan menghitung nilai manfaat langsung Kerang bulu (A. antiquata) di desa Sebong Pereh Bintan. Hasil penelitian menunjukkan rata-rata kelimpahan Kerang bulu (A. antiquata) di desa Sebong Pereh berkisar 5700 ind/ha dan kelimpahan Kerang bulu (A. antiquata) di desa Sebong Pereh Bintan tergolong sedang. Kondisi perairan di desa Sebong Pereh masih memenuhi baku mutu sehingga mendukung kehidupan Kerang bulu (A. antiquata). Total rata-rata hasil tangkapan berkisar 509,75 kg/minggu dengan rata-rata 51 trip/minggu. Pendapatan rata-rata nelayan Kerang bulu (A. antiquata) berkisar Rp. 339.833,-/bulan atau jika diakumulasikan berkisar Rp. 4.078.000,-/tahun. Penelitian lanjutan diperlukan terkait dengan analisis pertumbuhan Kerang bulu dengan data panjang berat, kajian stok kerang bulu (A. antiquata), dan pemanfaatan Kerang bulu (A. antiquata) pada saat musim teduh.
TINGKAT KEBERHASILAN TRANSPLANTASI KARANG ACROPORA MILLEPORA (EHRENBERG, 1834) DI PERAIRAN BANYAN TREE LAGOI, BINTAN Mulyadi; Apriadi, Tri; Kurniawan, Dedy
Jurnal Akuatiklestari Vol 1 No 2 (2018): Akuatiklestari
Publisher : Program Studi Manajemen Sumberdaya Perairan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1419.741 KB) | DOI: 10.31629/.v1i2.2293

Abstract

Penelitian  ini dilakukan  dengan  tujuan untuk  mengetahui pengaruh  ukuran  fragmen yang berbeda terhadap pertumbuhan  karang Acropora  millepora dengan  teknik transplantasi untuk mendapatkan ukuran fragmen optimal. Penelitian telah dilaksanakan pada bulan November 2017 sampai Februari tahun 2018 di Perairan Banyan Tree Lagoi Kabupaten Bintan. Media tranplantasi yang digunakan adalah balok persegi panjang dalam bentuk bagan persegi empat. Ukuran Fragmen karang Acropora millepora diberi 5 perlakuan yaitu 2 cm, 4 cm, 6 cm, 8 cm, 10 cm, dengan  5 kali pengulangan. Pertumbuhan mutlak pada fragmen 2 cm, 4 cm, 6 cm, 8 cm dan 10 cm sebesar 0,63 cm, 0,93 cm, 1,47cm, 2,10 cm dan 1,10 cm. Laju pertumbuhan pada fragmen 2 cm, 4 cm, 6 cm, 8 cm, dan 10 cm sebesar 0,21cm, 0,31cm, 0,49 cm, 0,70 cm, 0,36 cm. Analisis data dengan uji One-Way ANOVA menunjukkan pertumbuhan mutlak tinggi dan laju pertumbuhan tinggi karang Acropora millepora terdapat pengaruh yang nyata terhadap perlakuan ukuran fragmen yang berbeda (p<0,05). dan dilanjutkan dengan Duncan didapatkan terdapat ukuran 8 cm memiliki nilai perbedaan terbesar dengan kelompok lainnya dan sebagai kelompok pertumbuhan tercepat selama penelitian.Tingkat kelangsungan hidup pada masing-masing fragmen memiliki tingkat kelangsungan hidup yang sama sebesar 60%. Fragmen optimal karang Acropora millepora dicapai oleh ukuran tinggi 8 cm dengan pola pertumbuhan vertikal  dan sebagai pertumbuhan karang yang efisien dan efektif dalam pemanfaatan secara berkelanjutan.
COPEPODA SEBAGAI INDIKATOR KEBERADAAN KUDA LAUT (HIPPOCAMPUS SP.) DI PERAIRAN DESA SEBONG PEREH, BINTAN Hidayani, Siti; Apriadi, Tri; Kurniawan, Dedy
Jurnal Akuatiklestari Vol 1 No 2 (2018): Akuatiklestari
Publisher : Program Studi Manajemen Sumberdaya Perairan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1382.312 KB) | DOI: 10.31629/.v1i2.2294

Abstract

Penelitian mengenai hubungan Copepoda sebagai indikator keberadaan Hippocampus sp. telah dilakukan di Perairan Desa Sebong Pereh. Tujuan penelitian ini adalah untuk melihat hubungan keberadaan Copepoda sebagai indikator keberadaan Hippocampus sp. di Perairan Desa Sebong Pereh. Penelitian ini dilakukan dengan metode random sampling sebanyak 31 titik menggunakan  transek 5 x 5 m untuk kepadatan Hippocampus sp. dan untuk mengambil sampel Copepoda menggunakan planktonnet secara statis sebanyak 100 L. Hasil penelitian ditemukan tiga spesies Hippocampus sp. yaitu dengan nilai kepadatan H. comes 670 ind/Ha, H. kuda 530 ind/Ha, dan H. mohnikei 400 ind/Ha. Kelimpahan Copepoda ditemukan 9 spesies dari 3 ordo yaitu dengan kelimpahan pada Naupli sp. 3380 ind/m3, Acartia sp. 1450 ind/m3, Acrocalanus sp. 480 ind/m3, Lucicutia sp. 6100 ind/m3, Calanus sp. 1450 ind/m3, Oithona sp. 680 ind/m3, Tisbe sp. 4450 ind/m3, dan Microsetella sp. 870 ind/m3. Berdasarkan analisis PCA nilai kelimpahan Copepoda tidak memiliki hubungan terhadap kepadatan kuda laut di Perairan Desa Sebong Pereh. Hal ini menunjukkan Copepoda tidak bisa dijadikan sebenuhnya sebagai indikator keberadaan kuda laut di Perairan Desa Sebong Pereh.
POTENSI SUMBERDAYA LAMUN SEBAGAI PENCADANGAN KAWASAN KONSERVASI DI PERAIRAN BELORENG, TEMBELING, KABUPATEN BINTAN Putri, Puput Ika; Lestari, Febrianti; Susiana
Jurnal Akuatiklestari Vol 2 No 1 (2018): Akuatiklestari
Publisher : Program Studi Manajemen Sumberdaya Perairan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1591.047 KB) | DOI: 10.31629/akuatiklestari.v2i1.2348

Abstract

Penelitian mengenai potensi sumberdaya lamun sebagai pencadangan kawasan konservasi telah dilakukan di Perairan Beloreng, Tembeling, Kabupaten Bintan. Tujuan penelitian ini adalah mengetahui potensi ekologi sumberdaya lamun, mengetahui jenis biota yang berasosiasi di padang lamun, dan mengetahui tingkat kesesuaian sumberdaya lamun sebagai pencadangan kawasan konservasi di Perairan Beloreng, Tembeling, Kabupaten Bintan. Penelitian ini dilakukan dengan metode acak sebanyak 31 titik menggunakan plot berukuran 0,5 x 0,5 meter. Hasil penelitian ditemukan 5 jenis lamun yaitu, Enhalus acoroides, Thalassia hemprichii, Cymodocea serrulata, Halodule uninervis, dan Halophila decipiens. Jenis biota yang dijumpai diantaranya kepiting rajungan (Portunus pelagicus), kerang kampak (Atrina pectinata), siput gonggong (Strombus turturella), ikan baronang (Siganus sp.), teripang jepun (Stichopus chloramatus), dugong (Dugong dugon) dan ular (Bungarus fasciatus). Tingkat kesesuaian sumberdaya lamun dilihat dari aspek ekologi, sosial dan budaya tergolong dalam kategori S2 (sesuai bersyarat) untuk dijadikan pencadangan kawasan konservasi lamun.
TINGKAT KESUBURAN PERAIRAN DI PERAIRAN TEMBELING TANJUNG, KABUPATEN BINTAN, PROVINSI KEPULAUAN RIAU Fauzan, Ahmad; Melani, Winny Retna; Apriadi, Tri
Jurnal Akuatiklestari Vol 2 No 1 (2018): Akuatiklestari
Publisher : Program Studi Manajemen Sumberdaya Perairan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1465.123 KB) | DOI: 10.31629/akuatiklestari.v2i1.2349

Abstract

Penelitian mengenai tingkat kesuburan perairan telah dilakukan di Perairan Tembeling Tanjung, Kabupaten Bintan, Provinsi Kepulauan Riau. Terdapat beberapa aktivitas di Perairan Tembeling Tanjung seperti kegiatan domestik, Keramba Jaring Apung, pelayaran dan juga terdapat ekosistem mangrove dan ekosistem lamun. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui tingkat kesuburan perairan di Perairan Tembeling Tanjung, Kabupaten Bintan, Provinsi Kepulauan Riau berdasarkan indeks TRIX (Trophic Index). Penelitian ini dilakukan dengan metode random sampling yaitu sebanyak 15 titik pengamatan pada saat pasang dan 15 titik pengamatan pada saat surut. Hasil penelitian menunjukkan nilai indeks TRIX pada saat pasang sebesar 4,14, sedangkan pada saat perairan surut sebesar 4,25. Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa kondisi tingkat kesuburan perairan di Perairan Tembeling Tanjung pada saat pasang maupun pada saat surut tergolong tingkat eutrofikasi sedang (mesotrofik).

Page 1 of 3 | Total Record : 25