cover
Contact Name
Andri Kusmayadi
Contact Email
andrikusmayadi1@gmail.com
Phone
+628977719392
Journal Mail Official
baar.fpunper@gmail.com
Editorial Address
Jl. Peta No. 177, Kahuripan, Tawang, West Java, Indonesia
Location
Kota tasikmalaya,
Jawa barat
INDONESIA
Bulletin of Applied Animal Research
ISSN : -     EISSN : 26848007     DOI : -
Bulletin of Applied Animal Research is publishing research Articles (Full-Length Original Scientific Papers) and Review on animal sciences, and related areas. Journal that encompasses a wide range of research areas including animal breeding and genetics, reproduction, feeding and nutrition, immunology, pathology, physiology, microbiology, biochemistry, ethology, Animal management and economics, behavior and welfare, biotechnology, and animal products. The journal in pigs, poultry, beef cattle, cows, goats and sheep, but the studies involving laboratory animal species that address fundamental questions related to livestock are also welcome.
Articles 36 Documents
Water Content and Ash Content of Corn Cob Ammoniation Fermentation Using Commercial Starters (M21 Decomposer) Fitria, Restuti; Candrasari, Dewi Puspita; Hindratiningrum, Novita
Bulletin of Applied Animal Research Vol 1, No 2 (2019): Bulletin of Applied Animal Research
Publisher : LPPM Perjuangan University of Tasikmalaya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.36423/baar.v1i2.266

Abstract

Janggel jagung merupakan limbah pertanian yang dapat dimanfaatkan sebagai pakan ternak khususnya ternak ruminansia. Janggel jagung mengandung selulosa cukup tinggi namun kecernaan rendah akibat adanya lignin yang tinggi. Oleh karena itu janggel jagung harus diolah terlebih dahulu untuk meningkatkan kualitasnya sebagai bahan pakan salah satunya dengan teknologi amoniasi fermentasi (amofer). Tujuan penelitian ini untuk mengevaluasi level penambahan M21 Dekomposer terhadap kualitas nutrisi amofer janggel jagung. Penelitian dilaksanakan menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL). Perlakuan dalam penelitian ini adalah penambahan M21 Dekomposer atau aras starter komersial (0; 0,02 ; 0,04; 0,06 % dari total larutan formula). Variabel yang diamati meliputi kadar air dan kadar abu. Data yang diperoleh kemudian diolah menggunakan Analisis Variansi (ANAVA) dan dilanjutkan dengan Uji Beda Nyata Jujur (BNJ). Hasil diketahui bahwa perlakuan berpengaruh sangat nyata (P < 0,01) baik terhadap kadar air dan kadar abu janggel jagung. Kadar air tertinggi (33,74 ± 0,59%) diperoleh pada perlakuan penambahan M21 Dekomposer sebanyak 0,02 %. Sedangkan kadar abu pada janggel jagung yang diamoniasi fermentasi dengan penambahan M21 Dekomposer lebih rendah (1,89 ± 0,14%) dibanding janggel jagung tanpa amofer.  Kadar air yang meningkat disebabkan oleh adanya hasil dari proses fermentasi dan kadar abu yang lebih rendah pada janggel jagung yang diamofer menunjukan kadar bahan organik yang lebih tinggi.Kata Kunci: Janggel Jagung, Amofer, Kadar Air, Kadar Abu
Kualitas Ransum Itik Magelang pada Pemeliharaan Intensif dan Semi Intensif terhadap Bobot Badan dan Produksi Telur Rahayu, Tri Puji; Waldi, Lastriana; Pradipta, Monica Sonia Indri; Syamsi, Afduha Nurus
Bulletin of Applied Animal Research Vol 1, No 1 (2019): Bulletin of Applied Animal Research
Publisher : LPPM Perjuangan University of Tasikmalaya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.36423/baar.v1i1.164

Abstract

Penelitian bertujuan untuk mengkaji dan mengevaluasi kualitas ransum Itik Magelang pada pemeliharaan intensif maupun semi intensif terhadap bobot badan dan produksi telur. Ternak yang digunakan berupa Itik Magelang sebanyak 40 ekor terdiri atas 20 ekor (intensif) dan 20 ekor (semi intensif). Metode penelitian secara experimental farm melalui survey lokasi peternakan, pemeliharaan Itik Magelang (intensif dan semi intensif), serta evaluasi produksi.  Parameter yang diukur yaitu kualitas ransum, bobot badan dan produksi telur Itik Magelang. Data dianalisis menggunakan uji T. Hasil penelitian menunjukkan adanya perbedaan nyata, antara kualitas ransum pemeliharaan intensif dengan semi intensif terhadap bobot badan dan produksi telur Itik Magelang. Rataan bobot badan Itik Magelang pada pemeliharaan intensif lebih tinggi sebesar 1,90 kg dibandingkan semi intensif sebesar 1,72 kg.  Produksi telur itik Magelang pada pemeliharaan intensif lebih tinggi sebanyak 347 butir dibandingkan pemeliharaan semi intensif sebanyak 125 butir.  Dapat disimpulkan ransum Itik Magelang pada sistem pemeliharaan intensif memiliki kualitas lebih tinggi dari ransum pada sistem pemeliharaan semi intensif. Kualitas ransum pada sistem pemeliharaan intensif itik Magelang akan berdampak positif pada peningkatan bobot badan dan produksi telur yang dihasilkan jika dibandingkan dengan sistem pemeliharaan semi intensif.Kata Kunci: Itik Magelang, intensif, semi intensif, bobot badan, produksi telur.
Bobot Potong dan Persentase Karkas Ayam Broiler yang Diberi Air Minum Mengandung Kombinasi Ekstrak Daun Sambiloto (Andrographis paniculata) dan Daun Sirsak (Announa muricata L) Rahayu, Novia; Frasiska, Nurul
Bulletin of Applied Animal Research Vol 1, No 1 (2019): Bulletin of Applied Animal Research
Publisher : LPPM Perjuangan University of Tasikmalaya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.36423/baar.v1i1.167

Abstract

Penelitian bertujuan untuk mengetahui pengaruh pemberian air minum yang ditambahkan kombinasi ekstrak daun sambiloto dan daun sirsak yang mampu menghasilkan bobot potong dan persentase karkas paling baik pada ayam broiler. Percobaan menggunakan metode eksperimen terhadap 100 ayam broiler umur satu hari dengan Rancangan Acak Lengkap (RAL). Kombinasi ekstrak daun sambiloto dan daun sirsak yang ditambahkan ke dalam air minum dengan empat perlakuan sebagai berikut: P0 (0% kombinasi ekstrak/L air minum), P1 (1% kombinasi ekstrak/L air minum), P2 (5% kombinasi ekstrak/L air minum), P3 (10% kombinasi ekstrak/L air minum), diulang sebanyak lima kali ulangan dan masing – masing ulangan lima ekor. Peubah yang diamati meliputi bobot potong dan persentase karkas. Analisis statistik menunjukkan bahwa penambahan ekstrak daun sambiloto dan daun sirsak tidak berpengaruh nyata (P>0,05) terhadap bobot potong dan persentase karkas. Penambahan ekstrak daun sambiloto dan sirsak dimungkinkan dapat dimanfaatkan untuk memperbaiki kualitas daging ayam broiler. Kata kunci: ekstrak daun sambiloto, ekstrak daun sirsak, bobot potong, persentase karkas, ayam broiler
Pengaruh pemberian probiotik isi rumen dari berbagai ternak ruminansia terhadap penampilan produksi Domba Batibul Muktiani, Anis; Irwanto, Irwanto; Sunarso, Sunarso
Bulletin of Applied Animal Research Vol. 1 No. 2 (2019): Bulletin of Applied Animal Research
Publisher : LPPM Perjuangan University of Tasikmalaya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.36423/baar.v1i2.267

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji pengaruh pemberian probiotik isi rumen dari berbagai macam ternak ruminansia terhadap penampilan produksi domba dengan umur dibawah tiga bulan (Batibul). Materi yang digunakan adalah 15 ekor domba umur dibawah tiga bulan dengan bobot rata-rata sebesar 4,37 ± 0,27 kg. Penelitian dirancang melalui rancangan acak lengkap dengan 5 perlakuan dan 3 ulangan. Perlakuan tersebut meliputi T0 = konsentrat + hijauan; T1 = konsentrat + isi rumen sapi + hijauan; T2 = konsentrat + isi rumen kerbau + hijauan; T3 = konsentrat + isi rumen kambing + hijauan; dan T4 = konsentrat + isi rumen domba + hijauan. Pakan konsentrat dan hijauan diberikan secara ad libitum sedangkan isi rumen diberikan sebanyak 5% dari pakan konsentrat. Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa penambahan probiotik isi rumen dari berbagai ternak ruminansia tidak berpengaruh nyata terhadap penampilan produksi domba Batibul yang meliputi konsumsi bahan kering, pertambahan bobot badan harian, efisiensi dan konversi pakan.Kata Kunci: Domba Batibul, Penampilan Produksi, Probiotik, Isi Rumen.
Kualitas Fisik Amoniasi Fermentasi (AMOFER) Janggel Jagung dengan Penambahan M21 Dekomposer pada Level yang Berbeda Fitria, Restuti; Candrasari, Dewi Puspita
Bulletin of Applied Animal Research Vol 1, No 1 (2019): Bulletin of Applied Animal Research
Publisher : LPPM Perjuangan University of Tasikmalaya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.36423/baar.v1i1.163

Abstract

Pemanfaatan limbah hasil pertanian, perkebunan dan agroindustri dapat dilakukan dalam rangkamengatasi permasalahan ketersediaan pakan ternak ruminansia. Salah satu limbah pertanian yang memilikipotensi besar untuk diolah menjadi pakan adalah janggel jagung. Janggel jagung dapat digunakan sebagai pengganti sumber serat karena kandungan serat kasarnya yang tinggi. Namun, kandungan protein dan kecernaan janggel jagung rendah sehingga perlu dilakukan upaya untuk meningkatkan kualitas janggel jagung sebagai bahan pakan yaitu amoniasi dan fermentasi. Tujuan penelitian ini untuk mengevaluasi level penambahan M21 dekomposer terhadap kualitas fisik amoniasi fermentasi janggel jagung. Penelitian dilaksanakan menggunakan metode eksperimental dengan Rancangan Acak Lengkap (RAL). Perlakuan dalam penelitian ini adalah penambahan M21 dekomposer atau aras starter komersial (0; 0,02 ; 0,04; 0,06% dari total larutan formula). Variabel yang diamati meliputi warna, bau/aroma, tekstur dan ada atautidaknya pertumbuhan jamur. Data yang diperoleh kemudian diolah secara deskriptif. Hasil diketahui bahwa perlakuan menyebabkan perubahan warna menjadi coklat, bau/aroma menjadi asam dan tercium bau amonia, tekstur pada janggel jagung menjadi lebih lunak serta tidak adanya   pertumbuhan jamur. Perubahan kualitas fisik tersebut dapat disimpulkan bahwa perlakuan mampu meningkatkan kualitas fisik janggel jagung.Kata Kunci: Janggel Jagung, Amoniasi, Fermentasi, Kualitas Fisik
Pemanfaatan Limbah Keju Mozzarella sebagai Minuman Fungsional dengan Penambahan Rasa Nanas dan Jeruk Siam Yusrina, Ilma Hana; Purwasih, Rita; Fathurohman, Ferdi
Bulletin of Applied Animal Research Vol 1, No 1 (2019): Bulletin of Applied Animal Research
Publisher : LPPM Perjuangan University of Tasikmalaya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.36423/baar.v1i1.157

Abstract

Tujuan dari penelitian ini yaitu memberikan alternatif solusi dalam pengolahan whey, membandingkan nilai kandungan gizi serta penerimaan keseluruhan dari panelis terhadap minumanfungsional rasa nanas dan jeruk siam. Manfaat dari penelitian ini yaitu dapat memberi solusi dalampengolahan whey, mengetahui perbandingan nilai kandungan gizi serta penerimaan keseluruhan panelisterhadap minuman fungsional rasa nanas dan jeruk siam. Bahan yang digunakan dalam penelitian iniyaitu whey segar, gula pasir, asam sitrat, susu bubuk, dan sari buah. Metode yang dilakukan yaitu studilapang, analisis kimia serta uji hedonik terhadap 32 panelis. Berdasarkan hasil penelitian limbah kejumozzarella berupa whey dapat diolah kembali menjadi suatu produk minuman fungsional denganpenambahan sari buah. Berdasarkan hasil perbandingan nilai penerimaan keseluruhan dari uji hedonikminuman fungsional rasa nanas dan jeruk siam maka panelis lebih dominan suka terhadap minumanfungsional rasa nanas karena memiliki nilai interval sebesar 3,9, sedangkan rasa jeruk siam memilikinilai interval 3,5. Hasil uji kimia menunjukan bahwa minuman fungsional rasa nanas memilikikandungan kadar air 82,09%b/b; abu 0,86%b/b; lemak 1,28%b/b; protein 3,34%b/b; karbohidrat11,41%b/b; serat 0,39%b/b dan vitamin C 34,60 mg/100g sedangkan minuman fungsional rasa siamyaitu kadar air 80,78%b/b; Abu 0,89%b/b; lemak 1,29%b/b; protein 3,34%b/b; karbohidrat 12,67%b/b;serat 0,49%b/b dan vitamin C 35,65 mg/100g.Kata Kunci: jeruk siam, minuman fungsional, nanas, uji hedonik, whey.
Pengaruh Bentuk Scrotal Bipartition Terhadap Kadar Follicle Stimulating Hormone dan Testosteron Kambing Kejobong Widiarti, Yuni; Setiatin, Enny Tantini; Kurnianto, Edy
Bulletin of Applied Animal Research Vol. 1 No. 2 (2019): Bulletin of Applied Animal Research
Publisher : LPPM Perjuangan University of Tasikmalaya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.36423/baar.v1i2.268

Abstract

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh bentuk skrotum terhadap kadar follicle stimulating hormone (FSH) dan testosteron pada kambing Kejobong. Materi yang digunakan adalah kambing Kejobong jantan sebanyak 22 ekor, pita ukur, jangka sorong, spuit, tabung vacutainer no additive, centrifuge, effendorf, kulkas, dan coolbox.  Metode yang dilakukan dalam penelitian adalah observasional, yaitu mengamati secara langsung bentuk skrotum ternak, mengukur skrotum dan testis, dan mengambil sampel darah. Sampel darah dianalisis untuk mengetahui kadar hormon menggunakan metode ELISA. Parameter yang diukur yaitu bentuk scrotal bipartition, kadar follicle stimulating hormone dan testosteron. Perbedaaan respon dari bentuk skrotum terhadap kadar hormon FSH dan testosteron dianalisis menggunakan uji-t pada taraf 5%. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat dua bentuk skrotum pada kambing Kejobong, yaitu bentuk A (no bipartition) dan bentuk B (bipartition ≤50%). Kadar FSH kambing Kejobong pada bentuk skrotum A (no bipartition) adalah 6,4787±2,0534 ng/mL dan pada bentuk skrotum B (bipartition ≤50%) adalah 6,0134±2,5628 ng/mL, sementara kadar testosteron bentuk skrotum A adalah 6,1617±5,9590 ng/mL dan pada bentuk skrotum B adalah 5,9512±5,6204 ng/mL. Kesimpulan dari hasil penelitian ini adalah tidak ada perbedaan respon kadar FSH maupun testosteron berdasarkan bentuk skrotum.Kata Kunci: kambing Kejobong, bentuk skrotum, kadar follicle stimulating hormone (FSH), dan testosteron.
PRODUKSI FESES DAN BIOGAS DARI FESES KELINCI LEPAS SAPIH DENGAN SUMBER SERAT BERBEDA DALAM RANSUM Utami, Lintang Sulistyaning; ,, Sutaryo; Purnomoadi, Agung
Bulletin of Applied Animal Research Vol 1, No 1 (2019): Bulletin of Applied Animal Research
Publisher : LPPM Perjuangan University of Tasikmalaya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.36423/baar.v1i1.165

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengevaluasi produksi feses dan biogas dari feses kelinci lepas sapih yang diberi perlakuan sumber serat berbeda dalam ransum. Materi yang digunakan dalam penelitian ini adalah kelinci New Zealand White (NZW) yang berumur 45 hari, unsex dan bobot badan awal 1 – 1,5 kg, feses kelinci dari masing-masing perlakuan, starter berupa cairan rumen sapi, air dan plastisin. Penelitian menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan 3 perlakuan yaitu T1 : sumber serat dalam ransum berupa kulit kopi (8%), T2 : sumber serat dalam ransum berupa campuran kulit kopi (4%) dengan kulit kacang (4%) dan T3 : sumber serat dalam ransum berupa kulit kacang (8%) dengan masing-masing 5 ulangan. Koleksi feses selama 10 hari dan evaluasi produksi biogas dilakukan selama 4 minggu. Analisis data menggunakan uji F. Hasil pengamatan menunjukkan perlakuan T1, T2 dan T3 tidak berpengaruh nyata (p>0,05) terhadap produksi feses. Perlakuan pemberian pakan T1, T2 dan T3 juga tidak berpengaruh nyata (p>0,05) terhadap produksi biogas feses dari masing-masing perlakuan. Kesimpulan yang diperoleh yaitu pemberian pakan dengan sumber serat yang berbeda menghasilkan produksi feses dan produksi biogas yang relatif sama.Kata Kunci : Feses, biogas, kulit kopi, kulit kacang.
Potensi Daya Dukung Limbah Kulit Singkong hasil Olahan Pothil sebagai Pakan Sapi Potong di Kecamatan Dukun, Magelang Rahayu, Tri Puji; Noor Viana, Candarisma Danes; Luklukyah, Zahrotul; Irawan, Budi
Bulletin of Applied Animal Research Vol. 1 No. 2 (2019): Bulletin of Applied Animal Research
Publisher : LPPM Perjuangan University of Tasikmalaya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.36423/baar.v1i2.264

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji produksi bahan kering (BK) dan potensi kapasitas dukung sapi potong terhadap kulit singkong sebagai pakan. Penelitian dilakukan selama satu bulan, di Dusun Batur Ngisor, Desa Ngargomulyo dan Dusun Tutup Ngisor, Desa Sumber, Kecamatan Dukun, Magelang. Penelitian ini menggunakan metode survey dengan cara Purposive Sampling dengan pengambilan sampel sebanyak 9 responden produsen pothil di wilayah Kecamatan Dukun. Hasil penelitian menunjukkan bahwa produksi bahan kering kulit singkong dari olahan pothil di Kecamatan Dukun sebesar 506.795,02 ton/tahun.  Jika dihitung berdasarkan daya dukung kulit singkong dari olahan pothil tersebut, maka Kecamatan Dukun mampu menampung sekitar 6768 ST (satuan ternak) atau 6768 ekor sapi potong dewasa setiap tahunnya. Oleh karena itu, kulit singkong dari olahan pothil di Kecamatan Dukun mampu mencukupi kebutuhan pakan bagi sapi potong.Kata Kunci: kulit singkong, pothil, sapi potong, daya dukung. 
PENGARUH PEMBERIAN LIMBAH KULIT KECAMBAH KACANG HIJAU TERHADAP ENERGI METABOLIS, LEMAK ABDOMINAL DAN BOBOT BADAN AKHIR ITIK MAGELANG JANTAN Basuki, Catur; Mangisah, I; Sukamto, B
Bulletin of Applied Animal Research Vol. 1 No. 2 (2019): Bulletin of Applied Animal Research
Publisher : LPPM Perjuangan University of Tasikmalaya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.36423/baar.v1i2.269

Abstract

Penelitian ini bertujuan mengetahui pengaruh pemberian limbah kecambah kacang  hijau  dalam  ransum  terhadap  energi  metabolis,  lemak  abdominal  dan bobot badan akhir pada itik Magelang jantan.Magelang jantan. Materi yang digunakan adalah itik Magelang jantan umur 4 minggu sebanyak 120 ekor dengan rata-rata bobot badan 930,66 ± 136 g. Rancangan percobaan  yang digunakan adalah rancangan acak kelompok (RAK) dengan 4 perlakuan dan 5 kelompok. Masing-masing kelompok terdiri dari 6 ekor itik. Perlakuan yang digunakan meliputi  T0  =  Ransum  kontrol,  T1  =  Ransum  dengan  5%  tepung  limbah kecambah kacang hijau, T2 = Ransum dengan 10% tepung limbah kecambah kacang hijau dan T3 = Ransum dengan 15% tepung limbah kecambah kacang hijau.  Parameter  yang  diamati  adalah  energi  metabolis,  lemak  abdominal  dan bobot badan akhir yang diuji menggunakan uji F tabel. Weight  Hasil penelitian menunjukkan bahwa penggunaan tepung limbah kecambah kacang hijau berpengaruh nyata (p> 0,05) terhadap energi metabolis dan tidak berpengaruh nyata (p<0,05) terhadap konsumsi ransum, lemak abdominal dan bobot badan akhir. Kesimpulan  dari  penelitian  ini  adalah  penggunaan  tepung  limbah kecambah kacang hijau dalam ransum sampai 15% menurunkan energi metabolis tetapi tidak meningkatkan bobot badan akhir itik Magelang jantan, serta belum mampu menurunkan kadar lemak abdominal terhadap itik magelang jantan.Kata Kunci: itik Magelang, limbah kecambah kacang hijau, energi metabolis, lemak abdominal, bobot badan akhir.

Page 1 of 4 | Total Record : 36