cover
Contact Name
Riska Rosita
Contact Email
lppm@udb.ac.id
Phone
+6285725003989
Journal Mail Official
infokes@udb.ac.id
Editorial Address
Jl. Samanhudi No.93, Sondakan, Laweyan, Surakarta (Kampus 2)
Location
Kota surakarta,
Jawa tengah
INDONESIA
Infokes : Jurnal Ilmiah Rekam Medis dan Informasi Kesehatan
ISSN : 20862628     EISSN : 27455629     DOI : https://doi.org/10.47701/infokes.v10i1
Core Subject : Health,
Medical Record Medical Informatics Health Policy and Management Midwifery Public Health Critical Care and Intensive Care Medicine Pharmacy
Articles 145 Documents
HUBUNGAN STATUS PEKERJAAN DENGAN KEAKTIFAN IBU MENIMBANGKAN BALITA DI POSYANDU PURI WALUYO DESA GEBANG KECAMATAN MASARAN KABUPATEN SRAGEN Sulistiyanti, Anik; Dewi Untariningsih, Risqi
Jurnal Infokes Vol 3 No 2 (2013): Volume III No II Agustus 2013
Publisher : Universitas Duta Bangsa Surakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Posyandu merupakan upaya promotif dan preventif kepada masyarakat.Peran dan dukungan pemerintah melalui Puskesmas penting untuk memfasilitasipelaksanaan kegiatan serta partisipasi dari masyarakat dalam kegiatan yang adadi Posyandu ditujukan seperti keaktifan ibu dalam menimbangkan balita. Saat inibanyak ibu yang mengembangkan karir dan halangan bagi mereka adalahkerepotan mengurus anak. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahuihubungan status pekerjaan dengan keaktifan ibu menimbangkan Balita diPosyandu.Metode penelitian ini adalah analitik dengan pendekatan cross sectionaldengan instrument penelitian kuesioner dan chek list, sampel penelitian yaitu ibuyang mempunyai Balita yang berusia 1-5 tahun sebanyak 63 responden. Analisisunivariat dan bivariat menggunakan program SPSS versi 17.0Hasil penelitian ini sebagian besar status pekerjaan responden adalah bekerjasebanyak 36 responden (57.1%).Keaktifan responden menimbangkan Balita yangpaling banyak adalah tidak aktif sebanyak 33 responden (52.4%).Hasil ujistatistic didapat nilai P value=0,002 berarti kecil dari 0.05 dan penelitian inimenggunakan taraf signifikan 5% dengan dk 1 dan di dapat hasil 􀝔2 hitung=9.805lebih besar dari 􀝔2 tabel=3.481. Simpulan dari penelitian ini adalah signifikansehingga ada hubungan antara status pekerjaan dengan keaktifan ibumenimbangkan Balita di Posyandu.Kata kunci : Status pekerjaan, keaktifan ibu menimbangkan Balita,Posyandu
PENGETAHUAN PENYAKIT KUSTA MENINGKATKAN PERILAKU PERSONAL HYGIENE PADA PENDERITA KUSTA DI PUSKESMAS PADAS KABUPATEN NGAWI Wibowo, Edi; -, Wahyuni
Jurnal Infokes Vol 3 No 2 (2013): Volume III No II Agustus 2013
Publisher : Universitas Duta Bangsa Surakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Pendahuluan: Penyakit kusta merupakan penyakit menula rmenahunyang disebabkan oleh Mycobacterium leprae (M.leprae) yang terutama menyerangsaraf tepi, lalu kulit dan organ tubuh lainnya kecuali susunan saraf pusat.Pengetahuan terhadap penyakit kusta juga dapatmempengaruhi personal hygienedari penderita kusta tersebut. Personal hygiene adalah suatu tindakan untukmemelihara kebersihan dan kesehatan seseorang untuk kesejahteraan fisik danpsikis. Tujuan dilakukan personal hygiene adalah meningkatkan derajatkesehatan seseorang, memelihara kebersihan diri seseorang, memperbaikipersonal hygiene yang kurang, mencegah penyakit, meningkatkan percaya diriseseorang, menciptakan keindahan. Tujuan:Mengetahui hubungan tingkatpengetahuan tentang penyakit kusta dengan personal hygiene pada penderitakusta di Puskesmas Padas Kabupaten Ngawi. Metode: Jenis penelitian adalahanalitik dengan rancangan cross sectional. Sampel dalam penelitian ini sebanyak100 penderita kusta. Teknik sampling menggunakan sampling jenuh. Instrumenpenelitian menggunakan kuesioner. Analisa data dengan menggunakan teknikkorelasi Kendall Tau (Ï„) pada taraf signifikansi 95%. Hasil: Pengetahuantentang kusta sebagian besar dalam kategori tinggi, yaitu sebanyak 69 responden(69,0%). Personal hygiene penderita kusta sebagian besar baik, yaitusebanyak 68responden (68,0%). Kesimpulan: Ada hubungan signifikan antara pengetahuandengan personal hygiene penderita kusta di Puskesmas Padas Ngawi.
SISTEM INFORMASI BERBASIS FINGERPRINT UNTUK MENINGKATKAN PELAYANAN PENDAFTARAN PASIEN RAWAT JALAN Tominanto, Tominanto; Maryati, Warsi
Jurnal Infokes Vol 3 No 2 (2013): Volume III No II Agustus 2013
Publisher : Universitas Duta Bangsa Surakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Rekam medis merupakan aspek yang sangat penting bagi rumah sakit,salah satu bagian dari rekam medis adalah pendaftaran pasien rawat jalan.Sebagian besar pelayanan pendaftaran rawat jalan di rumah sakit sudahdilakukan secara komputerisasi namun masih terdapat permasalahan yaitutentang efisiensi dan efektivitas pelayanan. Banyaknya pasien yang tidakmembawa KIB menjadi faktor utama lamanya proses pedaftaran danketidakakuratan dalam pencarian data pasien. Oleh karena itu, diperlukanpengembangan sistem informasi berbasis fingerprint untuk meningkatkanpelayanan pendaftaran pasien rawat jalan.Objek penelitian yang digunakan sebagai studi kasus adalah unitpendaftaran pasien rawat jalan di RSUD Sragen. Pengumpulan data dilakukandengan metode studi literatur, observasi, wawancara dan dokumentasi. Metodepengembangan sistem dimulai dari tahap survey sistem, analisis sistem, desainsistem, pembuatan sistem kemudian implementasi sistem.Sistem informasi berbasis fingerprint ini dibangun menggunakan bahasapemrograman Microsoft Visual Basic 6.0 dengan database SQL Server 2000 danperalatan tambahan berupa fingerprint scanner sebagai alat verifikasi identitaspengganti KIB, sehingga pasien yang tidak membawa KIB tidak akanmemperlambat pelayanan. Sistem informasi ini memiliki kelebihan yaitu dapatmengatasi ketidakakuratan dalam pencarian data pasien dan mempercepat prosespelayanan pendafataran rawat jalan.Kata kunci : Sistem Informasi, Pendaftaran Rawat Jalan, Fingerprint
HUBUNGAN PENAMBAHAN BERAT BADAN IBU SELAMA HAMIL DENGAN BERAT BADAN BAYI BARU LAHIR DI RB AN-NUUR KARANGANYAR Ifalahmah, Darah; Ika Wulandari, Fitria
Jurnal Infokes Vol 5 No 2 (2015): VOLUME 5, SEPTEMBER 2015
Publisher : Universitas Duta Bangsa Surakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Penambahan berat badan ibu selama hamil antara 6,5 sampai 16,5 kg. Berat badan lahir pada bayi cukup bulan sekitar 2500 sampai 4000 gram tergantungras, status ekonomi orang tua, dan paritas ibu.Peningkatan berat badan selama kehamilan sangat menentukan kelangsungan hasil akhir kehamilan.Tujuan penelitian ini untuk mengetahui hubungan penambahan berat badan ibu selama hamil dengan berat badan bayi baru lahir di RB An-Nuur Karanganyar.Jenis penelitian ini adalah penelitian analitik dengan menggunakan desain penelitian Cross Sectional.Penelitian dilakukan pada ibu dan bayinya yangbersalin di RB An-Nuur karanganyar dengan jumlah sampel sebesar 45responden berdasarkan teknik total sampling.Dari hasil penelitan diketahui penambahan berat badan ibu selama hamilsekitar6 – 21 kg dan berat badan lahir pada bayi adalah sekitar 2100 – 4200gram. Hasil uji statistik dengan chi square diperoleh nilai X2 = 20,089 > 3,841 dan nilai p = 0,001 < 0,05 dan koefisien korelasinya sebesar 0,556.Kesimpulan dari penelitian ini adalah bahwa ada hubungan antara penambahan berat badan ibu selama hamil dengan berat badan bayi baru lahir di RB An-NuurKaranganyar. Sebaiknya ibu hamil memeriksakan kehamilannya secara teratur ke tempat pelayanan kesehatan agar penambahan berat badan selama hamil dapat dipantau dengan baik.Kata kunci : Berat badan ibu hamil, berat badan bayi baru lahir
KAJIAN PELAKSANAAN PELAYANAN ANTENATAL CARE OLEH BIDAN DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS MASARAN SRAGEN Sulistiyanti, Anik; -, Sunarti
Jurnal Infokes Vol 5 No 2 (2015): VOLUME 5, SEPTEMBER 2015
Publisher : Universitas Duta Bangsa Surakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Komplikasi kehamilan seperti perdarahan, preeklampsia/eklampsia dan aborsi merupakan penyebab utama dari 80% angka kematian ibu (AKI). Berdasarkan kondisi data derajat kesehatan di Indonesia tahun 2010, Angka Kematian Ibu (AKI) adalah 228 per 100.000 kelahiran Antenatal care merupakan cara penting untuk memonitor dan mendukung kesehatan ibu hamil selama kehamilan hingga saat melahirkan (Yelvira, 2012). Tujuan penelitian ini adalah mengetahui pelaksanaan pelayanan Antenatal Care oleh bidan di wilayah kerja Puskesmas Masaran Sragen     Jenis penelitian : penelitian deskriptif dengan pendekatan cross sectional. Sampel penelitian adalah seluruh bidan praktik yang bertugas di wilayah kerja Puskesmas Masaran Sragen.data primer  dengan menggunakan kuesioner tertutup. Analisis data dengan Analisis Univariat. Luaran dari Penelitian ini adalah publikasi ilmiah dalam jurnal lokal yang mempunyai ISSN.     Hasil penelitian : standar 1 sampai 6 yaitu pemeriksaan ukur tinggi badan, timbang berat badan, ukur tekanan darah, ukur tinggi fundus uteri, pemberian imunisasi TT dan pemberian tablet Zat Besi (Fe) sudah dilaksanakan 100% oleh bidan. Standar 7 tes terhadap PMS yang melaksanakan hanya 3%, yang tidak melaksanakan 97%. Standar 8 tentang temu wicara dan konseling dalam rangka rujukan sudah dilaksanakan 100%. Standar  9 tentang tes protein urine 95% yang melaksanakan sedangkan 5% tidak melaksanakan. Standar 10 tes urine glukosa 17% melaksanakan , sedangkan 83% tidak melaksanakan. Standar 11 tes Hb 100 %. Standar 12 senam hamil 83% melaksanakan sedangkan 17% tidak melaksanakan. Standar 13 pemberian obat malaria dan standar 14 pemberian obat gondok 100% tidak melaksanakan. Kata kunci: Antenatal Care, Bidan
FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI IBU NIFAS DALAM PELAKSANAAN MOBILISASI DINI Susilowati, Dewi
Jurnal Infokes Vol 5 No 2 (2015): VOLUME 5, SEPTEMBER 2015
Publisher : Universitas Duta Bangsa Surakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Latar Belakang:Pada masa nifas atau sehabis bersalin ibu merasa lelah, harus istirahat dengan tidur terlentang untuk beberapa jam, kemudian baru boleh miring kanan dan kiri untuk mencegah thrombosis dan tromboemboli ( Indriyani, 2013). Untuk mencegah ini ibu post partum harus melakukan mobilisasi dini (Wulandari,2011). Ibu nifas akan lebih sehat dan kuat dengan mobilisasi dini, karena otot-otot panggul dan perut akan kembali normal sehingga menjadi kuat dan mengurangi rasa sakit, fungsi usus dan kandung kencing lebih baik dan mempercepat organ-organ tubuh kembali seperti semua dan memperlancar sirkulasi darah menjadi normal atau lancar.Tujuan Penelitian:Untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi ibu nifas dalam pelaksanaan mobilisasi dini.Metode Penelitian: Jenis penelitian ini adalah deskriptif dengan desain penelitian survey cross sectional.Sampel dalam penelitian ini adalah semua ibu nifas normal hari pertama pada bulan  Juli  – Agustus  2013  sebanyak 30 ibu nifas. Hasil Penelitian:Sebagian besar responden berumur antara 20-35 tahun dan melakukan mobilisasi dini sebanyak 36,7%, berpendidikan menengah dan melakukan mobilisasi dini sebanyak 33,3%, ibu bekarja dan melakukan mobilisasi dini sebanyak 50%, Multipara dan melakukan mobilisasi dini sebanyak 43, tidak mengikuti budaya dan melakukan mobilisasi dini sebanyak 50%.Kesimpulan:Faktor yang mempengaruhi pelaksanaan mobilisasi pada ibu nifas yaitu ibu yang bekerja, tidak mengikuti budaya, multipara, umur dan pendidikan.Kata Kunci: Ibu nifas, Mobilisasi
GAMBARAN TINGKAT PENGETAHUAN REMAJA TERHADAP PERILAKU SEKS BEBAS DI SMA I TERAS BOYOLALI Wahyu Susanti, Lina; Farida, Siti
Jurnal Infokes Vol 5 No 2 (2015): VOLUME 5, SEPTEMBER 2015
Publisher : Universitas Duta Bangsa Surakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Rendahnya pengetahuan tentang kesehatan reproduksi dan seksual mengakibatkan munculnya penafsiran, persepsi dan sikap yang kurang tepat dalam memandang perilaku seks bebas pada remaja.Tujuan umum dari penelitian ini adalah untuk mengetahui gambaran tingkat pengetahuan remaja terhadap perilaku seks bebas. Tujuan khusus dari penelitian ini adalah untuk mengetahui tingkat pengetahuan remaja tentang seks bebas, untuk mengetahui perilaku seks bebas pada remaja, untuk mengetahui gambaran tingkat pengetahuan remaja terhadap perilaku seks bebas.Pengetahuan remaja tentang seks bebas diukur dengan kuesioner yang terdiri atas 30 butir pertanyaan. Dengan skala Guttman (0 dan 1) maka kemungkinan skor tertinggi adalah 30 dan skor terendah adalah 0. Dari 45 responden terdapat 43 siswa (95,6%) yang memiliki tingkat pengetahuan tinggi dan 2 siswa (4,4%) yang memiliki tingkat pengetahuan sedang. Tidak ada siswa yang memiliki tingkat pengetahuan rendah. dari 45 responden terdapat 34 siswa (75,6%) yang memiliki perilaku baik dan 11 siswa (24,4%) yang memiliki perilaku cukup baik. Tidak ada siswa yang memiliki perilaku kurang baik. Dari distribusi ini dapat disimpulkan bahwa sebagian besar siswa-siswi kelas XI SMA I Teras Boyolali memiliki perilaku seks pranikah yang baik.Kata Kunci: Pengetahuan remaja, perilaku seks bebas.
KAJIAN TERHADAP KUALITAS PEMBELAJARAN ANATOMI FISIOLOGI YANG DITERAPKAN PADA MAHASISWA D3 APIKES CITRA MEDIKA SURAKARTADALAM SISTEM PEMBELAJARAN KOOPERATIF Dewi Arini, Liss Dyah
Jurnal Infokes Vol 5 No 2 (2015): VOLUME 5, SEPTEMBER 2015
Publisher : Universitas Duta Bangsa Surakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Pembelajaran adalah membangun pengalaman belajar mahasiswa dengan berbagai keterampilan proses sehingga mendapatkan pengalaman dan pengetahuan baru, sedangkan kreatif dimaksudkan agar dosen mampu menciptakan kegiatan belajar yang beragam sehingga memenuhi dan mampu memberikan pelayanan pada berbagai tingkat kemampuan dan gaya belajar mahasiswa. Dalam suatu kegiatan belajar mengajar, interaktivitas antara materi pelajaran dan siswa merupakan bagian dari proses pembelajaran. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui kualitas pembelajaran Anatomi Fisiologi pada mahasiswa D3 APIKES Citra Medika dengan pembelajaran kooperatif menggunakan metode ceramah, diskusi dan pemutaran video yang berkaitan dengan pembelajaran dan untuk mengetahui tingkat kedisiplinan dosen, sarana dan prasarana, efektifitas belajar, evaluasi beserta pendekatan dosen kepada mahasiswa. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian kualitatif, yaitu penelitian yang dilakukan dengan menggunakan metode kuesioner. Variabel-variabel yang digunakan meliputi kedisiplinan dosen, sarana dan prasarana, efektifitas belajar, evaluasi dan pendekatan dosen kepada mahasiswa. Populasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah mahasiswa  APIKES Citra Medika Surakarta, sedangkan sampenya adalah mahasiswa  APIKES Citra Medika Surakarta yang dianggap mewakili seluruh populasi yaitu sekitar dua puluh mahasiswa Tehnik menentukan sampel adalah dengan menggunakan Sampling Purposif yaitu pemilihan sampel didasarkan pada karakteristik tertentu yang dianggap mempunyai hubungan dengan karakteristik populasi yang sudah diketahui sebelumnya dan memilih sampel berdasarkan kelompok, wilayah atau sekelompok individu. Berdasarkan hasil penelitian, pembelajaran Anatomi Fisiologi sudah efektif, namun perlu dikembangkan guna meningkatkan pengetahuan dan pemahaman mahasiswa, oleh sebab itu penulis berusaha  agar seluruhmahasiswa dan dosen dapat saling berdiskusi mengenai peningkatan kualitas pembelajaran dan memahami materi-materiyang diajarkan guna peningkatan kualitas belajar.Kata Kunci : Anatomi Fisiologi, kuesioner, kedisiplinan dosen, sarana dan prasarana, efektifitas belajar, evaluasi dan pendekatan dosen kepada mahasiswa
PEMANFAATAN MULTIMEDIA INTERAKTIF PEMBELAJARAN JANTUNG DAN PEREDARAN DARAH MENGGUNAKAN MODEL TEAMS GAMES TOURNAMENT (TGT) UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR DAN AKTIVITAS MAHASISWA Purwanto, JunaidiEdy; Santama Wijaya, Rio
Jurnal Infokes Vol 5 No 2 (2015): VOLUME 5, SEPTEMBER 2015
Publisher : Universitas Duta Bangsa Surakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Penelitian dengan pemanfaatan multimedia interaktif pembelajaran dengan model TGT telah dilakukan dengan tujuanuntuk mengetahui peningkatan motivasi dan prestasi belajar mahasiswa pada materi jantung dan peredaran darah di APIKES Citra Medika Surakarta. Bentuk penelitian ini adalah penelitian kuasi eksperimen dengan desain kelompok kontrol pretest-posttest.   Kelas eksperimen diberi penerapan multimedia interaktif beserta model pembelajaran kooperatif tipe TGT sedangkan kelas kontrol hanya diberi penerapan model pembelajaran kooperatif tipe TGT. Teknik analisa data yang digunakan adalah uji t. Hasil penelitian menunjukkan thit < ttab yaitu -2,04 < 2,02. Dari analisa data tersebut didapatkan hasil bahwa perlakuan dengan pemanfaatan multimedia dengan model pembelajaran TGT dapat diterima oleh mahasiswa dan dapat meningkatkan hasil belajar mahasiswa. Besar peningkatan prestasi belajar dilihat dari skor gain ternormalisasi (N-gain) sebesar 0,67 yang termasuk kategori sedang untuk kelas eksperimen dan untuk kelas kontrol sebesar 0,43. Kata Kunci: Multimedia, TGT, hasilbelajar
SMALL GROUP INTERACTION DALAM COMPREHENDING ICD -10 PADA MAHASISWA APIKES CITRA MEDIKA SURAKARTA Murti Wardhani, Evi
Jurnal Infokes Vol 5 No 2 (2015): VOLUME 5, SEPTEMBER 2015
Publisher : Universitas Duta Bangsa Surakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

ABSTRAKPerkembangan teknologi komunikasi telah sangat memberi andil dalam penyebaran ilmu pengetahuan dan informasi dalam skala global. Penemuan baru dan peristiwa-peristiwa yang terjadi di suatu tempat telah mampu diakses dengan mudah dan menyebar luas di belahan tempat lain di seluruh dunia. Orang semakin dituntut untuk mampu menyesuaikan diri secara terus menerus dengan perkembangan yang terjadi. Sebagai insan profesi yang akan bersaing di dunia kerja,kemampuan kebahasaan sangat dibutuhkan untuk dapat melebur dalam dunia global. Bahasa Inggris dalam hal ini baik lisan maupun tulis memerlukan penguatan untuk mencapai hasil yang maksimal.Penelitian ini merupakan pengembangan metode dan strategi pembelajaran. Metode dalam penelitian ini adalah metode penelitian tindakan kelas (Class Action Research) yaitu suatu penelitian yang dikembangkan bersama sama untuk peneliti dan decision maker tentang variable yang dimanipulasikan dan dapat digunakan untuk melakukan perbaikan.Hasil pengamatan dosen menunjukan pada pembahasan siklus II, terlihat para mahasiswa sangat antusias dalam mengajukan pertanyaan dan memberikan argumentasi. Berdasarkan tabel 3 diatas terlihat keberanian mahasiswa bertanya dan menjawab pertanyaan, rerata perolehan skor pada siklus pertama 48% menjadi 80%, mengalami kenaikan 32%. Begitupun dalam indikator motivasi dan kegairahan dalam mengikuti pembelajaran pada siklus pertama rata-rata 80% dan pada siklus kedua menjadi 96% mengalami kenaikan 16%. Dalam indikator interaksi antar mahasiswa dalam mencari jawaban pertanyaan yang dilontarkan pada siklus pertama 64% dan pada siklus kedua 80% mengalami kenaikan sebesar 16%. Dalam indikator hubungan mahasiswa dengan guru selama kegiatan pembelajaran, pada siklus pertama 48% dan pada siklus kedua 68% mengalami kenaikan sebesar 20%. Dalam indikator partisipasi mahasiswa dalam pembelajaraan terlihat pada siklus pertama 80%, sedangkan pada siklus kedua 96% mengalam kenaikan sebesar 16%.Kata Kunci: small group interaction, reading comprehension,ICD-10

Page 1 of 15 | Total Record : 145