cover
Contact Name
Bambang Subekti
Contact Email
-
Phone
+62274898444
Journal Mail Official
abdimas@uii.ac.id
Editorial Address
Directorate of Research and Public Services Universitas Islam Indonesia (DPPM UII) Jl. Kaliurang Km.14,4 Yogyakarta 55584
Location
Kab. sleman,
Daerah istimewa yogyakarta
INDONESIA
Jurnal Abdimas Madani dan Lestari (JAMALI)
ISSN : -     EISSN : 2686097X     DOI : -
Jurnal Abdimas Madani dan Lestari (JAMALI) berisi hasil-hasil kegiatan pengabdian dan pemberdayaan masyarakat berupa penerapan berbagai bidang ilmu diantaranya pendidikan, teknik, pertanian, sosial humaniora, komputer. JAMALI terbit 2 kali setahun setiap bulan Maret dan September.
Arjuna Subject : Umum - Umum
Articles 18 Documents
Peningkatan Jiwa Kewirausahaan Mahasiswa Melalui Vertiminaponik Yuhanna, Wachidatul Linda; Sulistyarsi, Ani; Widiyanto, Joko
Jurnal Abdimas Madani dan Lestari (JAMALI) Volume 01, Issue 02, September 2019
Publisher : UII

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Pengembangan potensi kewirausahaan mahasiswa merupakan salah satu aspek dalam visi dan misi Universitas PGRI Madiun yang diwujudkan dalam berbagai kegiatan. Pendidikan Biologi Universitas PGRI Madiun memiliki potensi kewirausahaan berupa budidaya dan agribisnis seperti hidroponik, kebun biologi, jamur, dan budidaya lele. Vertiminaponik merupakan inovasi agribisnis dengan menggabungkan perikanan dan hidroponik. Kegiatan ini dilakukan mulai bulan April sampai September 2019. Sasaran dari program ini mahasiswa Pendidikan Biologi sejumlah 15 orang. Langkah awal dalam menjalankan usaha ini adalah dengan perekrutan mahasiswa, pemberian materi, start up bussiness, pemasaran dan analisis biaya. Hasil dari kegiatan ini adalah vertiminaponik dapat dilakukan dengan baik dan sangat potensial menjadi bidang usaha mahasiswa Pendidikan Biologi. Vertiminaponik dapat menumbuhkan jiwa wirausaha mahasiswa Pendidikan Biologi. Adanya peningkatan income mahasiswa dan program studi Pendidikan Biologi dengan laba selama tiga bulan pertama sejumlah Rp. 2.294.000.-. Tim dosen juga berkomitmen untuk terus mendampingi mahasiswa dalam menjalankan usaha bisnisnya sampai siap untuk mandiri. Kegiatan ini akan dilanjutkan dengan merekrut lebih banyak mahasiswa dengan program yang lebih kompleks dan komprehensif.
Perintisan Kewirausahaan Berbasis Pesantren Melalui Pelatihan dan Pendampingan Kewirausahaan Pada Santri PP Ar Risalah Mlangi Yogyakarta Maisaroh, Maisaroh
Jurnal Abdimas Madani dan Lestari (JAMALI) Volume 01, Issue 01, Maret 2019
Publisher : UII

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Program menumbuhkan jiwa kewirausahaan di seluruh lapisan masyarakat, menjadi satu hal penting yang harus dilakukan untuk mengatasi dan mengatisipasi pengangguran yang semakin meningkat. Pelatihan kewirausahaan menjadi salah satu solusi sebagai satu upaya menumbuhkan jiwa kewirausahaan di masyarakat. Pondok pesantren adalah salah satu institusi pendidikan nor formal yang ada di Indonesia, yang berfungsi sebagai sumber nilai dan moralitas, untuk mencetak kader-kader yang mumpuni dan ahli dalam bidang keagamaan. Pondok Pesantren Ar Risalah adalah salah satu pondok pesantren yang ada di Dusun Mlangi Nogotirto Sleman. Pondok ini didirikan oleh seorang kyai asli dusun Mlangi bernama Kyai H Abdullah Muhyiddin dengan jumlah? santri saat ini sebanyak 64 santri, yang berasal dari kota-kota di jawa tengah, jawa barat, dan sumatra.? 90 % santri berlatar belakang pendidikan formal SMA ke bawah dan tidak melanjutkan sekolah ke jenjang yang lebih tinggi.? Muara dari masalah yang dihadapi santri pondok Ar Risalah adalah pada saat mereka sudah menyelesaikan pendidikan di pondok dan pulang ke kampung/kota halaman masing-masing, akhirnya mereka tidak memiliki pekerjaan untuk bekal masa depan. Beberapa santri kemudian berhasil mengembangkan ilmu keagamaannya dengan menjadi guru pengajian di pondok atau mendirikan pondok dengan skala kecil, akan tetapi sebagian yang lainnya yang tidak mampu mengembangkan keilmuannya benar-benar menjadi pengangguran atau bekerja serabutan.Untuk? menyelesaikan? permasalahan? di atas,? maka? akan? dilakukan? beberapa pelatihan kewirausahaan, baik softskill maupun hardskill training, kepada santri kelompok sasaran sebagai wujud kegiatan pengabdian masyarakat. Kegiatan ini dipilih, dengan harapan nanti hasil pelatihan akan mampu menumbuhkan semangat dan pengetahuan kewirausahaan bagi peserta pelatihan, dan mereka bisa mulai belajar berwirausaha di pondok sebagai upaya menempa praktek kewirausahaan sekaligus solusi untuk mendapat penghasilan secara mandiri. Muaranya pada saat mereka selesai belajar dari pondok, dan kembali ke komunitasnya, mereka bisa mempraktekkan dan dan mendirikan usaha sebagai bekal hidup. Metode/pendekatan yang dilakukan dalam program pengabdian? adalah?? metode partisipatif. Metode ini mencoba menggali tingkat keterlibatan anggota sasaran dalam perencanaan program? dan pengambilan keputusan. Adapun kegiatan yang dilakukan adalah : 1) Sosialisasi Program dan Training Need Assessment, 2) Perencanaan program pelatihan. 3) Melakukan pelatihan kewirausahaan. 4) Evaluasi pelatihan dan perencanaan tindak lanjut.Hasil pelatihan dapat dilihat, bahwa pengetahuan serta semangat peserta pelatihan untuk berwirausaha meningkat, hal ini dapat dilihat dari antusiasme peserta mengikuti pelatihan dari awal sampai akhir, dan adanya niat untuk mendirikan usaha kecil-kecilan di sela-sela kesibukan belajar di pondok.kewirausahaan santri
Produksi Minyak Atsiri Untuk Mengembangkan Desa Pelutan, Kecamatan Gebang, Purworejo, Jawa Tengah Sebagai Sentra Minyak Atsiri Fitri, Noor; Safitri, Indah; Merdekawati, Krisna
Jurnal Abdimas Madani dan Lestari (JAMALI) Volume 01, Issue 02, September 2019
Publisher : UII

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Purworejo menjadi salah satu sentra penghasil rempah-rempah di Jawa Tengah. Terdapat sekitar 75 pabrik jamu mengandalkan bahan baku dari Purworejo. Daerah penyumbang rempah-rempah terbanyak di Kabupaten Purworejo adalah Desa Pelutan.? Rempah-rempah tersebut antara lain kapulaga, kemukus, temulawak, kencur, kunyit, jahe, serai wangi. Potensi tanaman tradisional rempah-rempah yang ada selama ini belum diarahkan dan dikembangkan menjadi suatu produk bernilai jual dan baru menjadi komoditas perdagangan bahan baku. Masyarakat belum memiliki kesadaran yang tinggi akan potensi yang ada di sekitar lingkungan mereka untuk dikelola sendiri menjadi produk bernilai jual yaitu minyak atsiri. Permasalahan tersebut diakibatkan dari tingkat kesadaran dan pengetahuan masyarakat dalam mengolah hasil pertanian tersebut sangat rendah, di samping itu tidak adanya penyuluh dan pendamping tentang pengembangan potensi pertanian yang ada. Berdasarkan permasalahan tersebut maka masyarakat perlu diberdayakan supaya dapat mengolah potensi yang ada menuju peningkatan ekonomi warga. Model pemberdayaan yang digunakan adalah metode partisipatif Participatory Rural Apraisal (PRA). Pertimbangan dipilihnya metode ini adalah bahwa yang menghadapi masalah adalah mitra, oleh karena itu keterlibatan mitra dalam penentuan pemecahan masalah yang dihadapi dan penyelesaiannya sangat diperlukan. Solusi yang diterapkan dalam mengatasi permasalahan tersebut yaitu dengan cara: 1). pendampingan cara pemilihan dan pemanfaatan bahan baku, 2). pengolahan bahan baku menjadi produk minyak atsiri dan 3). pendampingan pemasaran minyak atsiri, 4). pengadaan teknologi tepat guna. Kegiatan pemberdayaan yang dilaksanakan mendapat dukungan penuh dari Pemerintah dan masyarakat Desa Pelutan. Pengolahan potensi desa berupa rempah-rempah menjadi produk berbasis minyak atsiri, dapat menjadikan Desa Pelutan sebagai sentra industri berbasis minyak atsiri dan meningkatkan perekonomian masyarakat.
Pengkaderan Da’iah Melalui Pelatihan Retorika Dakwah (Kelompok Kajian Ibu-Ibu ‘Cengkir Gati’ di Dusun Sawahan Nogotirto Gamping Sleman) Makruf, Syahdara
Jurnal Abdimas Madani dan Lestari (JAMALI) Volume 01, Issue 01, Maret 2019
Publisher : UII

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Training cadre is a learning process that is carried out in stages and continuously in accordance with the levels, achievements, situations and specific needs that enable a cadre to develop all his potential potentials, physical abilities, and social morals. Preaching rhetoric is the art of talking about influencing others through messages. It is a branch of communication science that discusses how to convey messages to others through the art of talking so that preaching messages can be received. Through a series of dedication activities under the title of Development of Islamic Life Quality Improvement Model which is carrying out the regeneration of the community through training on methods and motivation in preaching, and microteaching / practicing. This service is expected to be able to answer the problems of the community in order to stay alive the Mother Study group 'Cengkir Gati' in Dusun Sawahan Nogotirto Gamping Sleman, Region of Yogyakarta.??Keywords: Cadre, Rhetoric, Preaching ?
Srategi Membangun Karakter Kewirausahaan Pada Anak Usia PAUD-SD di Lereng Gunung Merapi (Dusun Tunggul Arum, Wonokerto – Turi) Tatik, Tatik; Anindya, Khoirina Noor
Jurnal Abdimas Madani dan Lestari (JAMALI) Volume 01, Issue 02, September 2019
Publisher : UII

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Anak-anak merupakan investasi terbesar orang tua, baik untuk dunia maupun akhirat. Mereka juga merupakan generasi penerus bangsa. Di pundak mereka kelak, harapan kemajuan dan masa depan bangsa dititipkan. Pendidikan anak sudah selayaknya mendapatkan perhatian lebih besar agar mereka memiliki keunggulan dan prestasi yang membanggakan. Pendidikan ini tidak hanya terbatas pada pendidikan formal semata, melainkan juga menekankan pada pendidikan karakter yang menjadi pondasi bagi tumbuh kembang anak.????Idealnya menumbuhkan dan mengarahkan anak agar memiliki karakter kewirausahaaan dimulai sejak usia dini. Karena masa anak-anak merupakan fase yang paling subur, paling panjang dan paling dominan untuk menanamkan norma-norma yang mapan, dengan potensi fitrah yang bersih, kepolosan yang jernih, kelembutan dan kelenturan jasmani, kalbu yang belum tercemari, dan jiwa yang belum terkontaminasi (Jamaal Abdur Rohman, 2005:22).?Pengabdian ini bertujuan untuk menumbuhkan karakter kewirausahaan pada anak di Dusun Tunggul Arum, Desa Wonokerto, Turi-Sleman. Metode yang digunakan dalam pengabdian ini adalah pelatihan dan pendampingan. Pelatihan dilakukan dua kali, yang pertama ditujukan untuk anak-anak dan yang ke-dua untuk orang tua. Setelah pelatihan, anak-anak mendapatkan pendampingan berkelanjutan yang dilakukan oleh tokoh masyarakat setempat.
Edukasi Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2016 Tentang Penyandang Disabilitas di Kecamatan Sewon Kabupaten Bantul Heryansyah, Despan; heryansyah, despan
Jurnal Abdimas Madani dan Lestari (JAMALI) Volume 01, Issue 01, Maret 2019
Publisher : UII

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

The poor public servants of persons with disabilities are caused by many things, ranging from the educational background of village government officials, to the culture that has lived and developed in the community that people with disabilities cannot be equated with other normal people. However, efforts to create public services that are equal and friendly to persons with disabilities must continue, this is not only in order to protect the human rights of every citizen but also in carrying out the mandate of the constitution. Facing this condition, the Indonesian Government then issued Law Number 8 of 2016 concerning Persons with Disabilities. This law is the basis and reference for the government in providing services to persons with disabilities with a basic concept of respect for human dignity. The basis of service for persons with disabilities is at least related to two things, the main focus of which is on removing barriers. First, the availability of facilities and facilities available to reach persons with disabilities. Second, the paradigm of the government or government apparatus for persons with disabilities in providing public services. Sewon Subdistrict was used as an object of service because it considered quite a lot of disability operators. Indeed, until now, there is no definite number of persons with disabilities in Sewon sub-district, because the government itself does not conduct the database. Admittedly, this is one of the weaknesses that have occurred so far, let alone responsiveness and response to a number of problems they face, even the data collection on the number of the local government does not have it
Pelatihan Pengembangan Organisasi Kepemudaan Satuan Pemuda-Pemudi Dirgantara Asri (SAPDA) Ashshiddiqi, Ali Mahmud
Jurnal Abdimas Madani dan Lestari (JAMALI) Volume 01, Issue 01, Maret 2019
Publisher : UII

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Satuan Pemuda-Pemudi Dirgantara Asri (SAPDA) is a growing youth organization in Perumahan Dirgantara Asri, Jragung, Jogotirto, Berbah, Sleman, Yogyakarta. On the one hand, this organization has a significant contribution and, on the other hand, has organizational effectiveness problems. This community service activity was carried out to provide a solution to the problem and strengthen the existence of the SAPDA organization as a social element that accommodates the actualization of the role of youth and as an essential subject of the regeneration process in Perumahan Dirgantara Asri.Community service here takes the format of organizational development training which consists of three sustainable activities, namely: focus group discussion (FGD), outbound, and training. These activities target every individual member of SAPDA as well as all SAPDA members as a group. Training is oriented towards increasing motivation to organize through FGD activities, and strengthening the capacity of team building through outbound activities. As a reinforcement of the results of the FGD and outbound activities, the activity continued with organizational development training. Overall, three service activities are arranged systematically to be relevant and effective in addressing the problems faced by SAPDA as partner institutions.Three service activities fulfill the principle of sustainability and are oriented towards increasing the effectiveness of the SAPDA organization. The FGD encouraged the emergence of self-awareness about the importance of organizational motivation and participant sensitivity to the condition of the organization. Outbound has an influence on shared awareness about the importance of team building strengths in the organization. While the training provides psychological reinforcement and highlights the main values contained in the previous two activities. Based on the results of this activity, the service provider gave suggestions to SAPDA itself and other service activities oriented to the development of youth organizations.?
Pengembangan Pengrajin Tikar di Gondangrejo Kabupaten Karanganyar Rahmawati, Isna Putri; Setiawan, Doddy; Gantyowati, Evi; Sarwono, Aris Eddy
Jurnal Abdimas Madani dan Lestari (JAMALI) Volume 01, Issue 02, September 2019
Publisher : UII

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

?Kegiatan pengabdian ini dilaksanakan di Desa Ngaglik dan Selokaton Gondangrejo, Karanganyar Jawa Tengah. Daerah tersebut? memiliki potensi dalam menghasilkan tikar dan olahannya yang dikerjakan secara semi tradisional. Penduduk di sekitar wilayah tersebut mata pencaharian sebagian besar sebagai penentun tikar dan buruh tenun tikar. Desa tersebut mempunyai potensi dalam pengembangan ketrampilan pengrajin tikar. Masalah utama yang ada pada para pengrajin diantaranya masalah manajemen pengelolaannya (aspek akuntansi dan manajemen keuangan), proses produksi yang kurang optimal dan belum melakukan efisiensi dan? proses produksi yang dilakukan serta penanganan sumber daya manusia. Kegiatan pengabdian ini dilaksanakan dengan menggunakan beberapa pendekatan, antara lain melalukan kegiatan pelatihan bidang manajemen dan ketrampilan, peragaan dan pemanfaatan alat yang akan diterapkan ?dan pelatihan SDM akan produk-produk yang dihasilkan. Pengabdian ini menambah 3 ATBM untuk proses produksi dan memenuhi pesanan dan penambahan benang untuk variasi motif. Selain itu juga terdapat pendampingan pembukuan, manajemen keuangan dan penguatan SDM.?
Peningkatan Literasi Masyarakat terhadap Orang Dengan Skizofrenia (ODS) di Desa Sindumartani Yogyakarta Rafik, Abdur; Febrianti, Yosi; Lusiyana, Novyan
Jurnal Abdimas Madani dan Lestari (JAMALI) Volume 01, Issue 02, September 2019
Publisher : UII

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

The Results of Basic Health Research from Ministry of Health of the Republic in Indonesia places Yogyakarta as one of the provinces with the highest prevalence of schizophrenia after Bali, and Sindumartani Village is one of the villages with the highest number of People with Schizophrenia (PWS) in Yogyakarta. The presence of negative stigma from the community and even family members of PWS is one of the crucial obstacles to the PWS healing process. The stigma and low social awareness towards PWS are thought to hamper the process of enriching ODS? social cognition. Our activities try to provide counseling and education to non-PWS members groups and PWS? family members so that they can be well literated for schizophrenia with all the characteristics and handling. In addition to the counseling, we educate them by forming a healthy mental alert cadre within the community. In the period after the implementation of the activities, the results showed an increase in communities? literacy in schizophrenia and a decrease in the prevalence of recurrence in PWS. To improve the sustainability of results, further therapy such as vocational therapy is recommended.?Hasil Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS) Kementerian Kesehatan Republik Indonesia menempatkan Yogyakarta sebagai salah satu provinsi dengan prevalensi skizofrenia tertinggi di Indonesia setelah Bali, dan Desa Sindumartani adalah salah satu desa dengan jumlah Orang dengan Skizofrenia (ODS) tertinggi di Yogyakarta. Adanya stigma negatif dari masyarakat dan bahkan anggota keluarga ODS menjadi salah satu penghambat krusial proses penyembuhan ODS. Stigma dan kesadaran sosial yang rendah terhadap ODS disinyalir mmenghambat proses pengembangan kognisi sosial pada ODS. Pengabdian masyarakat ini mencoba melakukan penyuluhan dan edukasi terhadap kelompok masyarakat non-ODS dan anggota keluarga ODS agar mereka dapat terliterasi secara baik akan skizofrenia dengan segala karekteristik dan penanganannya. Selain dengan penyuluhan, edukasi dilakukan dengan membentuk kader siaga sehat jiwa dalam kelompok masyarakat. Dalam kurun waktu setelah pelaksanaan kegiatan, hasil menunjukkan adanya peningkatan literasi masyarakat terhadap skizofrenia dan penurunan prevalensi kekambuhan pada ODS. Untuk meningkatkan kesinambungan hasil, terapi lanjutan dalam bentuk vokasional dianjurkan untuk dilakukan.
Inisiasi Peningkatan Matematika Dasar dan Hafalan Al-Qur’an di Madrasah Diniyyah As-Salam Fauzan, Achmad; Muala, Asyharul; Izzati, Muthia Dishanur; Nissa, Farhatun
Jurnal Abdimas Madani dan Lestari (JAMALI) Volume 01, Issue 01, Maret 2019
Publisher : UII

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Penanaman ilmu akan kuat jika diberikan sejak dini, karena sebagai ilustrasi sebuah pohon akan kokoh jika akarnya sudah terpatri kuat menancap didalam tanah. Namun dengan akar yang belum kuat, pohon itu akan mudah hanyut tergerus arus air yang ada. Tidak sedikit anak-anak yang tidak terkontrol karena perkembangan ini, oleh karena hal tersebut tim pengabdian merancang skema sederhana untuk mengembalikan fitrah anak-anak supaya dapat kembali terkontrol yakni dengan kembali ke Al-Qur?an. Selain itu diasah kemampuan logikanya yakni dengan pemantapan kemampuan matematika dasar. Pengabdian ini dilakukan di Madrasah Diniyyah As-Salam (Jalan Yudistira 104, Nglinggan, Wedomartani-Ngemplak, Sleman) yang sudah dilakukan selama 6 bulan berfokus kepada anak-anak kelas 4, 5 dan 6. Harapan diadakannya pengabdian ini adalah penguatan kembali berpikir logis anak-anak serta menciptakan karakter yang Qur?ani. Pelaksanaan pengabdian dilaksanakan rutin setiap hari Jumat dengan dari pukul 16.00 ? 17.30 dalam kurun waktu 1 semester. Materi disesuaikan dengan materi yang diajarkan di sekolahan sehingga terukur dan berguna bagi peserta didik. Ditengah pelaksanaan diberikan ujian untuk mengukur sejauh mana pemahaman atas materi yang sudah diberikan. Kemudian diakhir pelaksanaan diberikan kuesioner untuk mengukur tingkat kepuasan serta evaluasi dari pelaksanaan program pengabdian. Dari hasil kuesioner secara keseluruhan peserta didik sangat senang dan diharapkan program ini tetap dapat diteruskan.Penanaman ilmu akan kuat jika diberikan sejak dini, karena sebagai ilustrasi sebuah pohon akan kokoh jika akarnya sudah terpatri kuat menancap didalam tanah. Namun dengan akar yang belum kuat, pohon itu akan mudah hanyut tergerus arus air yang ada. Tidak sedikit anak-anak yang tidak terkontrol karena perkembangan ini, oleh karena hal tersebut tim pengabdian merancang skema sederhana untuk mengembalikan fitrah anak-anak supaya dapat kembali terkontrol yakni dengan kembali ke Al-Qur?an. Selain itu diasah kemampuan logikanya yakni dengan pemantapan kemampuan matematika dasar. Pengabdian ini dilakukan di Madrasah Diniyyah As-Salam (Jalan Yudistira 104, Nglinggan, Wedomartani-Ngemplak, Sleman) yang sudah dilakukan selama 6 bulan berfokus kepada anak-anak kelas 4, 5 dan 6. Harapan diadakannya pengabdian ini adalah penguatan kembali berpikir logis anak-anak serta menciptakan karakter yang Qur?ani. Pelaksanaan pengabdian dilaksanakan rutin setiap hari Jumat dengan dari pukul 16.00 ? 17.30 dalam kurun waktu 1 semester. Materi disesuaikan dengan materi yang diajarkan di sekolahan sehingga terukur dan berguna bagi peserta didik. Ditengah pelaksanaan diberikan ujian untuk mengukur sejauh mana pemahaman atas materi yang sudah diberikan. Kemudian diakhir pelaksanaan diberikan kuesioner untuk mengukur tingkat kepuasan serta evaluasi dari pelaksanaan program pengabdian. Dari hasil kuesioner secara keseluruhan peserta didik sangat senang dan diharapkan program ini tetap dapat diteruskan.

Page 1 of 2 | Total Record : 18