cover
Contact Name
-
Contact Email
-
Phone
-
Journal Mail Official
-
Editorial Address
-
Location
Kota bogor,
Jawa barat
INDONESIA
Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan
ISSN : -     EISSN : -     DOI : -
Core Subject : Economy, Social,
Arjuna Subject : -
Articles 5 Documents
Search results for , issue " Vol 11, No 3 (2014): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan" : 5 Documents clear
FAKTOR-FAKTOR UNTUK PENINGKATAN KEMANDIRIAN PETANI DALAM PENGELOLAAN HUTAN RAKYAT: STUDI KASUS DI DESA RANGGANG, KABUPATEN TANAH LAUT, KALIMANTAN SELATAN Ruhimat, Idin Saepudin
Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 11, No 3 (2014): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan
Publisher : Pusat Penelitian dan Pengembangan Sosial, Ekonomi, Kebijakan dan Perubahan Iklim

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.20886/jpsek.2014.11.3.237-249

Abstract

Rendahnya tingkat kemandirian petani merupakan salah satu faktor penghambat keberhasilan petani dalam pengelolaan hutan rakyat di Desa Ranggang. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis faktor-faktor yang berpengaruh terhadap tingkat kemandirian petani dan merumuskan usaha peningkatan kemandirian petani dalam pengelolaan hutan rakyat di Desa Ranggang. Penelitian dilaksanakan di Desa Ranggang, Kabupaten Tanah Laut, Kalsel menggunakan metode survei yang bersifat eksplanasi. Data dianalisis menggunakan pendekatan Structural Equation Modeling (SEM) dengan program SmartPLs 2.0 M3. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkat kemampuan dan kedinamisan petani dalam pengelolaan hutan rakyat merupakan faktor yang berpengaruh langsung terhadap tingkat kemandirian petani, sedangkan lingkungan sosial budaya, karakteristik petani, dukungan pihak luar, kinerja penyuluhan dan tingkat ketersediaan inovasi merupakan faktor yang berpengaruh tidak langsung. Dari penelitian ini diperoleh kesimpulan bahwa tingkat kemandirian petani dalam pengelolaan hutan rakyat di Desa Ranggang masih rendah, hal ini disebabkan oleh rendahnya kemampuan dan kedinamisan petani. Oleh karena itu, peningkatan kemandirian petani dapat dilakukan melalui peningkatan kemampuan dan kedinamisan petani dalam pengelolaan hutan rakyat. Pemerintah pusat dan daerah disarankan untuk melakukan penguatan kelembagaan pendidikan, pelatihan dan penyuluhan kehutanan di daerah, peningkatan kapasitas penyuluh kehutanan dan peningkatan ketersediaan inovasi teknologi yang mencakup teknis maupun non teknis.
IMPLIKASI BIAYA DAN MANFAAT PELAKSANAAN SVLK TERHADAP SEKTOR PERKAYUAN SKALA KECIL Astana, Satria; Obidzinski, Krystof; Riva, Wahyu Fathurrahman; Hardiyanto, Gladi; Komarudin, Heru; Sukanda, Sukanda
Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 11, No 3 (2014): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan
Publisher : Pusat Penelitian dan Pengembangan Sosial, Ekonomi, Kebijakan dan Perubahan Iklim

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.20886/jpsek.2014.11.3.175-198

Abstract

Pada tahun 2009, Pemerintah Indonesia menetapkan kewajiban pemenuhan standar SVLK (Sistem Verifikasi Legalitas Kayu) atas produk kayu bagi usaha perkayuan untuk menjamin legalitas penuh produk kayu. Ketentuan tersebut dimaksudkan untuk menghapuskan keraguan terhadap legalitas kayu Indonesia yang diperdagangkan di pasar internasional. SVLK juga dirancang sebagai dasar kesepakatan sukarela (VPA) antara Uni Eropa dengan Indonesia. Pada September 2013, VPA ditandatangi dan SVLK secara resmi menjadi landasan perdagangan produk kayu bagi kedua belah pihak. Namun dalam pelaksanaanya, terdapat masalah serius. Bagi pelaku usaha di sektor perkayuan skala besar, memenuhi ketentuan standar SLVK mungkin tidak menjadi masalah, namun bagi pelaku usaha di sektor perkayuan skala kecil, banyak pertanyaan muncul terkait kemampuannya mengadopsi standar tersebut. Studi ini bertujuan untuk mengkaji implementasi SVLK dan implikasi biaya dan manfaatnya terhadap sektor perkayuan skala kecil. Sebagai studi kasus, data biaya dan manfaat diperoleh melalui wawancara dan observasi lapangan. Hasil studi menyimpulkan pelaksanaan SVLK menimbulkan tambahan biaya yang signifikan bagi sektor perkayuan skala kecil, namun sektor perkayuan skala kecil tidak memperoleh manfaat, baik dalam hal akses pasar maupun premium harga. Hasil studi merekomendasikan Kementerian Kehutanan dan instansi lain terkait perlu menyederhanakan ketentuan-ketentuan SVLK dan mengantisipasi potensi penurunan daya saing ekspor sektor perkayuan skala kecil akibat tambahan biaya SVLK.
PERKEMBANGAN PEMBANGUNAN HUTAN TANAMAN RAKYAT DI PROVINSI NUSA TENGGARA BARAT DAN ESTIMASI HARGA KAYUNYA Subarudi, Subarudi
Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 11, No 3 (2014): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan
Publisher : Pusat Penelitian dan Pengembangan Sosial, Ekonomi, Kebijakan dan Perubahan Iklim

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.20886/jpsek.2014.11.3.199-209

Abstract

Perkembangan luas hutan tanaman rakyat (HTR) secara nasional belum menggembirakan. Kajian ini bertujuan untuk: 1) menjelaskan perkembangan HTR di Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), 2) mengestimasi harga kayu HTR di NTB dan 3) membandingkan hasil estimasi untuk mengetahui hasil estimasi yang tepat. Hasil kajian menunjukkan bahwa Provinsi NTB telah mendapatkan Ijin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu (IUPHHK) HTR dengan luas 4.396 ha dan telah direalisasikan 1.665,81 ha atau 38%. Harga kayu sengon (Paraserianthes falcataria) diestimasi dengan menggunakan tiga pendekatan: nilai tegakan, harga pasar dan harga sosial. Estimasi harga sengon dengan tiga pendekatan ini menghasilkan kisaran harga dari Rp 164.543 per m3 sampai dengan Rp 400.000 per m3. Kisaran harganya dapat digunakan sebagai dasar penawaran harga oleh petani HTR. Namun demikian metode estimasi harga kayu HTR yang diturunkan dari hasil modifikasi penetapan harga TBS (tandan buah segar) kelapa sawit dirasakan lebih berorientasi kepada pendekatan yang saling menguntungkan dari pihak penjual dan pembelinya (win-win solution).
PARTISIPASI MASYARAKAT DALAM REHABILITASI LAHAN DAN KONSERVASI TANAH (RLKT) DI SUB DAS KEDUANG, KABUPATEN WONOGIRI, JAWA TENGAH Jariyah, Nur Ainun
Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 11, No 3 (2014): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan
Publisher : Pusat Penelitian dan Pengembangan Sosial, Ekonomi, Kebijakan dan Perubahan Iklim

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.20886/jpsek.2014.11.3.211-221

Abstract

Sub DAS Keduang merupakan salah satu penyumbang sedimentasi di waduk Gajah Mungkur. Untuk keberhasilan pembangunan hutan diperlukan partisipasi masyarakat setempat. Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji partisipasi masyarakat dalam rehabilitasi lahan dan konservasi tanah di Desa Ngadipiro. Penelitian ini dilaksanakan di Sub DAS Dungwot tepatnya di Dusun Dungwot dan Dusun Tawing, Desa Ngadipiro, Kecamatan Nguntoronadi, Kabupaten Wonogiri. Penelitian ini menggunakan metode survei. Pengumpulan data dilakukan dengan wawancara dan diskusi kelompok. Responden adalah petani pemilik plot, tokoh masyarakat, ketua kelompok tani. Analisis data dilakukan dengan menggunakan statistik deskriptif. Hasil penelitian adalah: tingkat pendidikan sangat berpengaruh terhadap penyerapan informasi dan partisipasi. Tekanan terhadap lahan tinggi, diindikasikan dari mata pencaharian penduduk yang didominasi oleh sektor pertanian dan penggunaan lahan didominasi lahan pertanian. Partisipasi di Desa Ngadipiro masuk dalam kategori partisipasi insentif (participation for material incentive). Dalam tangga partisipasi, Desa Ngadipiro masuk dalam tangga konsultasi (consultation).
TIPOLOGI PENGGUNAAN LAHAN OLEH MASYARAKAT PADA ZONA PENYANGGA TAMAN NASIONAL AKETAJAWE LOLOBATA DI KABUPATEN HALMAHERA TIMUR Nurrani, Lis; Bismark, M; Tabba, Supratman
Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 11, No 3 (2014): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan
Publisher : Pusat Penelitian dan Pengembangan Sosial, Ekonomi, Kebijakan dan Perubahan Iklim

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.20886/jpsek.2014.11.3.223-235

Abstract

Peran zona penyangga sangat vital bagi konservasi dan kelestarian sebuah taman nasional, wilayah ini merupakan penyangga bagi aktivitas negatif masyarakat ke dalam kawasan konservasi. Penelitian ini dilakukan pada zona penyangga Taman Nasional Aketajawe Lolobata. Bertujuan untuk memperoleh model pengelolaan lahan yang ideal berdasarkan parameter pola penggunaan lahan, kondisi biofisik lahan dan habitat satwa. Desa sampel dan responden ditentukan secara pur posive sampling, dengan intensitas sampling 10%. Metode pengambilan data menggunakan kombinasi teknik wawancara semi terstruktur dan survei lapangan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa zona penyangga Lolobata terdiri dari jalur hijau, jalur interaksi dan jalur budidaya. Wilayah ini didominasi oleh jalur interaksi berupa pola kebun campuran, kebun murni dan kebun tumpangsari dengan tanaman utama kelapa. Hutan rakyat jati yang seharusnya menjadi jenis tanaman utama penyusun jalur interaksi justru ditemukan pada jalur budidaya. Satwa yang diketahui melakukan aktivitas pada penggunaan lahan masyarakat yaitu sekitar 39 jenis burung, lima jenis mamalia, tujuh jenis reptilia, dua jenis amfibi dan selebihnya serangga dan satwa air lainnya. Kebun campuran merupakan pola penggunaan lahan paling ideal berdasarkan kriteria konservasi biologi lahan dan ketersediaan lingkungan sebagai habitat satwa.

Page 1 of 1 | Total Record : 5


Filter by Year

2014 2014


Filter By Issues
All Issue Vol 16, No 3 (2019): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 16, No 2 (2019): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 16, No 1 (2019): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 15, No 3 (2018): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 15, No 2 (2018): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 15, No 1 (2018): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 14, No 3 (2017): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 14, No 2 (2017): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 14, No 1 (2017): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 13, No 3 (2016): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 13, No 2 (2016): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 13, No 1 (2016): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 12, No 3 (2015): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 12, No 2 (2015): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 12, No 1 (2015): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 11, No 4 (2014): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 11, No 3 (2014): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 11, No 1 (2014): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 11, No 4 (2014): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 11, No 3 (2014): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 11, No 2 (2014): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 11, No 1 (2014): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 10, No 4 (2013): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 10, No 3 (2013): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 10, No 2 (2013): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 10, No 1 (2013): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 9, No 4 (2012): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 9, No 3 (2012): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 9, No 4 (2012): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 9, No 3 (2012): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 9, No 2 (2012): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 9, No 1 (2012): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 8, No 1 (2011): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 8, No 4 (2011): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 8, No 3 (2011): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 8, No 2 (2011): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 8, No 1 (2011): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 7, No 4 (2010): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 7, No 3 (2010): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 7, No 2 (2010): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 7, No 1 (2010): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 6, No 2 (2009): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 6, No 1 (2009): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 5, No 4 (2008): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 5, No 4 (2008): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 5, No 3 (2008): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 5, No 2 (2008): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 5, No 1 (2008): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 4, No 4 (2007): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 4, No 3 (2007): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 4, No 2 (2007): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 4, No 1 (2007): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 3, No 3 (2006): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 3, No 2 (2006): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 3, No 1 (2006): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 2, No 4 (2005): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 2, No 3 (2005): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 2, No 2 (2005): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 2, No 1 (2005): Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol 1, No 1 (2004): Jurnal Sosial Ekonomi Kehutanan More Issue