cover
Contact Name
Faisal Y Habsyi
Contact Email
faisalhabsyi81@gmail.com
Phone
+6281297002940
Journal Mail Official
datjerenjaan@gmail.com
Editorial Address
Pendidikan Ekonomi STKIP Kie Raha Ternate Jl. Kampus STKIP Kie Raha Ternate Kelurahan Sasa-Jambula Kota Ternate Provinsi Maluku Utara
Location
Kota ternate,
Maluku utara
INDONESIA
JUPEK
Published by STKIP Kie Raha Ternate
ISSN : -     EISSN : 27461092     DOI : 10.5281
Core Subject : Economy, Education,
Jurnal Pendidikan dan Ekonomi (JUPEK), dikelola oleh Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Kie Raha Ternate. Artikel yang masuk pada ini diproses secara blind and peer-reviewed journal. Artikel yang dipublikasikan pada Jurnal JUPEK merupakan hasil Penelitian, kajian teori dalam bidang Pendidikan, Pendidikan Ekonomi, Ekonomi, dan Kewirausahaan. Jurnal ini terbit 2 kali setahun yakni pada bulan Desember dan Juni.
Arjuna Subject : Umum - Umum
Articles 10 Documents
HUBUNGAN SEKTOR EKONOMI BASIS DENGAN PENYERAPAN TENAGA KERJADI KABUPATEN HALMAHERA BARAT Renjaan, Datje
JUPEK: Jurnal Pendidikan dan Ekonomi Vol 1 No 1 (2020): Jupek: Jurnal Pendidikan Ekonomi
Publisher : Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Kie Raha Ternate

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.5281/zenodo.4435172

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui sektor basis perekonomian di Kabupaten Halamahera Barat dan menganalisis peran sektor basis tersebut dalam penyerapan tenaga kerja. Penelitian ini merupakan jenis penelitian kuantitatif dengan menggunakan data PDRB dan data tenaga kerja baik untuk Kabupaten Halmahera Barat juga Provinsi Maluku Utara data tersebut diambil secara time series untuk tahun 2015 -2017 data ini diperoleh dari instansi terkait yakni Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Halmahera Barat serta BPS Provinsi Maluku Utara dan dianalisis menggunakan analisis Location Quotien (LQ). Hasil penelitian menunjukan ada dua sektor perekonomian yang merupakan sektor basis di Kabupaten Halmahera Barat yaitu sektor pertanian dan sektor industri pengolahan namun dalam hubungannya dengan penyerapan tenaga kerja hanya sektor Pertanian yang merupakan sektor basis yang mampu menyerap tenaga kerja cukup banyak hal ini dapat dilihat dari hasil perhitungan nilai LQ>1.
PENGARUH DISIPLIN KERJA PEGAWAI TERHADAP TINGKAT PELAYANAN (STUDI PADA KANTOR KECAMATAN TIDORE UTARA) Habsyi, Faisal Yahya
JUPEK: Jurnal Pendidikan dan Ekonomi Vol 1 No 1 (2020): Jupek: Jurnal Pendidikan Ekonomi
Publisher : Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Kie Raha Ternate

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.5281/zenodo.4431210

Abstract

Keberhasilan suatu organisasi atau lembaga dalam mencapai tujuannya tidak terlepas kaitannya dari Sumber Daya Manusia yang dimiliki, karena SDM yang akan mengatur dan mengelola Sumber Daya lain yang dimiliki organisasi untuk membantu mewujudkan tujuan organisasi itu sendiri. Salah satu faktor agar tujuan organisasi tercapai adalah faktor disiplin kerja dari SDM yang ada dalam organisasi. Metode penelitian yang digunakan adalah deskriptif kuantitatif dengan desain penelitian menggunakan metode ex-post facto terhadap pegawai dan masyarakat pengguna layanan di kantor camat tidore utara. Pengumpulan data dilakukan dengan teknik survey menggunakan instrumen kuesioner dan wawancara. Metode analisis yang digunakan adalah analisis regresi sederhana. Kesimpulan penelitian adalah: 1). Disiplin kerja pegawai dan tingkat pelayanan pada Kantor Kecamatan Tidore Utara masih rendah 2). Terdapat pengaruh variabel disiplin kerja pegawai (X) terhadap variabel tingkat pelayanan (Y). Hal ini menunjukan bahwa disiplin kerja pegawai kantor kecamatan tidore utara perlu ditingkatkan agar tingkat pelayanan juga akan meningkat.
PENDIDIKAN EKONOMI BERKARAKTER BERBASIS NILAI-NILAI EKONOMI KEINDONESIAAN Ahmad, Iswadi M
JUPEK: Jurnal Pendidikan dan Ekonomi Vol 1 No 1 (2020): Jupek: Jurnal Pendidikan Ekonomi
Publisher : Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Kie Raha Ternate

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.5281/zenodo.4435190

Abstract

Pendidikan ekonomi di lembaga pendidikan perlu diamandemen agar sesuai dengan Pancasila dan Pasal 33 UUD 1945. Artikel ini menkaji secara kritis dan kostruktif pendidikan berkarakter dalam prespektif Ekonomi Pancasila. Hasil kajian menyatkan bahwa penyelengaraan pendidikan ekonomi berkarakter harus menginternalisasi nilai-nilai ekonomi Pancasila dan ekonomi ekologi dalam pembelajaran ekonomi. Tenaga pendidik (Guru dan Dosen) disarankan dapat mendesain ulang pembelajaran ekonomi agar sesuai dengan Pancasila dan Pasal 33 UUD 1945.
PENERAPAN MODEL COOPERATIVE LEARNING TIPE COURSE REVIEW HORAY (CRH) UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR DAN KEAKTIFAN BELAJAR MAHASISWA PENDIDIKAN EKONOMI Djoko, Sunarti
JUPEK: Jurnal Pendidikan dan Ekonomi Vol 1 No 1 (2020): Jupek: Jurnal Pendidikan Ekonomi
Publisher : Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Kie Raha Ternate

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.5281/zenodo.4435201

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan keaktifan dan hasil belajar mahasiswa di kelas A pendidikan Ekonomi STKIP Kie Raha Ternate. Metode penelitian yang digunakan adalah metode kualitatif. Objek penelitian adalah 17 orang mahasiswa Prodi Pendidikan Ekonomi STKIP Kie Raha Ternate semester V. Teknik pengumpulan data dilakukan dengan cara tes dan observasi. Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian tindakan ini adalah statistik deskriptif dengan cara melakukan penilaian terhadap hasil belajar mahasiswa berdasarkan hasil Kartu Hasil Studi (KHS). Hasil penelitian menunjukan bahwa penerapan model Cooperative Learning Tipe Course Review Horay (CRH) pada Siklus I keaktifan kelas meningkat menjadi 74,5% dengan ketuntasan klasikal sebesar 70,5 % dan siklus II mengalami peningkatan keaktifan sebesar 84,1 % dengan ketuntasan klasikal sebesar 88,5%. Melalui model Cooperative Learning Tipe Course Review Horay (CRH) juga dapat meningkatkan hasil belajar mahasiswa pendidikan ekonomi STKIP Kie Raha Ternate tahun ajaran 2018/2019 materi Nilai waktu dari uang semester V tahun pelajaran 2018/2019. pada siklus I meningkat menjadi 77,7 dengan ketuntasan klasikal sebesar 70,5 %, pada siklus II nilai rata-rata lebih meningkat menjadi 81,1 dengan ketuntasan klasikal sebesar 88,5%.
PERENCANAAN SARANA DAN PRASARANA (SARPRAS) SEKOLAH Boko, Yusri A
JUPEK: Jurnal Pendidikan dan Ekonomi Vol 1 No 1 (2020): Jupek: Jurnal Pendidikan Ekonomi
Publisher : Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Kie Raha Ternate

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.5281/zenodo.4435225

Abstract

Perencanaan merupakan suatu proses kegiatan menggambarkan sebelumnya hal-hal yang akan dikerjakan dalam rangka untukmencapai tujuan yang telah ditetapkan. Tujuan diadakannya perencanaan sarana dan prasarana pendidikan, yaitu: a) untuk menghindari terjadinya, kesalahan dan kegagalan yang tidak diingikan; b) untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi dalam pelaksanaannya, salah rencana dan penentuan kebutuhan merupakan kekeliruan dalam menetapkan kebutuhan sarana dan prasarana yang kurang /tidak memandang kebutuhan kedepan,dan kurang cermat dalam menganalisis kebutuhan sesuai dengan dana yang tersedia dan tingkat kepentingannya.
KAJIAN PENGEMBANGAN PARIWISATA DALAM MENINGKATKAN POTENSI EKONOMI WILAYAH (STUDI KASUS PEMBANGUNAN PARIWISATA KOTA TERNATE) Drakel, Anhar
JUPEK: Jurnal Pendidikan dan Ekonomi Vol 2 No 1 (2020): JUPEK: Jurnal Pendidikan dan Ekonomi
Publisher : Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Kie Raha Ternate

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.5281/zenodo.4431068

Abstract

Kota Ternate merupakan Kota pesisir, pengembangan sector pariwista merupakan sector yang diunggulkan. Sementara dalam pengelolaan masih belum baik karena belum ditunjang dengan sarana dan prasarana yang sesuai dengan peraturan dan standar dalam pengembangan pariwisata sehingga belum dapat memajukan perekonomian masyarakat. Adapun tujuan kajian ini sebagai berikut mengkaji pengembangan pembangunan pariwisata Kota Ternate untuk meningkatkan potensi ekonomi wilayah sudah memenuhi unsur kepariwisataan, Mengkaji fasilitas pariwisata dalam pengembangan pariwisata Kota Ternate. Untuk metode analisis yang digunakan dalam penelitian ini yaitu Dalam metode analisis yang di gunakaan dalam penelitian ini yaitu Analisis Deskriptif Kualitatif dan Analisis Pengembangan Fasilitas Sarana dan Prasarana, Analisi Daya Tarik Wisata. Berdasarkan pada hasil kajian, pada tabel rekapitulasi hasil penilaian pengunjung pada ketersediaan sarana dikategorikan tingi dengan nilai 80,00%, untuk prasarana dikategorikan sedang dengan nilai 72,22%, dan untuk penunjang lainnya dikategorikan sedang dengan nilai 66,67%. Tentunya perlu adanya peningkatan pada setiap sarana, dan prasarana suntuk meningkatkan kunjungan wisatawan, pada daya tarik wisata sudah layak dikembangkan pada setiap objek wisata bahari.
PENGARUH FASILITAS BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR SISWA SMA NUSANTARA TAURO Habsyi, Faisal Y
JUPEK: Jurnal Pendidikan dan Ekonomi Vol 2 No 1 (2020): JUPEK: Jurnal Pendidikan dan Ekonomi
Publisher : Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Kie Raha Ternate

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.5281/zenodo.4431102

Abstract

Kualitas sumber daya manusia (SDM) suatu bangsa secara umum dapat dilihat dari mutu pendidikan bangsa tersebut. Rendahnya mutu pendidikan dapat dilihat dari beberapa indikator salah satunya dapat dilihat dari posisi Indeks Pembangunan Manusia (IPM). Salah satu wahana untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM) yaitu melalui pendidikan yang berkualitas sehingga kualitas pendidikan selalu ditingkatkan dan diprioritaskan. Prestasi belajar siswa di sekolah yang rendah tidak bisa dibiarkan begitu saja karena berkaitan dengan kualitas SDM yang pada akhirnya akan menentukan arah pembangunan suatu bangsa, sehingga faktor-faktor yang mempengaruhi prestasi belajar siswa perlu diperhatikan salah satunya adalah fasilitas belajar. Fasilitas belajar merupakan salah satu faktor eksternal yang mendukung hasil belajar siswa disekolah. Maka dari itu, keberadaan fasilitas belajar tidak bisa dibiarkan begitu saja dalam masalah belajar. Metode penelitian yang digunakan adalah dekriptif kuantitatif terhadap siswa di SMA Nusantara Tauro. Pengumpulan data dilakukan dengan teknik survey menggunakan instrumen kuesioner dan wawancara serta nilai ulangan semester. Metode analisis yang digunakan adalah analisis regresi sederhana. Kesimpulan penelitian adalah: 1). Fasilitas belajar berada pada kategori tinggi dan prestasi belajar pada kategori cukup baik. 2). Tidak ada pengaruh fasilitas belajar terhadap prestasi belajar siswa. Hal ini menunjukan bahwa fasilitas belajar tidak menentukan prestasi belajar siswa pada SMA Nusantara Tauro.
IMPLEMENTASI KEBIJAKAN DANA DPPK KEPUASAN MASYRAKAT KELURAHAN TOGOLOBE KECAMATAN PULAU HIRI KOTA TERNATE Tuara, Narilah A
JUPEK: Jurnal Pendidikan dan Ekonomi Vol 2 No 1 (2020): JUPEK: Jurnal Pendidikan dan Ekonomi
Publisher : Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Kie Raha Ternate

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.5281/zenodo.4431135

Abstract

Implementasi Kebijakan dana DPPK Kepuasan Masyrakat kelurahan Togolobe Kecamatan Pulau Hiri Kota Ternate. Tujuan dalam penelitian ini adalah: Untuk mengetahui Implementasi kebijakan dana DPPK terhadap kepuasan masyarakat di Kelurahan Togolobe dan Mengidentifikasi faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi implementasi kebijakan dana DPPK terhadap kepuasan masyarakatdi Kelurahan Togolobe. Jenis penelitian ini adalah penelitian deskriptif (Descriptive Research) dengan pendekatan kualitatif. Metode yang digunakan untuk mendiskripsikan data yang terkumpul secara sistematis dan akurat, melalui observasi, wawancara dan dokumentasi sehingga dengan menggunakan metode ini, penulis diharapkan dapat menggambarkan keadaan secara jelas mengenai implementasi kebijakan dana DPPK terhadap kepuasan masyarakat di Kelurahan Togolobe. Hasil penelitian ini menunjukan bahwa Implementasi Alokasi Dana pembangunan prespektif Kelurahan di Kelurahan togolobe dapat dikategorikan baik. Hal ini dinilai dari pelaksanaan tiap tahapan implementasi yang sebagian besar sudah sesuai dengan peraturan yang terkait yakni Peraturan tentang PedomanUmum Pengelolaan Alokasi DPPK. ada beberapa faktor yang mempengaruhinya di antaranya, Faktor Komunikasi , Faktor Sumberdaya, Faktor Sikap, Faktor Struktur Birokrasi, Faktor Lingkungan serta Faktor Ukuran dan Tujuan Kebijakan.
PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN GALLERY OF LEARNING UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR IPS PADA MATERI PASAR PADA KELAS VII DI SMP NEGERI 7 KOTA TERNATE Djoko, Sunarti
JUPEK: Jurnal Pendidikan dan Ekonomi Vol 2 No 1 (2020): JUPEK: Jurnal Pendidikan dan Ekonomi
Publisher : Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Kie Raha Ternate

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.5281/zenodo.4431158

Abstract

Abstrak Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan ketuntasan hasil belajar IPS materi pasarsiswa kelas VII SMP Negeri 7 Kota Ternate. Metode yang digunakan menggunakan pendekatan kualitatif dan kuantitatif dengan teknik penelitian tindakan kelas. Subyek penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VII SMP Negeri 7 Kota Ternate yang berjumlah 28 orang yang terdiri 12 siswa laki- laki dan 16 siswa perempuan. Teknik pengumpulan data yang dilakukan dalam penelitian tindakan kelas adalah dengan cara observasi dan tes. Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah menggunakan statistik deskriptif dengan mencarinilai rata-rata dan prosentase dari hasil belajar siswa. Hasil penelitian menunjukkan bahwa penerapan model pembelajaran gallery of learning.Dari analisis data tentang hasil belajar siswa melalui evaluasi pembelajaran pada pra siklus jumlah siswa yang tuntas yaitu 15,35%, dan yang tidak tuntas sebanyak 44,48%, sedangkan pada siklus siklus I jumlah siswa yang tuntas meningkat menjadi 30,17%, yang tidak tuntas berkurang menjadi 32,26%. Pada siklus II jumlah siswa yang tuntas mencapai 80% dari jumlah siswa, dan yang tidak tuntas hanya 20 % siswa saja. Nilai rata-rata siswa pada pra siklus yaitu 59, sedangkan pada siklus I meningkat menjadi 62, pada siklus II nilai rata-rata juga meningkat yaitu mencapai 75.Meningkatnya hasil belajar dari siklus I ke siklus II disebabkan karena pembelajaran menggunakan model pembelajaran gallery of learning dapat memperjelas, merangsang siswa untuk dapat belajar lebih aktif melalui kelompok dan menambah pengertian siswa. Selain itu setiap individu siswa memiliki rasa kebersamaan dalam kelompoknya sehingga tugas yang sulit untuk dikerjakan akan menjadi lebih mudah. Selain itu hubungan kooperatifantara siswa dengan siswa dan siswa dengan guru.
MASA DEPAN GURU KEMAMPUAN KREATIF DALAM KOMPENTENSI Habsyi, Irsan
JUPEK: Jurnal Pendidikan dan Ekonomi Vol 2 No 1 (2020): JUPEK: Jurnal Pendidikan dan Ekonomi
Publisher : Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP Kie Raha Ternate

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.5281/zenodo.4431143

Abstract

Modernisasi pendidikan dalam pendekatan kompetensi guru memerlukan pemikiran ulang konten kualitas pelatihan guru masa depan. Mengingat bahwa kunci dasar untuk pengembangan kompetensi guru menyajikan keterampilan kreatif sebagai blok bangunan untuk pembentukan proses bertahap kemampuan kreatif guru masa depan dalam tujuan pendidikan dan profesional. Para peneliti menyajikan pengembangan teknologi keterampilan kreatif guru masa depan, berdasarkan kemampuan pelatihan profesional umum pada fase ini guru masa depan dengan tahapan pembentukan kemampuan intelektualnya. Dalam teknologi modern sekarang ini menjadi pengembangan profesional diselidiki bahwa kualitas guru di masa depan adalah tambahan yang menyediakan untuk pembentukan kongnitif di dalam kreativitas sebagai guru profesional di bidang kompetensi Salah satu tantangan utama bagi guru di sekolah adalah untuk merancang kegiatan belajar yang akan memungkinkan guru untuk secara efektif memperoleh kompetensi keberlanjutan. Oleh karena itu pendidikan perlu re-berorientasi kombinasi interdisciplinarity, membayangkan, kreativitas, yang menyenangkan untuk masa depan. Hal ini bertujuan untuk memberikan kontribusi kepada guru untuk menilai kapasitas membina kegiatan belajar alternatif, yaitu pengalaman dunia nyata. Untuk menunjukkan bahwa guru masa depan dianggap memiliki kompetensi keberlanjutan dikembangkan di setiap kegiatan pelatihan di berbagai program pendidikan agak dapat bervariasi. Untuk memastikan pengembangan lebar spektrum kompetensi keberlanjutan masa depan guru, guru disarankan untuk menggabungkan kegiatan belajar yang berbeda atau dapat memasukkan berbagai karakteristik yang mampu membina sebanyak mungkin kompetensi, terutama karena interaksi antara kompetensi yang berbeda.

Page 1 of 1 | Total Record : 10