cover
Contact Name
Aulia Novemy Dhita
Contact Email
aulianovemydhita@unsri.ac.id
Phone
-
Journal Mail Official
aulianovemydhita@unsri.ac.id
Editorial Address
-
Location
Kab. ogan ilir,
Sumatera selatan
INDONESIA
Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah
Published by Universitas Sriwijaya
ISSN : 19788673     EISSN : 26569620     DOI : -
Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah, (P-ISSN: 1978-8673 dan E-ISSN: 2656-9620) merupakan jurnal Program Studi Pendidikan Sejarah, FKIP Universitas Sriwijaya yang mempublikasikan hasil penelitian Pendidikan Sejarah, Kajian Ilmu Sejarah dan Ilmu Sosial Budaya dalam Pendidikan Sejarah. Jurnal ini terbit secara berkala dua kali setahun (Februari dan Agustus).
Arjuna Subject : -
Articles 12 Documents
Search results for , issue "Vol 3, No 2 (2014)" : 12 Documents clear
DESAIN RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN YANG MENGINTEGRASIKAN NILAI-NILAI PANCASILA UNTUK MEMBANTU GURU PKn MEMBELAJARKAN NILAI-NILAI Chotimah, Umi
Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah Vol 3, No 2 (2014)
Publisher : Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Tujuan utama penelitian ini adalah menghasilkan desain Rencana Pelaksanaan Pembelajaran  yang mengintegrasikan nilai-nilai Pancasila (RPPMNP) untuk membantu guru PKn dalam membelajarkan nilai-nilai. Metode penelitian yang digunakan adalah metode R & D. Responden pada saat studi pendahuluan adalah 20 orang guru PKn dari sepuluh SMPN di kota Palembang dan lima orang validator, serta dua orang guru PKn kelas VII SMPN yang menjadi guru model pada saat uji coba terbatas dan ujicoba lebih luas. Teknik pengumpulan data menggunakan angket, observasi dan dokumentasi. Simpulannya bahwa desain RPPMNP adalah RPP yang semua komponennya diintegrasikan dengan nilai-nilai Pancasila yaitu mulai dari penentuan indikator, tujuan pembelajaran, bahan ajar, model dan metode pembelajaran, kegiatan pembelajaran, media dan sumber belajar, serta instrumen penilaian.        Kata Kunci: RPPMNP, Integrasi, Nilai-Nilai
ARSITEKTUR BAGAS GODANG DI PANYABUNGAN: DESKRIPSI FUNGSI, BENTUK, DAN MAKNANYA Nasution, Khairina
Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah Vol 3, No 2 (2014)
Publisher : Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Tulisan ini akan membicarakan arsitektur dan kultural bangunan tradisional yang disebut bagas godang di panyabungan, wilayah budaya Mandailing. Teori yang dipergunakan adalah semiotik, untuk mengkaji makna-makna yang terdapat di sebalik bangunan bagas godang ini. Secara budaya bangunan bagas godang memiliki makna-makna yang berkaitan kosmologi masyarakat Mandailing. Bagas godang juga memiliki fungsi arsitektural dan budaya. Kata Kunci: Arsitektur, Bangunan Tradisional, Kosmologi Masyarakat
KERJASAMA KERAJAAN SRIWIJAYA DENGAN DINASTI TANG PADA TAHUN 683-740 M Saputra, Alan; Sair, Alian
Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah Vol 3, No 2 (2014)
Publisher : Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Penelitian ini berjudul Kerjasama Kerajaan Sriwijaya dengan Dinasti Tang pada Tahun 683-740 M (Sumbangan Materi Mata Pelajaran Sejarah Nasional Kelas X di SMA Negeri 8 Palembang). Adapun rumusan masalah yang ambil dalam penulisan skripsi ini adalah meneliti mengenai Hubungan Kerajaan Sriwijaya dengan Dinasti Tang pada Abad VII-VIII M dan dampaknya terhadap perkembangan kehidupan politik, ekonomi, sosial dan budaya di kedua kerajaan besar itu. Metode penulisan yang digunakan oleh penulis adalah Metode Historis dengan langkah-langkah yang terdiri dari Heuristik, Kritik Sumber baik itu yang sifatnya internal maupun eksternal, Interpretasi Data dan Historiografi. Kerajaan Sriwijaya merupakan kerajaan Buddha yang muncul pada Abad VII M di pulau Sumatera. Pada Abad VIII M, Sriwijaya terus berkembang menjadi kerajaan maritim terbesar di Asia Tenggara. Dengan kekuatan politik dan militernya, Sriwijaya berhasil  menguasai Selat Malaka yang merupakan jalur pelayaran dan perdagangan internasional yang menghubungan Barat (Arab, Persia dan India) dengan China. Atas dasar kepentingan politik dan ekonomi, Sriwijaya menjalin hubungan dengan Dinasti Tang di China dengan cara saling mengirimkan utusan dan upeti. Hal tersebut merupakan langkah strategis yang tepat, dan sangat menguntungkan bagi Sriwijaya maupun Dinasti Tang. Hubungan itu juga berpengaruh pada bidang sosial yang terlihat dari interaksi antara masyarakat Sriwijaya dengan masyarakat Dinasti Tang  dan di bidang Kebudayaan melalaui agama Buddha. Sriwijaya merupakan pusat pendidikan dan penyebaran agama Buddha di Asia Tenggara yang sangat maju. Kemajuan agama Buddha di Sriwijaya “diabadikan” oleh seorang Bhiksu Agung Dinasti Tang bernama I-Tsing melalui catatan-catatannya. Kata Kunci: Kerjasama, Kerajaan Sriwijaya, Dinasti Tang
“ KERJA TAHUNAN “, PESTA TRADISI MASYARAKAT KARO Seftiana Ginting, Junita
Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah Vol 3, No 2 (2014)
Publisher : Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Karya Tulis ini berjudul “Kerja Tahun”,Pesta Tradisi Masyarakat Karo. Masyarakat Karo adalah etnis yang tinggal di dataran tinggi Karo dan mengandalkan kehidupan ekonomi pada sektor pertanian, khususnya tanaman padi. Begitu pentingnya tanaman padi sehingga dilakukan acara khusus sebagai upacara syukur maupun kegembiraan atas hasil yang diperoleh. Kerja Tahun adalah tradisi yang berhubungan dengan pertanian padi tersebut. Kerja Tahun bermakna Pesta Rakyat yang dilakukan secara rutin setiap tahun. Pelaksanaannya tidak bersamaan di setiap desa. Ada yang merayakan pada masa awal tanam, masa padi mulai berdaun, menguning maupun setelah panen. Nama yang diberikan pada Kerja Tahun disesuaikan dengan waktu dilaksanakan. Kerja Tahun dilaksanakan dengan persiapan dan anggaran dana cukup besar, dalam waktu tiga hari yaitu motong (persiapan), matana (hari puncak) dan nimpa (penutup). Tradisi ini tetap bertahan di beberapa desa walaupun tanaman padi tidak ditemukan lagi. Kerja Tahun berhubungan dengan aspek religi, sosial ekonomi dan kekerabatan. Akan tetapi sejalan dengan perkembangan waktu terjadi perubahan. Pesta Tradisi ini juga menjadi sarana menunjukkan prestise bagi perantau yang telah berhasil di perantauan.Acara ini juga mulai dimanfaatkan sebagai sarana promosi atau kampanye untuk hal tertentu. Kata Kunci: Kerja Tahun, Tradisi, Karo
KAJIAN SOSIOLINGUISTIK SYAIR PERANG PALEMBANG: UPAYA MENGGALI DATA KEBAHASAAN DALAM TEKS Ali Masri, Raden Muhammad
Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah Vol 3, No 2 (2014)
Publisher : Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Karya sastra (baca: teks sastra) tidak hanya muncul sebagai sebuah produk estetika, melainkan juga merekam atau menghadirkan fenomena kebahasaan sesuai dengan zamannya. Sebagai produk yang juga dapat disebut dengan dokumen sosial, pada dasarnya teks sastra tidak hanya muat fenomena sosiolinguistik pada masa ia ditulis,  yang tentu saja dapat menggambarkan setting masyarakat pada masa itu, melainkan juga konteks sosial dan budaya yang diembannya, terlepas dari verbal repertoire yang dimiliki oleh penulisnya. Sebagai produk masa lalu, yang diyakini ditulis sekitar tahun 1819, Syair Perang Palembang, setidaknya menjadi artefak kebahasaan masyarakat pada masa itu, selain menjadi bukti tertulis ikhwal “cara” orang zaman dahulu “bercerita” tentang perang yang terjadi di Palembang. Hal yang tentunya sungguh menarik bahwa sebagai teks sastra Syair Perang Palembang, menyuguhkan data kebahasaan yang sangat menarik untuk dikaji, terutama dalam kaitannya dengan penggunaan bahasa Melayu di wilayah Indonesia, jauh sebelum pengakuan terhadap bahasa Indonesia dalam Sumpah Pemuda 1928. Di sisi lain, teks syair yang menggunakan bahasa Melayu, yang dalam konteks lokal sering disebut dengan “bahasa Melayu tinggi” justru menjadi alat bukti betapa bahasa Melayu pada masa itu telah menjadi alat komunikasi Kesultanan Palembang Darussalam, di atas bahasa Palembang halus ataupun bahasa Palembang sehari-hari yang hidup secara berdampingan. Untuk itu, kajian sosiolinguistik yang dilakukan, secara garis besar tidak dapat dilepaskan dari konteks bahasa dan budaya, termasuk kajian terhadap unsur dialek, kronolek, sapaan, dan unsur lain yang terekam di dalamnya. Kata Kunci: Sosiolinguistik, Teks sastra, Syair, Kode bahasa, Kode budaya, Dialek, Kronolek
MEMBANGUN BUDAYA HARMONIS DAN RELIGIUS DI ERA GLOBAL 627, Isputaminingsih
Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah Vol 3, No 2 (2014)
Publisher : Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Pada era globalisasi sekarang ini, sangat penting bagi bangsa-bangsa dan negara-negara di dunia, untuk melakukan rekonstruksi peradabannya dalam kerangka membangun budaya harmonis dan religius.  Di dalam masyarakat manusia yang sudah mengglobal, akan terjadi pola-pola hubungan sosial yang berbeda dari sebelumnya di mana  kemudahan berpindah dari satu tempat ke tempat lain dan jaringan komunikasi yang menjangkau setiap pelosok hunian manusia akan menciptakan komunitas global dimana anggota-anggotanya akan saling kenal dengan berbagai  etnis dan budayanya.  Pola-pola hubungan sosial baru ini dimungkinkan karena kemajuan sains dan teknologi yang dilahirkan oleh peradaban Barat moderen. Melalui kemajuan  teknologi informasi, dunia yang sebelumnya  diklasifikasikan menjadi Barat dan Timur, Utara dan Selatan, desa dan kota, pada era globalisasi, pembagian itu terasa tidak penting lagi. Dunia telah menjadi satu kesatuan di mana masyarakat yang ada di dalamnya, terlepas dari latar belakang etnis, bahasa dan agama telah mejadi satu, yaitu kesatuan manusia. Untuk itu komunikasi yang harmoni antar umat yang mengacu pada nilai-nilai humanity dan toleransimelalui dialogis haruslah dibudayakan. Kata kunci: Membangun Budaya, Harmonis, Religius, Globalisasi
MODEL PEMBELAJARAN HOLISTIK DAN INTERNALISASI NILAI-NILAI KARAKTER SISWA SMA DALAM PEMBELAJARAN SEJARAH Ahyani, Nur
Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah Vol 3, No 2 (2014)
Publisher : Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Dalam rangka pembentukan karakter peserta didik maka perlu mengintegrasikan pendidikan karakter di dalam setiap mata pelajaran untuk mewujudkan manusia-manusia Indonesia yang berkarakter mulia. Dalam praktek pendidikan nasional dewasa ini, terdapat ketidak sesuaian antara  cita-cita pendidikan nasional dengan realitas sosial yang terjadi, antara lain  perkelaihan antar pelajar, penyalah gunaan obat-obat terlarang. Fenomena-fenomena tersebut dapat disebabakan antara lain faktor guru, kurikulum, dan perangkat pembelajaran. Sejarah merupakan salah satu mata pelajaran yang diajarkan di SMA, fungsi mata pelajaran sejarah diarahkan untuk pembentukan kepribadian/karakter. Jika mata pelajaran sejarah dikaitkan dengan pendidikan karakter dan disampaikan dengan menarik, maka siswa tidak akan merasa jenuh,bahkan timbul nasionalisme dan memiliki karakter yang mulia. Model pembelajaran holistik berbasis karakter merupakan salah satu model yang dapat digunakan dalam pembelajaran sejarah  sebagai sarana internalisasi nilai-nilai karakter siswa.. Kata Kunci: Model Pembelajaran Holistik, Pendidikan Karakter, Pembelajaran Sejarah.
PERUBAHAN SOSIAL DI KELURAHAN SARI BUNGAMAS KABUPATEN LAHAT TAHUN 2007-2013 (SUMBANGAN MATERI PEMBELAJARAN SEJARAH KELAS IX MADRASAH TSANAWIYAH SABILUL MUTTAQIN) Adam, Chusnul; Sair, Alian; 60, Supriyanto
Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah Vol 3, No 2 (2014)
Publisher : Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Penelitian ini berjudul “Perubahan Sosial di Kelurahan Sari Bungamas Kabupaten Lahat Tahun 2007-2013” dengan rumusan masalah mengenai bagaimanakah perubahan sosial yang terjadi di Kelurahan Sari Bungamas, hal apakah yang mendorong perubahan sosial tersebut dan bagaimanakah pengaruh adanya perubahan struktur pemerintahan terhadap kondisi perekonomian, pendidikan dan kondisi politik masyarakat di Kelurahan Sari Bungamas.  Adapun tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui perubahan sosial yang terjadi di Kelurahan Sari Bungamas dalam kurun waktu mulai dari tahun 2007 sampai dengan tahun 2013. Adapun metode yang digunakan dalam  penelitian ini yaitu menggunakan metode penelitian sejarah dengan langkah-langkah yang dilakukan meliputi heuristik, kritik sumber, interpretasi, dan historiografi. Sedangkan pendekatan yang digunakan yaitu pendekatan dari berbagai ilmu sosial seperti, sosiologi, antropologi dan ekonomi. Berdasarkan penelitian ini dapat ditarik kesimpulan bahwa perubahan sosial di Kelurahan Sari Bungamas terjadi dalam sistem pemerintahannya, dimana sistem pemerintahan awal menggunakan sistem pemerintahan desa, kemudian berubah menjadi sistem pemerintahan kelurahan pada tahun 2007. Perubahan ini didorong oleh karena adanya kontak dengan kebudayaan lain, sistem pendidikan formal yang relatif maju, toleransi, penduduk yang heterogen, dan karena adanya orientasi masa depan. Perubahan sosial tersebut memberikan pengaruh terhadap struktur pemerintahan, kondisi perekonomian, kondisi pendidikan dan kondisi politik masyarakatnya baik yang bersifat positif maupun negatif. Kata Kunci : Perubahan Sosial, Kelurahan, Kabupaten Lahat
MUSIK, LAGU,DAN TARI MELAYU SUMATERA UTARA Dewi, Heristina
Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah Vol 3, No 2 (2014)
Publisher : Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Musik adalah salah satu cabang kesenian.Sementara itu, kesenian adalah salah satu unsure kebudayaan.Kadangkala istilah kesenian selalu diidentikkan dengan kebudayaan.Bahkan banyak orang mengartikan kesenian sinonim dengan kebudayaan, Namun menurut kajian-kajian ilmu budaya, kesenian hanya salah satu bagian dari kebudayaan yang amat luas.Kesenian ini dapat berwujud ide, kegiatan, atau benda-benda.Di antara benda-benda seni musik, adalah alat-alat musik.Demikian pula yang terdapat dalam kebudayaan musik Melayu Sumatera Utara. Pada prinsipnya, musik terdiri dari wuhud gagasan, seperti konsep tentang ruang: tangga nada, wilayah nada, nada dasar, interval, frekuensi nada, sebaran nada-nada, kontur, formula meloadi, dan lain-lainnya. Dimensi ruang dalam music ini merupakan organisasi suara. Sementara, di sisi lain, music juga di bangun oleh dimensi waktu, yang terdiri dari: metrum atau birama, nilai not (panjang pendeknya durasi not), kecepatan (seperti lambat, sedang, cepat, sangat cepat), dan lainnya. Kedua dimensi pendukung musik ini, kadang juga berhubungan dengan seni tari yang diiringinya. Dalam konteks budaya Melayu sendiri, integrasi antara music dengan tari terwujud dalam konsep begitu musik begitu  pulatarinya. Dengan demikian, budaya musik menjadi bagian yang tidak terpisahkan dengan kebudayaan Melayu pada umumnya. Musik adalah salah satu media ungkap kesenian.Kesenian adalah salah satu daripada unsure kebudayaan universal.Musik mencerminkan kebudayaan masyarakat pendukungnya. Di dalam music, terkandung nilai-nilai dan norma-norma yang menjadi bahagian daripada proses enkulturasi budaya—baik dalam bentuk formal maupun informal. Musik itu sendiri memiliki bentuk yang khas, baik dari pada structural maupun genrenya dalam kebudayaan.Demikian juga yang terjadi music dalam kebudayaan masyarakat Melayu Sumatera Utara.Kata Kunci: Musik, Hasil Kebudayaan, Kearifan Lokal
PERANAN MASAGUS HAJI ABDUL HAMID (KI MAROGAN) TERHADAP PERKEMBANGAN MASJID LAWANG KIDUL DI KAMPUNG 5 ILIR PALEMBANG (1881-1914) Julian, Nanda; Sair, Alian
Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah Vol 3, No 2 (2014)
Publisher : Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Abstrak: Tulisan ini membahas Peranan Mgs. H. Abdul Hamid (Ki Marogan) terhadap perkembangan agama Islam di masjid Lawang Kidul baik dari segi agama, sosial dan pendidikan. Masjid Lawang Kidul merupakan salah satu masjid tua di Kota Palembang. Masjid ini dibangun oleh Mgs. H. Abdul Hamid atau Ki Marogan di kampung 5 ilir Palembang. Ki Marogan adalah salah satu ulama yang terkenal di kota Palembang pada Akhir abad ke-19. Selain sebagai seorang Ulama, beliau juga terkenal sebagai salah satu pengusaha sukses di Palembang. Pembangunan masjid ini sebenarnya didasari sebagai sarana atau wadah bagi umat muslim di kota Palembang untuk beribadah, mengingat sekitar abad ke-19 jumlah ummat muslim kota Palembang tidak sebanding dengan jumlah masjid yang ada. Peranan beliau terhadap perkembangan masjid Lawang Kidul amatlah besar baik itu sebagai Imam, suri tauladan, dan guru bagi masyarakat kampung 5 Ilir yang menjadi jamaah masjid Lawang Kidul. Kata Kunci: Ki Marogan, Masjid Lawang Kidul, Perkembangan Agama Islam

Page 1 of 2 | Total Record : 12