cover
Contact Name
-
Contact Email
-
Phone
-
Journal Mail Official
-
Editorial Address
-
Location
Kab. sumedang,
Jawa barat
INDONESIA
Jurnal Akuatika
ISSN : -     EISSN : -     DOI : -
Core Subject : Science,
Arjuna Subject : -
Articles 90 Documents
KANDUNGAN DAN SUMBER ASAL SENYAWA POLISIKLIK AROMATIK HIDROKARBON (PAH) DALAM SEDIMEN DI PERAIRAN PAKIS JAYA, KABUPATEN KARAWANG -, Edward -
Jurnal Akuatika Vol 6, No 2 (2015): Jurnal Akuatika Vol. VI. No. 2/September 2015
Publisher : Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Perairan Pakis Jaya terletak di Kabupaten  Kawarang, Jawa Barat,  merupakan perairan yang banyak menerima masukan limbah melalui DAS Citarum  yang berasal dari aktivitas manusia. Limbah mengandung berbagai macam senyawa kimia yang bersifat toksik terhadap biota laut. Salah satunya adalah  senyawa Polisiklik Aromatik Hidrokarbon (PAH). Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui kadar dan sumber asal senyawa PAH dalam sedimen di Perairan Pakis Jaya. Penelitian ini dilakukan pada bulan Maret 2014. Contoh sedimen diambil dengan menggunakan alat pengambil contoh sedimen (Grab sampler) pada 6 stasiun penelitian. Kadar senyawa PAH ditentukan dengan menggunakan Gas Chromatography-Mass Spectrometry (GC-MS),  dan sumber asal PAH dengan metode diagnosa rasio individu PAH. Hasilnya menunjukkan kadar PAH dalam sedimen di perairan Pakis Jaya berkisar 0,113-0,862 ppm dengan rerata 0,370 ppm, kadar ini masih sesuai dengan nilai ambang batas aman untuk kehidupan biota laut. Jenis PAH di perairan ini didominasi oleh PAH dengan berat molekul tinggi. Hasil analisis diagnosa rasio individu PAH menunjukkan bahwa PAH dalam  sedimen di Perairan Pakis Jaya berasal dari berbagai sumber yakni tumpahan minyak bumi, pembakaran bahan bakar minyak dan pembakaran bahan organik. Untuk mengantisipasi  dan mencegah terjadinya pencemaran PAH di Perairan Pakis Jaya, perlu dilakukan efisiensi penggunaan bahan bakar minyak,  mengurangi tumpahan bahan bakar minyak, mengurangi  pembakaran bahan bakar minyak dan bahan organik serta menerapkan peraturan perundang-undangan dan pemberian sanksi  terhadap pelaku pencemaran. Kata kunci: Pakis Jaya, Sedimen, PAH, Sumber, Kandungan
PENENTUAN WAKTU RIGOR MORTIS IKAN NILA MERAH (OREOCHROMIS NILOTICUS) BERDASARKAN POLA PERUBAHAN DERAJAT KEASAMAN Liviawaty, Evi; Afrianto, Eddy
Jurnal Akuatika Vol 5, No 1 (2014): Jurnal Akuatika
Publisher : Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Penelitian mengenai penentuan waktu rigor mortis berdasarkan pola perubahan derajat keasaman daging ikan nila merah (Oreochromis niloticus) yang disimpan pada suhu rendah telah dilaksanakan di Laboratorium Teknologi Industri Hasil Perikanan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Unpad. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui waktu masuknya rigor mortis ikan nila merah berdasarkan derajat keasamannya. Penelitian menggunakan metode deskriptif berdasarkan pengamatan mulai saat ikan mati dengan selang waktu 30menit sekali selama 7jam, dan selanjutnya tiap 60menit sekali hingga 14jam. Parameter yang diukur adalah kekerasan ikan dan derajat keasaman daging. Berdasarkan hasil penelitian, ikan nila merah sampai 1,5jam setelah mati masih dalam fase pre-rigor mortis dengan rata-rata pH relatif konstan, yaitu 6,96 ? 7,04 dan rata-rata kekerasan 0,80kg/cm².  Rata-rata nilai pH pada 2jam setelah mati mulai menurun menjadi 6,66 hingga pH 6,17 pada 10 jam setelah mati, dengan nilai rata-rata kekerasan 0,81kg/cm² - 0,89kg/cm².  Selanjutnya nilai rata-rata pH mulai 11 jam hingga 14jam setelah mati terjadi peningkatan menjadi 6,26- 6,32, sedangkan nilai rata-rata kekerasan sekitar 0,88kg/cm². Berdasarkan penelitian ini dapat dikatakan bahwa ikan nila merah mulai memasuki fase rigor mortis adalah 2 jam setelah mati dan mulai memasuki fase post-rigor mortis pada 12jam setelah ikan mati, namun hingga 14 jam setelah mati, daging ikan masih dalam kondisi segar.  
IDENTIFIKASI KERUSAKAN DAN UPAYA REHABILITASI EKOSISTEM MANGROVE DI PANTAI UTARA KABUPATEN SUBANG Novianty, Riny; Sastrawibawa, Sukaya; Prihadi, Donny Juliandri
Jurnal Akuatika Vol 2, No 2 (2011): Jurnal Akuatika
Publisher : Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Hutan mangrove merupakan salah satu bentuk ekosistem hutan yang unik dan khas juga merupakan potensi sumber daya alam yang sangat potensial. Kondisi hutan mangrove pada umumnya memiliki tekanan berat sebagai akibat dari tekanan krisis ekonomi yang berkepanjangan. Selain dirambah dan dialihfungsikan, kawasan mangrove di beberapa daerah, termasuk di Pantai Utara Kabupaten Subang kini marak terjadi. Upaya rehabilitasi bertujuan bukan saja untuk mengembalikan nilai estetika namun yang paling utama adalah untuk mengembalikan fungsi ekologis kawasan hutan mangrove. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tingkat kerusakan mangrove, mengetahui faktorkerusakan mangrove dan membuat strategi upaya rehabilitasi ekosistem mangrove di Pantai Utara Kabupaten Subang dengan menggunakan analisis SWOT. Metode yang digunakan adalah metode garis berpetak (jalur berpetak) dengan satu buah jalur untuk tiap desa penelitian dengan ukuran 10 m x 60 m dengan arah tegak lurus tepi laut. Untuk mengetahui faktor penyebab kerusakan mangrove dilakukan dengan metode purposive samplingmelalui wawancara.Hasil penelitian menunjukkan berdasarkan kriteria baku kerusakan mangrove Kepmen LH. No. 201 Tahun 2004, kondisi hutan mangrove di Pantai Utara Kabupaten Subang termasuk dalam kriteria rusak (sedang dan jarang). Faktor kerusakan disebabkan oleh alam dan manusia. Prioritas utama dalam memperbaiki kerusakan dan upaya rehabilitasi mangrove di Pantai Utara Kabupaten Subang adalah menjalin kerjasama yang sinergis antara pelaksanaan program pemerintah dengan keinginan masyarakat lokal melalui revitalisasi kawasan pesisir akibat abrasi dengan cara penanaman kembali pohon mangrove. Pola rehabilitasi yang digunakan untuk mangrove dalam kriteria rusak (sedang)menggunakan pola empang parit dan mangrove dalam kriteria rusak berat (jarang) menggunakan pola green belt.
PRODUKTIVITAS KOMUNITAS LAMUN DI PULAU BARRANGLOMPO MAKASSAR -, Supriadi; Kaswadji, Richardus F.; Bengen, Dietrich G.; Hutomo, Malikusworo
Jurnal Akuatika Vol 3, No 2 (2012): Jurnal Akuatika
Publisher : Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Lamun merupakan salah satu ekosistem penting di perairan pesisir dan laut dangkal karena mempunyai banyak peran, baik secara ekologis maupun secara ekonomis. Lamun merupakan produser primer pada struktur tingkatan trofik yang menghasilkan bahan organik melalui proses fotosintesis, dan menjadi salah satu kunci dari peran lamun. Oleh karena itu, dilakukan penelitian untuk menentukan besar produktivitas daun dan rhizoma lamun serta kontribusi masing-masing jenis lamun terhadap produktivitas.  Penelitian dilakukan di Pulau barranglompo Makassar.  Pengamatan produktivitas dilakukan dengan metode penandaan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa produktivitas daun lamun berkisar antara 0.604-1.494 gC/m2/hari, sedangkan produktivitas rhizoma berkisar antara 0.013-0.050 gC/m2/hari. Jenis Enhalus acoroides, Thalassia hemprichii dan Cymodocea rotundata mempunyai kontribusi besar terhadap produktivitas lamun.  Kata kunci : lamun, produktivitas, dan pulau Barranglompo
STUDI KEBIASAAN MAKAN NILEM (OSTEOCHILUS HASSELTI C.V.) YANG DIPELIHARA PADA KARAMBA JARING APUNG DI WADUK IR. H. DJUANDA, JAWA BARAT. Ekawati, Dian; Astuty, Sri; Dhahiyat, Yayat
Jurnal Akuatika Vol 2, No 1 (2011): Jurnal Akuatika
Publisher : Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan Juni 2010 sampai dengan bulan Agustus 2010, yang bertujuan untuk mengetahui kebiasaan makan ikan nilem tersebut. Metode penelitian yang digunakan adalah eksperimen pada tiga stasiun pengamatan dimana ikan nilem dipelihara dalam Karamba Jaring Apung (KJA) yaitu KJA-1 (Ikan nilem yang dipelihara tidak diberi pakan buatan), KJA-2 (Ikan nilem yang dipelihara diberi pakan buatan sebanyak 2%) dan  KJA-3 (Ikan nilem yang dipelihara diberi pakan buatan sebanyak 4%). Sampling perifiton dan kualitas air dilakukan setiap minggu atau lima kali selama penelitian. Sampling ikan dilakukan satu kali pada akhir penelitian, untuk mengetahui jenis pakan yang dimakan oleh ikan nilem atau kebiasaan makan ikan nilem, serta pertumbuhan mutlak ikan nilem. Berdasarkan hasil penelitian ini, nilem dapat dikategorikan sebagai pemakan tumbuhan (herbivora) dengan cara memakan perifiton yang melekat pada jaring. Bacillariophyceae dan Chlorophyceae merupakan pakan utama bagi nilem, dengan indeks proponderan Bacillariophyceae sebesar 44,09%, Chlorophyceae sebesar 40,06% dan Cyanophyceae sebagai pakan pelengkap dengan indeks proponderannya 15,85%.  Hasil pengukuran parameter kualitas air yaitu suhu, DO, pH, dan nitrat, menunjukkan bahwa perairan waduk Ir. H. Djuanda masih layak untuk budidaya nilem. Nilem yang dipelihara di KJA tanpa diberi pakan buatan hanya memakan pakan alami perifiton dan plankton di air, menunjukkan pertambahan bobot yang relative hampir sama dengan yang diberi pakan buatan sebanyak 2 %.
KONDISI HABITAT DAN POLYMESODA EROSA PADA KAWASAN EKOSISTEM MANGROVE CAGAR ALAM LEUWEUNG SANCANG Kelana, Perdana Putra; Setyobudi, Isdrajad -; Krisanti, Majariana -
Jurnal Akuatika Vol 6, No 2 (2015): Jurnal Akuatika Vol. VI. No. 2/September 2015
Publisher : Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Ekosistem mangrove yang berada di Cagar Alam Leuweung Sancang masih dalam kondisi alami. Salah satu biota yang hidup di ekosistem mangrove adalah Polymesoda erosa. Spesies ini memiliki nilai ekonomis dan ekologis. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui kondisi dan korelasi antara habitat dengan Polymesoda erosa pada ekosistem mangrove Cagar Alam Leuweung Sancang. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan September hingga Desember 2013. Transek garis berplot digunakan untuk mengambil data Indeks Nilai Penting (INP) dan transek berplot yang diletakkan di dalam transek garis berplot digunakan untuk mengetahui kepadatan Polymesoda erosa. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa terdapat 4 spesies mangrove yang INPnya antara 37,9-300%. Kepadatan Polymesoda erosa antara 0-18±1,7 ind./10m2. Kerapatan mangrove tidak berdampak langsung pada kepadatan Polymesoda erosa, tetapi memberikan stimulasi pada parameter lingkungan seperti substrat dan kandungan C-organik pada substrat yang memiliki dampak langsung terhadap kepadatan Polymesoda erosa. Kata Kunci : Kepadatan, Mangrove, Polymesoda erosa, Sancang
KANDUNGAN MINERAL REMIS (CORBICULA JAVANICA) AKIBAT PROSES PENGOLAHAN Salamah, Ella; Purwaningsih, Sri; Kurnia, Rika
Jurnal Akuatika Vol 3, No 1 (2012): Jurnal Akuatika
Publisher : Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Tujuan penelitian ini adalah menentukan komposisi kimia, kandungan mineral dan kelarutan  mineral  daging  remis  segar  dan  setelah pengolahan,  serta  menentukan  metode pengolahan  terbaik  dengan  kehilangan  mineral terendah  dan  kelarutan  mineral  tertinggi. Komposisi kimia remis diuji dengan metode termogravimetri, soxhlet dan kjeldahl. Kandungan mineral dan kelarutan mineral diuji dengan metode Atomic Absorption Spectrophotometer (AAS). Pengolahan menurunkan komposisi kimia remis, namun meningkatkan kandungan kadar abu setelah dilakukan metode pengolahan dengan cara perebusan garam. Metode pengolahan juga memberikan penurunan kandungan mineral kalsium, magnesium, fosfor, kalium dan seng pada remis.  Kandungan mineral natrium pada remis segar meningkat setelah direbus garam, namun menurun setelah direbus dan kukus.  Metode pengolahan juga memberikan peningkatan persentase kelarutan mineral natrium, kalsium, fosfor dan magnesium remis. Penelitian ini dapat memberikan rekomendasi kepada masyarakat bahwa untuk memperoleh asupan mineral yang paling baik dari remis, sebaiknya masyarakat mengolah remis dengan cara direbus garam dengan konsentrasi 1,5%.   Kata kunci : Corbicula javanica, kandungan mineral, kelarutan mineral, dan komposisi kimia.
STUDI HEMATOLOGI UNTUK DIAGNOSA PENYAKIT IKAN SECARA DINI DI DI SENTRA PRODUKSI BUDIDAYA IKAN AIR TAWAR SUNGAI KAPUAS KOTA PONTIANAK Yanto, Hendry; Hasan, Hastiadi; -, Sunarto -
Jurnal Akuatika Vol 6, No 1 (2015): Jurnal Akuatika Vol. VI. No. 1/Maret 2015
Publisher : Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Kondisi hematologi dapat menggambarkan kesehatan ikan. Penelitian ini bertujuan untuk mempelajari kondisi hematologi ikan lele dumbo (Clarias gariepinus), ikan mas (Cyprinus carpio) dan ikan nila merah (Oreochromis sp.) yang dibudidayakan di keramba apung di Sungai Kapuas Kota Pontianak, sehingga dapat diketahui apakah ikan-ikan tersebut mengalami serangan penyakit atau tidak secara lebih dini.  Pada penelitian survei ini, ikan sampel dikumpulkan secara acak dari beberapa pembudidaya ikan di KelurahanParit Mayor,  Tambelan Sampit, Banjar Serasan, Dalam Bugis, Tanjung Hilir, and Tanjung Hulu.Hasil penelitian menunjukkan bahwa hemoglobin ikan lele dumbo, ikan mas dan nila merah yaitu 4,00±0,68 g/100 ml; 6,26±0,92 g/100 ml dan 5,42±1,14 g/100 ml secara berturut-turut.Kadar hematokrit ikan lele dumbo adalah 16,63±3,10 %; ikan mas 19,72±2,88 %  dan nila merah 27,31±2,88%.  Jumlah eritrosit ikan lele dumbo yaitu 7,46±1,63 x 104 sel/mm3;ikan mas dan ikan nila merah adalah 6,76±1,07 x 104 sel/mm3 dan  8,66±1,56 x 104 sel/mm3 secara berturut-turut.Jumlah leukosit ikan lele dumbo yaitu 101,33±25,48 x 103 sel/mm3, dan secara berturut-turut ikan mas dan ikan nila merah yaitu 191,98±33.84 x 103 sel/mm3 dan 89.98±33.37 x 103 sel/mm3.  Nilai hemoglobin, hematokrit, dan eritrosit bahwa ketiga spesies ikan tersebut tidak normal dan terindikasi ada serangan penyakit. Berdasarkan parameter leukosit, ikan lele dan ikan nila merah dalam kondisi normal. Jumlah sel leukosit ikan mas di atas normal, dan ikan mas terinfeksi ekstoparasit Dactylogyrus sp. dengan prevalensi dan intensitas serangannya yang masih rendah, yaitu 8 % and 1,42.  Kata Kunci: Dactylogyrus sp. hematologi, dan Sungai Kapuas  
IDENTIFIKASI TINGKAT EKSPLOITASI SUMBER DAYA IKAN KEMBUNG LELAKI (RASTRELLIGER KANAGURTA) DITINJAU DARI HUBUNGAN PANJANG BERAT Suruwaky, Amir M.; Gunaisah, Endang
Jurnal Akuatika Vol 4, No 2 (2013): Jurnal Akuatika Volume IV No 2 September 2013
Publisher : Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Ikan kembung (Rastrelliger kanagurta) salah satu jenis ikan ekonomi penting, jenis ini banyak ditemukan di Perairan Sorong dan sekitarnya dan sering tertangkap dengan alat tangkap bagan maupun purse seine. Sampai sekarang penelitian aspek-aspek biologi terutama tentang ukuran (panjang dan berat) belum banyak dilakukan. Sebagai penelitian pendahuluan, analisa hubungan panjang-berat dimaksudkan untuk mengetahui tingkat eksploitasi sumber daya tersebut.Analisa berdasarkan data panjang berat hasil pengukuran langsung secara acak dari hasil tangkapan  nelayan purse seiene selama 3 (tiga) bulan, dari September-November 2012. Data dianalisa dengan menggunakan persamaan kurva geometrik. Hasil analisa menunjukan sumber daya ikan kembung lelaki (R kanagurta) di Perairan Sorong dan sekitarnya telah over exploitasi dan pertumbuhannya adalah allometris negative, yang ditunjukkan oleh nilai b <3 dan uji t menunjukan bahwa  <
PEMODELAN TINGGI GELOMBANG AKIBAT KEBERADAAN HUTAN MANGROVE DI DESA MAYANGAN, KABUPATEN SUBANG Taofiqurohman, Ankiq
Jurnal Akuatika Vol 5, No 1 (2014): Jurnal Akuatika
Publisher : Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Hutan mangrove merupakan salah satu solusi untuk mencegah terjadinya erosi dan abrasi di wilayah pesisir. Pohon mangrove mempunyai kemampuan untuk mengurangi energi gelombang yang datang ke daerah pesisir. Penelitian ini bertujuan untuk memprediksi perubahan tinggi gelombang yang disebabkan oleh hutan mangrove di Desa Mayangan Kabupaten Subang. Hasil pemodelan menunjukkan bahwa hutan mangrove dapat mengurangi tinggi gelombang dari 1,7 m menjadi 0,1 m. Jika tidak ada lagi hutan mangrove di Desa Mayangan, pemodelan memprediksi penjalaran gelombang dapat mencapai hingga 1,6 km dari tepi pantai. Kata Kunci : Desa Mayangan, gelombang, mangrove, pemodelan