cover
Contact Name
Trianokta Akbar Wardana
Contact Email
trianokta.akbar@yarsi.ac.id
Phone
-
Journal Mail Official
jurnalkedokteran@yarsi.ac.id
Editorial Address
-
Location
Kota adm. jakarta pusat,
Dki jakarta
INDONESIA
YARSI Medical Journal
Published by Universitas Yarsi
ISSN : 08541159     EISSN : 24609382     DOI : -
Core Subject : Health,
Arjuna Subject : -
Articles 4 Documents
Search results for , issue " Vol 18, No 1 (2010): JANUARI - APRIL 2010" : 4 Documents clear
Pengaruh pemberian Ekstrak Etanol Akar Anting-Anting (Acalypha indica L.) terhadap kualitas Spermatozoa Mencit Yasmin, Cut; Eriani, Kartini; Sari, Widya
Jurnal Kedokteran YARSI Vol 18, No 1 (2010): JANUARI - APRIL 2010
Publisher : Lembaga Penelitian Universitas YARSI

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (394.326 KB) | DOI: 10.33476/jky.v18i1.177

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh pemberian ekstrak etanol akar anting-anting (Acalypha indica L.) terhadap kualitas spermatozoa mencit. Penelitian ini menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) terdiri atas empat perlakuan dengan lima ulangan. Perlakuan terdiri atas pemberian ekstrak etanol akar anting-anting dengan dosis: 0 mg/kg bb (P0), 150 mg/kg bb (P1), 300 mg/kg bb (P2), dan 600 mg/kg bb (P3) yang diberikan sekali sehari selama 7 hari. Parameter kualitas spermatozoa adalah motilitas spermatozoa, keutuhan membran plasma, spermatozoa hidup, dan abnormalitas spermatozoa dari 200 spermatozoa. Data hasil penelitian dianalisis dengan analisis varian dan dilanjutkan dengan uji Jarak Berganda Duncan. Hasil penelitian menunjukkan ekstrak etanol akar anting-anting berpengaruh nyata dalam meningkatkan motilitas spermatozoa, jumlah spermatozoa dengan membran plasma utuh, dan jumlah spermatozoa hidup. Pemberian ekstrak etanol akar anting-anting dengan dosis 300 mg/kg bb dan 600 mg/kg bb merupakan dosis yang dapat meningkatkan libido, sedangkan dosis untuk meningkatkan kualitas spermatozoa dosis adalah 600 mg/kg bb.
Kadar Hormon Catecholamin dan Cortisol Urin pada Perawat yang bekerja shift Ibrahim, Ibrahim
Jurnal Kedokteran YARSI Vol 18, No 1 (2010): JANUARI - APRIL 2010
Publisher : Lembaga Penelitian Universitas YARSI

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33476/jky.v18i1.178

Abstract

Pola shift kerja telah berjalan di berbagai belahan dunia dengan persentase peshift kerjamalam, atau shift lebih 15-20% di Eropa, 20% di Amerika Serikat, di Asia bervariasi antara 6-32% dari total pekerja. Shift kerja, yang menurut definisi adalah: suatu cara waktu kerja dibagi dalam shift secara bergantian (rotasi) pada tempat kerja yang sama. Shift dapat terus menerus atau tidak, dengan shift kerja membuat pekerjaan pada waktu yang berbeda siang dan malam selama beberapa hari atau minggu, risiko shift kerjaselain ditentukan karena jadwal shift kerja, juga ditentukan oleh waktu kerja total. Untuk menilai pola shift kerja saat ini dalam hal mekanisme adaptasi fisiologis toleransi tubuh menggunakan indikator hormon catecholamin dan kortisol urine. Metode penelitian yang digunakan adalah Kuasi-eksperimen dengan pendekatan crossover design. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pola shift kerja yang dilakukan sejauh ini masih dapat ditoleransi oleh mekanisme adaptasi fisiologis tubuh pekerja yang menunjukkan bahwa ketiga pola shift kerja yang diteliti, tidak ada perbedaan tingkat hormon yang signifikan, uji yang dilakukan adalah one sampel t-test antara konsentrasi kadar hormon urine dengan nilai acuan normal dengan urutan pola shift kerja2 lebih baik dari dua pola lainnya.
Hubungan Migrasi Perlekatan Otot pada Tulang Panjang dengan Perubahan Panjang Tulang dan Volume Otot pada Perlakuan Bipedal selama Pertumbuhan Boer, H. Ardiyan
Jurnal Kedokteran YARSI Vol 18, No 1 (2010): JANUARI - APRIL 2010
Publisher : Lembaga Penelitian Universitas YARSI

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (876.277 KB) | DOI: 10.33476/jky.v18i1.180

Abstract

Dalam penelitian ini diselidiki hubungan antara migrasi perlekatan otot pada tulang panjang dengan penambahan beban dengan perlakuan bipedal selama pertumbuhan. Sebagai hewan percobaandipakai 150 ekor tikus jantan (Rattus norvegicus) strain Lembaga Makanan Rakyat Departemen Kesehatan Republik Indonesia, berumur 6 minggu dan dengan berat rata-rata 70 gr. Perlakuan dibeikan selama 6 bulan. Secara randomisasi hewan percobaan dibagi atas beberapa kelompok, yaitu kelompok Wo pemasangan kawat penunjuk pada corpus tulang, kelompok kontrol sebanyak 60 ekor tikus, sebagai kelompok pembanding, kelompok bipedal sebanyak 60 ekor tikus dan mendapat penambahan berat badan secara bipedal pada tulang. Pada semua kelompok dipasang kawat penunjuk pada pertengahan corpus femoris dan corpus tibiae. Selama perlakuan, hewan percobaan dibiarkan hidup bebas dalam kandang selama 2 sampai 6 bulan, tikus diberi makan dan minum ad libitum. Pada tiap-tiap kelompok, 30 ekor tikus dikorbankan pada waktu 2 bulan dan 6 bulan sesudah perlakuan. M. Gluteus maximus, M. Pectineus, M. adductor brevis, M. addductor magnus dan M. aastrocnemius yang melekat pada femur, dan M. rectus femoris, M.semimembranosus, M.gracilis, M.semitendinosus dan M.tibialis anterior yang melekat pada tibia dipotong dan diukur volumenya serta diukur jarak perlekatannya secara absolut dan secara proporsional terhadap jarak dari kawat penunjuk ke ujung tulang. Femur bagian proximal, femur badian distal dan tibia bagian proximal diukur panjangnya terhadap kawat penunjuk. Dicari korelasi antara selisih panjang tulang dan volume otot antara perlakuan 6 bulan dan 2 bulan dengan selisih jarak absolut (migrasi absolut) dan selisih jarak proporsional (migrasi proporsional) perlekatan otot antara perlakuan 6 bulan dan 2 bulan. Hasil yang didapat dari penelitian ini memberikan gambaran bahwa perlakuan bipedal ada korelasi antara migrasi perlekatan otot dengan perubahan panjang tulang selama pertumbuhan, tetapi tidak ada korelasi dengan perubahan volume otot. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa ada korelasi selama pertumbuhan, yang berdasarkan pada unsur tulang.
Infeksi Streptokokus Grup B (SGB) pada Ibu Hamil dan Neonatus: Diagnosis dan Pencegahan Hayati, Zinatul
Jurnal Kedokteran YARSI Vol 18, No 1 (2010): JANUARI - APRIL 2010
Publisher : Lembaga Penelitian Universitas YARSI

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (193.623 KB) | DOI: 10.33476/jky.v18i1.181

Abstract

Streptokokus Grup B (SGB) merupakan penyebab penting infeksi yang serius pada neonatus antara lain menyebabkan pneumonia, septikemia dan meningitis neonatal. Infeksi neonatal SGB menjadi penyebab utama kematian pada bayi baru lahir dan lebih dari 6000 kasus infeksi ini terjadi di Amerika Serikat setiap tahunnya. Bakteri ini umumnya diperoleh bayi melalui transmisi vertikal dari ibunya baik in utero maupun ketika ia melewati jalan lahir. Angka kejadian infeksi SGB pada neonatus mencapai 1/1000 kelahiran hidup. Insidensi SGB pada wanita hamil sehat di dalam negeri dilaporkan sebanyak 10,09%. Sedangkan pada keadaan komplikasi obstetri insidensinya mencapai 24,6%. Sementara itu prevalensi kolonisasi asimtomatik SGB pada ibu hamil di Luar Negeri antara lain dilaporkan di Israel 5,4%; Arab 1,6%; Jerman 3,8%; Italia 7,5% dan di Inggris sebanyak 28%. Bahan pemeriksaan yang dapat diambil untuk mengisolasi bakteri SGB pada neonatus adalah darah, cairan serebrospinal, trakhea dan lain-lain. Preidentifikasi bakteri dapat dilakukan dengan uji Christie, Atkins and Munch Petersen (CAMP). Identifikasi definitip dapat dideteksi berdasarkan antigen dinding sel spesifik-grup B melalui uji serologi. Pemeriksaan tambahan dapat dilakukan dengan pemeriksaan jumlah darah komplit, level C-reactive protein (CRP), interleukin-6 (IL-6), IL-8, uji antigen. Pemeriksaan radiografi paru dilakukan untuk mendiagnosa adanya pneumonia. Pencegahan dengan kemoprofilaksis intrapartum (intrapartum antibiotic prophylaxis/IAP) yang telah direkomendasikan oleh American College of Obstetrics and Gynecology (ACOG), American Academy of Pediatrics (AAP) dan Central for Disease Control and Prevention (CDC) pada tahun 1996 adalah pemberian ampisilin atau penisilin G intravena intrapartum.

Page 1 of 1 | Total Record : 4