cover
Contact Name
Dwi Widarna Lita Putri
Contact Email
ibnukhalilulloh@gmail.com
Phone
+6287864745600
Journal Mail Official
-
Editorial Address
Jl. Pendidikan No 35 Mataram
Location
Kota mataram,
Nusa tenggara barat
INDONESIA
Al-Tazkiah : Jurnal Bimbingan dan Konseling Islam
ISSN : 2337747X     EISSN : 25412663     DOI : https://doi.org/10.20414/altazkiah
Al-Tazkiah : Jurnal Ilmiah dalam Kajian Bimbingan dan Konseling Islam, Al-Tazkiah invites manuscripts on various topics including, but not limited to, the functional areas of Guidance, Counseling, Psychology, Crisis Counseling, Islamic Spiritual Guidance, Management of Individual Counseling services, Peer Counseling services, Development of Counseling Guidance Service Programs, Group Counseling, Cross Counseling Culture, Cultural Psychology, Islamic Psychotherapy, and Mental Health. Al-Tazkiah Collaborates with various partners such as the Association of Psychological in Indonesian (HIMPSI) and the Association Guidance and Counseling of Indonesian (ABKIN).
Articles 55 Documents
MODEL-MODEL PROSES PENYESUAIAN DIRI DI BIDANG AKADEMIK MAHASISWA BKI SEMESTER II ANGKATAN 2014 IAIN MATARAM Setiawati, Ety
Al-Tazkiah : Jurnal Bimbingan dan Konseling Islam Vol 4 No 1 (2015)
Publisher : Universitas Islam Negeri Mataram

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1374.526 KB)

Abstract

Penyesuaian diri merupakan hal yang sangat penting dalam kehidupan manusia. Individu yang tidak dapat melakukan penyesuaian diri terhadap perubahan yang ada, maka akan rentan dengan sikap maladaptive, sedangkan individu yang bisa melakukan penyesuaian diri akan cenderung bersikap adaptif atau mampu melakukan proses penyesuaian diri dengan normal. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui bentuk-bentuk, langkah-langkah dan proses penyesuaian diri mahasiswa dalam belajar. Hasil penelitian ini dapat disimpulkan bahwa: 1) bentuk-bentuk penyesuaian diri mahasiswa antara lain penyesuaian diri adaptasi, konformitas dan penguasaan, 2) langkah-langkah penyesuaian diri ditunjukkan dengan mampu menghadapi masalah secara langsung, melakukan eksplorasi, trial and error dengan mencari pengganti dan belajar, 3) modelmodel proses penyesuaian diri dalam belajar ditunjukkan dengan sikap kemampuan mahasiswa menerima dan menilai kenyataan lingkungan diluar dirinya secara objektif, bertindak sesuai dengan potensi yang dimiliki, bertindak secara dinamis, luwes dan tidak kaku, bertindak dengan potensi-potensi positif yang layak dikembangkan, memiliki rasa hormat terhadap sesama, bertindak secara terbuka, bertindak sesuai dengan norma yang berlaku, dan memiliki rasa percaya diri terhadap diri sendiri dan lingkungannya.
BIMBINGAN DAN KONSELING ISLAM DALAM MENANGANI DAMPAK PSIKOLOGIS REMAJA AKIBAT PERCERAIAN ORANG TUA [Studi Kasus di Panti Sosial Marsudi Putra (PSMP) Paramita Mataram] Aini, Nurul
Al-Tazkiah : Jurnal Bimbingan dan Konseling Islam Vol 4 No 1 (2015)
Publisher : Universitas Islam Negeri Mataram

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1535.166 KB)

Abstract

Perceraian dalam keluarga senantiasa membawa dampak yang mendalam terhadap perkembangan kejiwaan remaja. Tekanan yang dialami remaja menimbulkan perubahan mental terhadap perilaku-perilaku yang ditunjukkan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dampak perceraian orang tua terhadap perilaku remaja yang direhabilitasi di Panti Sosial Marsudi Putra Paramita Mataram. Penelitian ini menggunakan metode kualitatif dengan alasan sifatnya dekriptif. Adapun teknik pengumpulan data yaitu metode observasi, wawancara dan dokumentasi dengan subjek penelitian yaitu remaja-remaja yang menjadi korban perceraian orang tua, para pegawai PSMP Paramita khususnya yang menangani permasalahan remaja tersebut. Berdasarkan analisis data dan temuan yang dipaparkan, sehingga bisa menjawab fokus penelitian, penelitian ini menyimpulkan bahwa: Model Bimbingan Konseling Islam yang diberikan berupa bimbingan spiritual, bimbingan mental, bimbingan individu, bimbingan kelompok dan bimbingan sosial, agar mereka dapat membekali hidupnya dengan ilmu agama dan berperilaku lebih baik dari sebelumnya
PERAN BIMBINGAN KONSELING GURU BK DALAM PENANGGULANGAN DAMPAK PSIKOLOGIS ANAK PUTUS SEKOLAH (DI SMK NW WANASABA TAHUN PELAJARAN 2014/2015) Suriyanti, Sri
Al-Tazkiah : Jurnal Bimbingan dan Konseling Islam Vol 4 No 1 (2015)
Publisher : Universitas Islam Negeri Mataram

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1521.6 KB)

Abstract

Peran pendidikan Islam dalam konteks Islam adalah sebagai usaha membina dan mengembangkan pribadi manusiadari aspek-aspek rohani dan jasmani yang harus berkembang secara bertahap. Adapun masalah-masalah yang diteliti, yaitu faktor-faktor yang menyebabkananak putus sekolah dan bagaimana peran bimbingan konseling terhadap anakyang putus sekolah. Upaya-upaya yang dilakukan guru BK dalam menuntaskankesulitan untuk melanjutkan sekolah siswa, khususnya siswa yang mengalamikesulitan pembiayaan untuk melanjutkan pendidikannya, yaitu memberikandukungan dan motivasi, memberikan keringanan dalam pembayaran spp sertamembangkitkan perhatian peserta didik agar dia bisa melanjutkan pendidikan danselalu menghargai peserta didiknya yang kurang mampu. Adapun metode yang digunakan dalam penelitian ini yaitu melalui proses wawancara, penerapanbimbingan yang diberikan kepada peserta didiknya. Data tersebut diperolehmenggunakan metode kualitatif. Selanjutnya, hasil penelitian yang diperoleh adalah data guru,data murid, struktur organisasi sekolah, data anak putus sekolah dan saranaprasarana. Adapun kesimpulan yang dapat diambil adalah bahwa peran BimbinganKonseling Guru BK dalam Penanggulangan Dampak Psikologis Anak PutusSekolah di SMK NW Wanasaba Kecamatan Wanasaba Kabupaten Lombok TimurTahun Pelajaran 2015.
URGENSI LAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING BAGI ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS Awwad, Muhammad
Al-Tazkiah : Jurnal Bimbingan dan Konseling Islam Vol 4 No 1 (2015)
Publisher : Universitas Islam Negeri Mataram

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1619.711 KB)

Abstract

Manusia adalah makhuk ciptaan Allah yang sempurna dan dianugerahi potensi sebagai khalifah di muka bumi. Kesempurnaan yang dimiliki manusia tidak hanya dari segi fisik, akan tetapi manusia dianugerahi akal yang potensinya dapat melampui batas kemampuan yang dimiliki oleh semua makhluk ciptaan Tuhan. Terlepas dari cacat fisik, seperti anak berkebutuhan khusus. Fakta empiris membuktikan bahwa begitu banyak anak berkebutuhan khusus yang sudah menunjukkan kemampuannya seperti layaknya orang-orang normal, bahkan melebihi orang-orang yang normal. Di sisi lain, anak berkebutuhan khusus juga dapat mengalami masalah-masalah psikologis seperti masalah psikologis yang dialami oleh manusia normal, yang dipandang dapat menghambat perkembangan potensinya. Berangkat dari kesadaran tersebut, tulisan ini akan mendeskripsikan karakter dan jenis anak berkebutuhan khusus disertai problem-probem psikologis yang dapat dialaminya. Selain itu, penulis juga mendeskripsikan faktor-faktor penyebab terjadinya catat fisik dan psikis pada anak berkebutuhan khusus dan bentuk-bentuk layanan bimbingan dan konseling yang dapat diberikan bagi anak berkebutuhan khsusus. Sifat bimbingan dan konseling yang tidak hanya berorientasi pada pemecahan masalah (kuratif-korektif), akan tetapi sifat bimbingan dan konseling seperti preservatif, preventif dan developmental juga dapat diterapkan bagi anak berkebutuhan khsusus.
PENDEKATAN ANALISIS TRANSAKSIONAL DALAM KONSELING Wahid, lalu Abdurrahman
Al-Tazkiah : Jurnal Bimbingan dan Konseling Islam Vol 5 No 2 (2016)
Publisher : Universitas Islam Negeri Mataram

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (665.921 KB) | DOI: 10.20414/altazkiah.v5i2.79

Abstract

Transactional analysis examines the transaction is done by some individuals who have their own special personality. The transaction is an activity between two or more persons that gives influence on each other. Transactional analysis is rooted in the foundation of anti-deterministic philosophy emphasized that human being is able to go beyond conditioning and initial programming. Transactional analysis is transactional psychotherapy can be used in individual therapy, however it is better used in group therapy. The word of transaction always refers to the process of exchange in a relationship. In interpersonal communication is also known as transaction exchanged messages, either verbal or non-verbal. Transactional analysis is a type of communication analysis where every single person placed himself/herself according to the position of the different psychology. The purpose of transactional analysis was to assist individuals in order to have freedom to choose, freedom to change desire, freedom to change some responses toward common or new stimulus
BIMBINGAN DAN KONSELING DI SEKOLAH DASAR [suatu Pendekatan Imajinatif] Maliki, Maliki
Al-Tazkiah : Jurnal Bimbingan dan Konseling Islam Vol 4 No 2 (2015)
Publisher : Universitas Islam Negeri Mataram

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (717.951 KB)

Abstract

Banyaknya berbagai disiplin ilmu yang hadir dalam dunia pendidikan saat ini, maka sebanyak itu pula tantangan yang harus dihadapi oleh para guru. Oleh karenanya, para guru di tuntut untuk selalu kreatif dan imajinatif dalam menghadapi berbagai macam persoalan dalam dunia pendidikan, terlebih dalam konteks pemberian layanan bimbingan konseling. Secara garis besar,pemerintah telah memberikan acuan dasar padaUU Nomor 28 Tahun 1990 untuk pelaksanaan bimbingan dan konseling di SD.Sebagai kelanjutan danpenyempurnaan UU tersebut termanifestasi dalam kurikulum 1975 Buku IIIC dan pedoman pelaksanaan bimbingan di SD Tahun 1987. Hal ini dilakukan karena pelaksanaan bimbingan di SD pada kenyataannya berbeda dengan pelaksanaan pada sekolah menengah, baik SLTP maupun SMU, terutama yang berkaitan dengan fungsi guru sebagai pembimbing.Dalam tulisan ini penulis akan membahas bagaimana proses pemberian layanan bimbingan dan konseling khususnya di Sekolah Dasar (SD) dengan menggunakan suatu pendekatan yang masih jarang dicoba oleh para guru pada umumnya. Adapun pendekatan yang dimaksud adalah pendekatan imajinatif.Pendekatan imanjinatif yang penulis maksudkan dalam konteks ini adalah pemberian layanan bimbingan dan konseling di SD sebagai cara untuk menggali potensi dan mencoba menggembangakan, membangkitkan kemampuan, minat dan bakat yang dimiliki oleh peserta didik.Menurut peneliti pendekatan tersebut dapat memberikan layanan bagi peserta didik untuk mempermudah dalam memenuhi kebutuhannya agar selaras dengan tujuan pendidikan nasional
IMPLEMENTASI BIMBINGAN SOSIAL PADA LANSIA DI PANTI SOSIAL TRESNAWERDHA PUSPAKARMA MATARAM Khaldun, Rendra; Fikri, Saiful Imam
Al-Tazkiah : Jurnal Bimbingan dan Konseling Islam Vol 4 No 2 (2015)
Publisher : Universitas Islam Negeri Mataram

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1564.72 KB)

Abstract

Penelitian ini membahas Unit Pelaksanaan Tehnis Dinas (UPTD) di bawah Dinas Sosial Kependudukan dan Catatan Sipil Provinsi Nusa Tenggara Barat, di Bidang Pembinaan Kesejahteraan Sosial Lanjut Usia berupa pemberiaan penampungan, jaminan hidup seperti makan, pakaian, pelayanan kesehatan, pengisian waktu luang termasuk rekriasi, bimbingan sosial serta mental, sehingga mereka dapat menikmati hari tuanya dengan diliputi ketenteraman lahir dan batin. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui implementasi bimbingan sosial pada lansia di Panti Sosial Tresna Werdha Puspakarma Mataram serta hambatan dalam implementasi bimbingan sosial pada lansia di Panti Sosial Tresna Werdha Puspakarma Mataram.Penelitian yang dilakukan adalah penelitian kualitatif yang dimana hasil dari penelitian ini akan dijelaskan secara deskriptif dan untuk memperoleh data yang diperlukan dalam penelitian ini, maka penelitian ini menggunakan metode observasi, wawancara, dan dokumentasi. Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa implementasi bimbingan sosial pada lansia di Panti Sosial Tresna Werdha Puspakarma Mataram adalah 1) mengadakan kunjungan ke masing-masing wisma, 2) mengadakan bimbingan melalui shalat berjamaah lima kali dalam sehari semalam. Sedangkan hambatan yang dirasakan oleh panti dan pembina adalah terjadinya penurunan kondisi fisik lansia, sehingga berpengaruh terhadap kemampuan lansia dalam memahami materi yang disampaikan
PENDIDIKAN KOGNITIF BERBASIS KARAKTER Zulkarnain, Zulkarnain
Al-Tazkiah : Jurnal Bimbingan dan Konseling Islam Vol 4 No 2 (2015)
Publisher : Universitas Islam Negeri Mataram

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1616 KB)

Abstract

Pendidikan kognitif berbasis karakter dapat dipandang sebagai penilaian yang tertua di dalam sejarah pendidikan. Penilaian ini sangat menitik beratkan pada pengukuran proses evaluasi pendidikan. Pengukuran tidak dapat dilepaskan dari pengertian kuantitas atau jumlah. Jumlah ini akan menentukan besarnya (magnitude) objek, orang ataupun peristiwa-peristiwa yang dilukiskan dalam unit-unit ukuran tertentu. Dalam bidang pendidikan, penilaian yang bersifat pada pengembangan kognitif, ini telah diterapkan dalam proses evaluasi untuk melihat dan mengungkapkan perbedaan-perbedaan individual maupun kelompok dalam hal kemampuan, minat, sikap maupun kepribadian. Adapun pendidikan yang paling mendasar dalam kehidupan generasi bangsa adalah pendidikan karakter, karena dengan adanya kualitas sumber daya manusia yang berkarakter akan menentukan kemajuan suatu bangsa. Karakter yang berkulaitas perlu dibentuk dan dibina sejak usia dini, karena usia dini merupakan masa penentuan bagi pembentukan karakter seseorang. Oleh karena itu, kesuksesan orang tua dalam membimbing anaknya dalam mengatasi konflik kepribadian di usia dini sangat menentukan kesuksesan anak dalam kehidupan sosial di masa dewasanya
KONTEKS TUGASDAN EKSPEKTASI KINERJA KONSELORPENDIDIKAN DALAM PERSPEKTIF HISTORIS-YURIDIS-NORMATIF Awwad, Muhammad
Al-Tazkiah : Jurnal Bimbingan dan Konseling Islam Vol 4 No 2 (2015)
Publisher : Universitas Islam Negeri Mataram

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1562.72 KB)

Abstract

Keunikan konteks tugas dan ekspektasi kinerja konselor di seting pendidikan sebagai bagian integral dalam sistem pendidikan, sesuai dengan apa yang diamanatkan UU Nomor 20 tahun 2003 Pasal 1 ayat 6 tentang sistem pendidikan nasional. Diskursus bimbingan dan konseling di Indonesia mulai berkembang pada tahun 1960-an. Perkembangan tersebut berawal dari seting pendidikan, kemudian meluas pada lembaga-lembaga sosial dan organisasi swasta. Hal ini menjadi perbedaaan mendasar jika dibandingkan dengan sejarah kemunculan bimbingan dan konseling di Amerika. Pertumbuhan bimbingan dan konseling di Amerika berawal dari usaha Frank Parson dalam memfasilitasi pemuda Amerika untuk menggali potensi dan menyediakan layanan informasi vokasional (karir) yang berkembang akibat dari revolusi industri. Keberhasilan kinerja Frank Parson kemudian mengilhami pemerintah Amerika untuk memasukkan layanan bimbingan dan konseling ke dalam seting pendidikan. Jesse B. Davis adalah pelopor yang mengembangkan layanan bimbingan dan konseling ke ranah pendidikan. Dalam konteks Indonesia peran penting konselor dalam mensuport perkembangan, prestasi peserta didik, dan mempersiapkan kesuksesan di bidang karir, hal ini terbukti dengan semakin meluasnya peran konselor dalam dunia pendidikan. Misalnya, kurikulum 2013 yang mengamanatkan program peminatan yang harus diampu oleh konselor. Selain itu, lembaga-lembaga dinas sosial, dan organisasi swasta juga memberikan kepercayaan kepada konselor untuk dapat memberikan pelayanan. Terbukti secara mendadak kebutuhan konselor semakin meningkat tidak hanya pada seting pendidikan, akan tetapi di tempat-tempat rehabilitasi dan lembaga-lembaga lainnya. Kebutuhan-kebutuhan yang dimaksud seperti konselor pendidikan, konselor anak usia dini, konselor krisis, dan konselor lansia
MENGENAL GANGGUAN KEPRIBADIAN SERTA PENANGANANNYA Ripli, Muhammad
Al-Tazkiah : Jurnal Bimbingan dan Konseling Islam Vol 4 No 2 (2015)
Publisher : Universitas Islam Negeri Mataram

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1648.31 KB)

Abstract

Kepribadian sering disamakan dan digunakan secara bergantian dengan istilah watak atau karakter dan tempramen, padahal masing-masing istilah tersebut berbeda. Watak adalah aspek sosial dari kepribadian manusia, sedangkan tempramen adalah aspek badaniah dari kepribadian. Gangguan yang dimaksud dalam konteks ini adalah gangguan sebagai bagian dari tingkah laku psikopisis seseorang yang dinamis dan dibentuk oleh proses perkembangan jiwa, jasmani, dan kehidupan sosialnya. Tulisan ini menemukan bahwa ada tiga aspek gangguan kepribadian: Pertama, gangguan pola kepribadian. Kedua, gangguan sifat kepribadian. Ketiga, gangguan kepribadian sosiopatik. Adapun terapi atau penanganannya: Pertama, terapi psikofarmaka ditujukan pada kecemasan dengan obat-obat anti cemas (ansiolitik). Kedua, psikoterapi (termasuk terapi keagamaan) ditujukan pada gangguan kecemasan dan kepribadian. Ketiga, terapi sosial ditujukan kepada permasalahan pekerjaan dan pemulihan kemampuan penyesuaian diri re-adaptasidalam fungsi kehidupannya